Share Everything of My Wonderful Life

Because Sharing Is Caring

Nyi Iteung Masuk Kota

Apa bedanya kereta punya Indonesia sama punya Singapore?ada yang tau?hehe

Jadi, beberapa waktu yang lalu, sambil mengisi kekosongan dalam liburan lebaran, saya memutuskan untuk melakukan petualangan di Jakarta bersama sahabat-sahabat saya. Nyi iteung masuk kota ini mah namanya. Hahaha. Saya berangkat dari Bekasi ke Jakarta dengan menggunakan kereta KRL.

Kereta KRL yang katanya diambil dari Jepang (sama Jepang dibuang, sama kita dikukut..haha). keretanya nyaman, ada AC walaupun duduknya kayak di angkot. Tapi, bila saya bandingkan dengan MRT yang dimiliki oleh Singapore, ngga jauh beda loh dalemnya. Cuma luarnya aja dan mungkin mesinnya memang lebih bagus MRT. Dan juga stasiunnya (kan MRT bawah tanah, dan lebih nyaman dari stasiun kereta kita). Jadi, samalah rasanya kayak naik MRT. Hehehe. Oia, temen saya, Gina, dia baru pertama kali loh naik kereta seumur hidupnya. Hahaha. Lucu ya? Atau jangan-jangan kamu juga belum pernah naik kereta? Ayo, kalo belum harus coba. Temen saya aja ketagihan pengen naik kereta lagi. Hahaha.

kereta 199x300 Nyi Iteung Masuk Kota

foto-foto di dalem kereta..hhihii..sedikit norak

Kami berhenti di stasiun (lupa namanya) dan melanjutkan naik bajaj untuk sampai ke Monas. Kita semua emang janjian di monas. Sekalian juga bisa foto-foto. Hehehe. Dan lebih mengejutkan lagi, salah satu dari kami ada yang baru pertama kali ke Monas loh!hahaha. Setelah semuanya berkumpul (7 orang),

Singkat cerita kita menuju ke tempat tujuan utama, yaitu Kota Tua. Dan kami naik busway. psstt..ini pertama kali loh saya naik busway..haha.. Beberapa menit kemudian, tibalah kami di kota tua. Dan sebelum berfoto ria di kota tua, kita semua memutuskan untuk ke museum Bank Mandiri. Kirain bayar, ternyata gratis loh masuknya. Hahaha. Tempatnya bagus, apalagi kita bisa dapet banyak pelajaran baru dari sana. Ada mesin atm pertama kali loh yang gedenya segede gajah (hahaha..sedikit lebaiii). Terus revolusi mesin tik dari taun ke taun, dan masih banyak lagi yang bisa di eksplor disana. Suasananya ngga diubah, suasana bank jaman dulu kala. Karena kita kesananya udah sore, jadi ngga bener-bener ngelilingin semua.

di mandiri 300x225 Nyi Iteung Masuk Kota

salah satu spot di museum Bank Mandiri, bergaya ala teller jaman dulu..hehe

Nah, tadinya kita mau langsung foto-foto di bangunan-bangunan tua disana, tapi pas lagi jalan, kita liat lagi ada museum Bank Indonesia. Tertarik untuk kesana, tanpa pikir panjang kita langsung masuk. Lagi-lagi ngga dipungut biaya apapun! Yang ini jauh lebih menyenangkan loh. Museum identik dengan hal-hal berbau jaman dulu, kuno, dll. Nah, di museum ini memadukan teknologi jaman sekarang loh. Sumpah, seruuuu banget, nangkep uang di layar gitu (pake sensor bayangan), terus ada uang dari jaman dulu banget sampe uang sekarang. Kalian bakalan nyaman banget deh ke museum ini. perpaduan yang bagus antara teknologi dan sejarah. Terus kita juga dapet banyak pelajaran baru mengenai uang.

di bi 300x225 Nyi Iteung Masuk Kota

hayoo,,percaya ngga ini foto di museum?yups,,di museum Bank Indonesia.keren yaa??

Kalian tau ngga dulu pernah ada loh uang koin dengan nilai Rp. 850,000! Ngga tau kan? Atau kalian tau dulu uang kertas bisa kita robek jadi 2? Itu Cuma sebagian kecil dari yang ada di museum Bank Indonesia ini. Saya sangat menyarankan kalian untuk dateng ke museum ini. Banyak fakta-fakta yang bisa kita dapetin disini. Sayang banget, saya ngeliat museumnya lumayan sepi. Padahal gratis loh masuknya, gratisan aja jarang banget yang dateng, gimana bayar ya? Ayo, tanamkan cinta sejarah dengan mencoba mengenal sejarah kita lebih dalam lagi.

Dibanding dengan museum Bank Mandiri, memang lebih bagus museum Bank Indonesia. Saya termasuk orang yang ngga suka yang ribet-ribet. Nah, museum Bank Indonesia dibikin satu alur gitu, jadi semua tempat pasti kita lewatin, beda dengan museum Bank Mandiri yang per ruangan-ruangan gitu, jadi, kalo ngga ada waktu banyak, ngga akan semuanya kita lewatin dan datengin. KALIAN HARUS COBA DATENG! Menyenangkan loh ngunjungin museum.

Dan penyesalan kemudian datang, ternyata disekeliling kota tua itu banyak banget museum. Ada museum wayang, keramik, dll. Aah, Cuma waktu menunjukkan pukul 5 sore, udah pasti tutup museumnya. Sedikit kecewa, tapi akhrnya kita foto-foto disekitar sana. Lucu deh foto-foto disana, apalagi banyak yang nyewain sepeda ontel + topi ala jaman dulu. Kerasaaaa banget jaman dulunya. Hehehe. Kalian bisa puas-puasin foto disini, mencari tempat-tempat yang bagus untuk foto. Pasti nagih terus pengen foto deh. Hihihi.

Yaps, petualangan saya harus berakhir karena hari sudah gelap, saya dan teman saya akhirnya pulang dengan hati yang puas, senang. Karena hari itu kita ngga cuma main-main biasa, tapi juga menambah wawasan dengan mengunjungi museum. Berkenalan dengan sejarah. =)

Mari cintai Negeri ini dengan mencitai sejarahnya… =)

kota tua 199x300 Nyi Iteung Masuk Kota

foto di salah satu tempat di kota tua..

 

You can leave a response, or trackback from your own site.

2 Responses to “Nyi Iteung Masuk Kota”

  1. margareta says:

    Asik kayanya keliling Jakarta! Padahal saya orang jakarta juga..hehehe..judulnya seru, tapi Nyi Iteung itu siapa ya? *pernah denger, tapi lupa..gawat dhe sejarahnya..hahahaa

  2. bunga says:

    hehe…
    iya..nyi iteung itu istrinya kabayan…
    crita rakyat dari sunda..saya kan oran sunda,,heuheu…

Leave a Reply

Before you post, please prove you are sentient.

What is 8 multiplied by 7?