Kaca Mata Saya

segala hal yang terlihat oleh saya

Kaca Mata Saya - segala hal yang terlihat oleh saya

Nyari Kerja Malah Dikerjain

Yah beginilah hidup.

Setelah selesai masa kontrak sejak awal Januari lalu, aku kembali jadi jobseeker di Balikpapan tercinta. Berdua bareng Nilam (kembaran beda silsilah keluarga dipertemukan saat MOS SMA dan ketemu lagi di Beswan Djarum angkatan 27) menelusuri kota Balikpapan pakai sepeda motor dan nge-drop CV dari pos satpam ke pos satpam. Dari lobi ke lobi. Dari resepsionis ke resepsionis. Nggak jarang juga kita sama-sama dipanggil untuk interview atau test di kantor yang sama.

Seru sih, tapi ada sedihnya juga.

Di Balikpapan masih berlaku budaya nyebar CV secara konvensional. Itu sebabnya aku dan Nilam memutuskan untuk keliling Balikpapan rutin seminggu sekali selama bulan Januari. Dan sejak CV kami bertebaran di pos-pos satpam, mulailah bermunculan miss call dan SMS alay ke nomor hape. Semula sempet seneng, disangka itu telpon dari pihak personalia yang mau bikin appointment interview atau psikotes. Eehh!! ternyata…

Inilah yang biasa satpam-satpam tak bertanggung jawab lakukan terhadap CV-CV kami. Amplop yang sudah dilem rapet-rapet pasti di robek. CV yang sudah di susun rapih pasti dibongkar-bongkar sampai akhirnya dapet nomor hape kami dan mulai usil.  Mulai dari miss call  di jam yang gak wajar. Telpon yang diangkat kemudian langsung ditutup lagi. Telpon yang diangkat malah ngajak kenalan. Telpon yang diangkat sok-sok ngundang interview sambil cengengesan. Sms-sms alay yang disangka masih jaman kenalan random via sms nyasar. Dan sebagainya.

Kadang ngadepin yang beginian rasanya miris. Apa susahnya sih meneruskan CV ke kantor terkait, toh pos satpam sama kantor jauhnya cuman selemparan sendal. Nggak abis pikir…

Orang nyari kerja kok malah dikerjain. Ati-ati karma lho. Emangnya situ waktu sebelum jadi satpam, cara nyari kerjanya apply via CV email?

Aku pikir, cuma aku yang mengalami ini. Ternyata temen-temen lain yang juga jobseeker pernah mengalami hal serupa. Nggak pandang bulu, temen cowok juga tetep dikerjain sama si satpam. Ckckck…

Sabar…

Ini masih soal satpam. Ada lagi yang sama nyelekitnya, waktu coba apply ke cafe & resto di dalam mall.

Aku punya satu tahun pengalaman di bidang makanan waktu kerja di Bintan. Jadi aku pikir nggak ada salahnya untuk melanjutkan karir di bidang kuliner. Yah kepelikan kembali terjadi. Nggak jarang front line dan waiter pasang mata sinis waktu aku tanya bisa drop CV dimana. Mana tahu aku harus ke operational office untuk drop CV. Tapi rata-rata bisa drop di tempat makannya.

Dan di saat yang sama, mata sinis para staf ini scanning dari kepala sampai sepatu yang aku kenakan saat itu. Biasanya setelah itu mereka bisik-bisik, nunjuk-nunjuk sambil sok menelisik dari mana datangnya makhluk berjerawat dan berkacamata ini berasal. Menyebalkan memang. Biarlah… nggak level ngeladenin mereka. Toh aku cari kerja nggak ngambil rejeki mereka.

Segini dulu deh sharing suka duka jobseeker-nya. Nanti kalau ada yang aneh-aneh lagi aku cerita deh.

See ya…

Category: Uncategorized
  • kutukamus says:

    Itung-itung nggembleng mental.. :) Eh tu satpamnya waktu nglamar kerja nyerahin CV-nya lewat CCTV kali ya?

    February 13, 2016 at 11:41 pm
  • seprisubarkah says:

    nice post, seru juga ceritanya. salam kenal dari bengkulu. anyway, saya pernah sebulan di balikpapan waktu ada pelatihan di RINDAM 6 Mulawarman daerah Manggar.

    September 28, 2018 at 7:49 am

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Before you post, please prove you are sentient.

What is 7 times 7?