Kaca Mata Saya

segala hal yang terlihat oleh saya

Kaca Mata Saya - segala hal yang terlihat oleh saya

Ria Djenaka #4

Belum sampai jam 9 malam, Ove sudah harus pamit duluan. Masalah pintu kosan yang tutup jam 9 malam dan doi gak megang kunci duplikat. Gak harus pulang juga bisa sih, semacam nginep di kosan temen juga bisa. Masalah baru, Ove belum pulang ke kosan sejak beberapa hari yang lalu dan itu jadi bahan omongan makhluk-makhluk seantero indekos nya. Dasar makhluk kurang kerjaan. Tapi yah sudahlah, memang begitu adanya, jadi Ove harus pulang duluan.

Selesai ritual pelepas kegilaan sampai taraf mabok darat selama 3 jam. Tanpa Ove di pertengahan jam. Its okay, masih tetap bisa gila kok walaupun turun sekian persen. Gak ada lagi suara trio kwek-kwek yang bikin ngakak hahahaha…

Ini nih yang bikin Malang gak asik. Waktu dijalan mau ke parkiran, hujan turun lumayan deras. Hujan lagi… Sama aja sih Bandung juga hobi hujan kalau sudah sore dan menjelang malam.

Setelah Ove, waktunya Yasin untuk pamit duluan. Niat hati sih jangan dulu ada yang pulang. Tapi yaudah deh. Hati-hati di jalan yang, Sin. Oya, Ardik juga pamit duluan karena ada janji. Hhhmmm… Baiklah, yang penting masih sempat karokean bareng.

Mau kemana kita? Kata Pisenk ke, Ria Djenaka. Agak lucu juga sih kalau itu jadi nama cafe. Biasa Kalau di Bandung, nama cafe diambil dari bahasa Inggris atau Prancis biar rada kebule-bulean gitu. Lah ini pake bahasa setempat hahahaa… Tapi boleh juga, patut dicoba.

Lagi-lagi, Rahmat harus pamit sebentar karena ada teman kampusnya yang mau kerja praktek ke luar kota. Acara pamitan. Katanya sih cuma sebentar dan bakal menyusul ke Ria Djenaka. Waktu ngeliat Pisenk dengan gagahnya menggiring vespa, kayaknya aku lebih baik nebeng sepeda motornya Alif aja deh. Walaupun rada gelo juga sih sepeda motornya ahahaha.. Pijakan untuk kaki penumpang mendadak lenyap. Jadi kaki kiriku harus ngambang atau tergilas aspal. Ini nih yang bikin heboh di jalan hahahaa..

Ternyata lokasi cafe dan Maltos gak terlalu jauh. Cuma perkara hujan dan sedikit basah aja yang bikin jauh. Waktu sampai, dari luar gak ada yang wah dari exterior cafe ini. Entah lah, mungkin di dalamnya lebih asik. Lagian kalo gak recommended gak mungkin juga Pisenk ngajak aku ke sini.

Masuk ke lantai dasar yang sepi. Kok sepi yah? Ternyata ada tangga menuju lantai 2 dan nah! disini baru rame. Kursi-kursi pada penuh, untungnya masih ada tempat untuk menampung 4 orang. Aku, Pisenk dan Alif. Kan nanti ada Rahmat yang mau nyusul.

Waktunya pesan minum.

Aku pikir Pisenk cuma bercanda, taunya memang bener-bener niat. Tiba-tiba salah satu waiter nyodorin kertas dan pulpen, aku pikir buat nulis pesanan. Ternyata aku disuruh nulis lagu yang sekiranya bisa aku nyanyiin. Lah!? Emang aku mau disuruh ngapain?? Asal nulis aja deh bisanya lagu apa. Setelah itu baru beneran pesan minum. Lupa waktu itu aku pesan apa. Yang pasti ada potongan buah leci, potongan strawberrysweet soda dan sirup strawberry.

Pesananku datang nyamm nyammm

“Kita kedatangan tamu dari Bandung yang katanya mau nyanyi lagu Raisa, mana nih orangnya?”

Itu suara vocalist band yang merangkap jadi MC di cafe ini. Mampus!!! Aku pikir Pisenk gak senekat ini. Orang-orang sudah mulai clingukan nyari sosok si tamu dari Bandung ini. Aku cuman sembunyi dari bali sofa yang lumayan besar. Apa daya, Pisenk melambaikan tangan ke arah MC sambil dorong badanku sampai panggung. Aku mau ngapain??? Stand up comedy???

Waktunya pasang muka datar. Sambil bolak-balik buka-tutup beberapa map yang isinya lirik lagu. Minimal aku menyesuaikan aliran band ini. Agak ribet sih. Kondisi aku cuma pake soft lens yang masih ada efek berbayang karena silindris. Ukuran tulisan text lagunya juga kecil banget. Ampun deh Pisenk!!!!

Alhasil aku pasrah dengan A Thousand Years by Christina Perri. Sengaja cari lagu yang aman. Alias gak pake nada tinggi ahahahah… Lagi males.

Musik intro berkumandang. Sengaja si MC aku suruh tetap diem di atas panggung buat nemenin aku berdiri. Biarin aja lah. Dia ngerjain aku, aku kerjain balik hahahaa… Mati gaya deh di atas panggung.

Berusaha baca lirik sambil nyanyi.

Lihat bayangan bergerak. Itu dia si MC yang gak ada kerjaan. hahahaha

Dan benar-benar gak ada kerjaan.

Lagu selesai. Wuiihhh gak nyangka kalau responnya sebaik ini. Tepuk tangan riuh dari pengunjung cafe. Alhamdulillah ternyata suaraku gak jelek-jelek amat. Minimal gak ada yang keselek. Walaupun dikerjain, tapi seneng juga kalau dapat tepuk tangan meriah begini ahhahaha makasih yah Pisenk.

Wah sayang, Rahmat masih belum datang juga. Jadi dia melewatkan kejadian takjub barusan haahhaa…

Tiba-tiba ingat si purple pocket yang masih nganggur setelah dipake Pisenk buat motretin selama di panggung. Kebetulan juga akhirnya si Rahmat dateng juga. Minta tolong waiteri buat motret deh ahahhaa…

Rahmat, aku dan Pisenk.

Rahmat, aku, Pisenk dan Alif. Don’t you remembeeeeeeeeeeeerrrr….

Hari semakin malam. Besok sore aku harus pulang. Waktunya packing walaupun aslinya males banget. Sumpah males banget. Bisa extension  2 hari lagi?

Category: #NgalamTrip

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Before you post, please prove you are sentient.

What color is fresh snow?