Kaca Mata Saya

segala hal yang terlihat oleh saya

Kaca Mata Saya - segala hal yang terlihat oleh saya

Selamat Pagi Jakarta #2

Nampaknya detail tubuhku belum terbiasa dengan lembab dan gerahnya Jakarta #duileehh. Bahkan semalem aku baru bisa tidur setelah jam 2 pagi. Jam segitu tetap aja gerah. Kulit berasa lengket karena keringat yang keluar dari pori-pori gak sanggup menguap. Jakarta lembab parah. (paragraf curhat, abaikan!)

Ajaibnya, aku masih bisa bangun pagi. Leyeh-leyeh bentar kemudian mandi. Berangkat sarapan sambil beberapa kali nge-cek time line @FestivalGIM. Berharap aku sempat ikutan upacara bendera. Kemudian aku lirik si arlogi ungu, sepertinya gak kesampean deh.

Sarapan selesai. Saatnya menuju halte Trans Jakarta. Dari Semanggi menuju Harmony, kemudian lanjut ke jurusan Ancol. Yeah niatnya sih gitu, tapi ternyata Teh Suci gak familiar dengan jalur-jalur Trans Jakarta karena lebih sering ngabisin weekend di luar kota atau pulang ke Bandung dari pada stay di ibu kota. Alhasil, entah di daerah mana, aku dan Teh Suci keluar dari halte dan naik taxi. Lumayan, bisa ngadem heehhee… Di dalam Trans Jakarta juga adem sih, tapi kan begitu keluar dari bus, keringat terbit lagi.

Perjuangan belum berakhir, guys. Bayangan bakal nongol cantik pas di depan Econvention Hall, eehh pak supirnya salah belok. Alamat bakal muter jauh deh. Tapi semangat ini udah kebakar sama panasnya matahari, yaudah sekalian gosong aja deh (istilah aneh). Turunlah kami beberapa meter setelah gerbang masuk Ancol. Akhirnya jalan kaki. Gak ngerti deh seberapa jauhnya.

Show must go on dan akhirnya sampai juga. yeah!!!

Ciyee aku dapet name tag.

Liat tuh gate utamanya. kece!

Langsung cuss ke lantai 2. Dari sini berasa banget telatnya.

Jam segini udah ngantrii?? ini kayak mau ngantri nonton bioskop lho. gilak!

Semua bisa datang kesini. Dari anak kecil sampai orang tua. Bahkan ada yang datang bersama keluarga besar. Hhmm… Ada rasa iri. Kenapa aku gak dateng rombongan aja seperti relawan lain. Aaahh sudahlaahh… Bisa mencelat dari Bandung ke Jakarta sehari untuk event ini tuh udah bersyukur banget.

Gak butuh waktu lama untuk antri. Hitungan menit aku mengikuti arus dan berhenti di Kelas Orientasi. Aku sebut kelas ini kelas stimulus semangat. Kakak-kakak panitia yang semangat dan penuh senyum, kemudian diputar video tentang betapa berartinya #KerjaBakti ini demi adik-adik kecil yang belajar bersama para pengajar di luar sana, di tempat yang bahkan belum pernah aku dengar namanya.

Video stimulus semangat relawan

Wajah-wajah relawan yang mulai terbakar semangatnya

Aku siap kerja bakti untuk pendidikan Indonesia!!!!!

 

bersambung

Menuju Jakarta #1

Wahana Pertama #3

 

Category: FestivalGIM

    Pingback/Trackback

    Kaca Mata Saya » Blog Archive » Menuju Jakarta #1

    Pingback/Trackback

    Kaca Mata Saya » Blog Archive » Wahana Pertama #3

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Before you post, please prove you are sentient.

what is 2 + 9?