Kaca Mata Saya

segala hal yang terlihat oleh saya

Kaca Mata Saya - segala hal yang terlihat oleh saya

Meng-Gili Lawa-Tawa #28

Ada yang spesial nih. Apaan tuh? Yang pasti bukan nasi goreng pake telor, tapi ini sunset pake tracking ke puncak bukit Gili Lawa. Wow! Habis main air, berbasah-basah keringat lagi demi mengejar momen sunset. Selama ini kami sudah sering banget tracking, tiap hari malah. Nah! Apa bedanya sama tracking kali ini? Aku juga penasaran, ihiiiyyy… Pantengin aja terus deh cerita aku hehheee..

Continue reading

Go To The Pink #26

Kami mau ke pink beach. Yeeeeeeeyyy… Pertama kali tau pink beach itu dari tv. Kalo gak salah dari program tv yang memamerkan gaya liburan artis-artis yang sekedar main air di pantai berpasir pink ini. Awalnya sempat ragu. Emang bener pink warnanya? Kenapa bisa pink? Selain warna pasir yang gak biasa, apa lagi yang bisa dilihat disana? Banyak nih pertanyaan di kepala. Tetap aja gak akan tau gimana medan misi ke lima ini kalau belum menginjak pantainya.

Continue reading

Misi Kelima di Loh Liang #25

Yeah. Bayanganku masih berkutat di Loh Buaya. Jadi maklum saja kalau apa-apa yang aku lihat selama tracking, selalu aku banding-bandingkan dengan kondisi di Loh Buaya. Termasuk perburuan kali ini. Dilihat dari kondisi vegetasi di area ini, terlihat jauh lebih kering dan gersang bila dibandingkan dengan Loh buaya. Nuansa kemarau memang kerasa banget disini. Berasa di afrika deh hehehee…

Continue reading

Babercue #22

Seneng deh bisa menyelesaikan dua misi dalam sehari. Cape, pegel, keram, kulit nyut-nyutan itu seperti terbayar lunas hehehee… Selesai snorkelling waktunya mandi. Kali ini pake air tawar. Dan dari sinilah aku punya niat untuk potong rambut. Karena setelah kena air asin dan panas, rambut berasa kaku. Ntar deh kalo udah pulang ke Bandung. Alhasil memang jadi potong rambut ehehhee.. Okay, skip!

Continue reading

On The Way Boat (re:Home) #20

Third mission complete! Setelah misi pertama di air terjun Cinca Rami dan misi kedua di desa Pasir Panjang pesisir Pulau Rinca. Lega? Tentu saja. Keliatannya aja cuma seperti jalan-jalan, tapi siapa yang tau rasanya betis keram dan keringat terjun bebas sampai baju sudah nyaris basah. Khusus aku, ini muka sudah gak tau gimana rasanya. Antara perih dan nyut-nyutan. Kayanya Loh Buaya ini cocok banget jadi lokasi pembuktian berbagai merk pelembab yang koar-koar di layar tv. Hehehee…

Continue reading