Beberapa orang sempet bertanya:

A: kamu jurusan apa Ndah?

E: Manajemen. Kenapa?

A: Koq suka nulis?

Well, there is no special reason why i love writing.

Nulis itu hobi, boong banget kalo bilang hobi dari kecil. Waktu TK-SD gw paling males disuruh bikin karangan (kecuali nulis diari << yang ini SD ya). Lebih suka baca cerita trus ngekhayal. Yaa khayalan khas-khas cewe, paling suka cerita tentang putri dan sebagainya sampai…film Ada Apa Dengan Cinta keluar (WHAT?!). well, itu bisa dibilang jadi titik tolak gw mulai suka nulis, tahun 2002 waktu itu bertepatan saat gw memasuki masa labil ana SMP. Dari film AADC itu ada pemahaman bahwa jadi jurnalis, ngurusin mading, bisa nulis puisi itu KEREN. Dengan kepolosan anak SMP yang gampang terpengaruh (gw aja gitu ya -.-), akhirnya memutuskan untuk masuk tim mading sekolah terus mulai memperlebar cakupan bacaan ga sebatas novel remaja tapi juga novel yang penulisnya bener-bener nyastra abis. Buku pertama dalam upaya naik tingkat itu ga lain ga bukan adalah AKU (Chairil Anwar), and you know what, aktivitas baca novel-agak-berat tadi Cuma bertahan selama tiga bulan pertama (HEHE). Tapi untungnya buat aktivitas jurnalisnya ga berhenti sampai disitu malah bikin nagih. Belajar nulis kecil-kecilan dari pengumuman tentang kumpul tim jurnalis (pengumuman doang sih) :p berkembang terus sampai akhirnya dipercaya untuk bikin artikel liputan kegiatan sekolah.

aadc Kenapa Suka Nulis?

ini nih film yang bikin gw mencoba buat ‘nulis’

Makin sini makin ketagihan, mulai memberanikan diri ikutan lomba cerpen (dan alhamdulillah ga masuk) hehe. Kemudian kalo ada tugas ngarang di kelas semangatnya pake semangat pejuang, dan mulai dilirik guru Bahasa Indonesia saat itu, sedikit pujian dari guru BI (Alm. Pa Ade) bikin jadi titik tolak tersendiri, bikin makin pede buat nulis lebih banyak lagi. Sempet belajar bikin puisi, tapi ternyata untuk yang satu ini gw kurang bakat. Puisi gw kurang bikin greget katanya. Dari yang tadinya pengen ikut-ikutan keren kaya si Cinta, eh malah jadi hobi yang nagih. Dan dari hobi nulis ini juga, gw dijadiin sekretaris OSIS (pandangan dulu: bisa nulis = bisa bikin surat -.-). Namun akhirnya gw pun belajar nulis surat, pidato, dll meskipun gabisa dibilang ahli, tapi gw berusaha sebaik-baiknya.

b3s 2011 05 10 skenario sjumandjaya aku berdasarkan perjalanan hidup dan karya penyair chairil anwar Kenapa Suka Nulis?

Dari nulis juga gw belajar buat bicara di depan umum, deklamasi puisi, dongeng, story telling, debate dan banyak lagi. Believe it or not, itu semua dipelajari dari awalnya sekedar hobi nulis. Pas SMA mulai berani kirim artikel ke majalah atau koran, beberapa sempet dimuat (senengnya norak banget deh waktu itu) dan lebih banyak lagi yang ga dimuat (tapi tetep semangat hehe). Sempet terpikir buat menjadikan menulis sebagai sumber penghasilan, tapi ternyata suka stuck sendiri dengan cerita yang udah dibuat, kadang imajinasi lari-lari dan akhirnya ga berujung, ngegantung, dan lupa. akhirnya menulis jadi sekedar hobi. Hobi yang ampe sekarang masih ditekuni, bukan menulis secara terpaksa dengan target tapi menulis lepas kaya di blog ini. lebih seneng bercerita, atau juga Cuma sekedar menulis tentang topik yang tiba-tiba terlintas (kadang curhat dikit).

Mungkin ada hubungannya dengan hobi membaca juga, karena rata-rata orang yang hobi menulis biasanya berawal dari seneng membaca, terinspirasi buat berbagi, banyak ‘nyabut’ kata-kata bagus buat dijadikan bahan tulisan. Selain itu dari membaca juga banyak hal baru yang tadinya kita ga tahu, jadi tahu. Bahkan dari sekedar membaca novel remaja atau kalo sekarang sejenis novel metropop ataupun dari majalah (even the news or gossip part :p) . icon biggrin Kenapa Suka Nulis? pengetahuan sebagai bahan tulisan bisa dateng dari mana saja. Meskipun tulisan gw ga nyastra abis kaya para penulis handal, ga penuh makna kaya para ahli motivasi, tapi inilah gw dan tulisan gw. Sederhana, simple dan apa adanya. icon biggrin Kenapa Suka Nulis?

Well, kenapa gw suka menulis? Jawabannya adalah karena film AADC. Kenapa gw tetep suka nulis? Karena gw suka baca, dan entah kenapa ada yang kurang saat ga bercerita, dan karena dengan menulis gw bisa speak up secara ga langsung, ketika terlalu lelah buat bicara atau simple sih ketika kalo bicara mungkin ga didengar, tapi dengan menulis siapapun dia, pasti ada yang baca (semacam silent-reader) yang selalu setia ‘ngedengerin’ ocehan gw tentang ini-itu.

In the end i’m officialy in love, truly, deeply, desperately with writing.

Xoxo readers, *kissonthecheeks

Tags: , , , ,