Then I’m trying to move on – moving on – moved on.

Akhirnya gw tau kalo gw bener-bener udah mulai move on (meskipun belum sepenuhnya) ketika akhirnya gw merasa bener-bener sakit lagi. Ketika ada yang dateng, dengan sopan, tapi ninggalin dengan cara yang ga sopan (#EH). Gw mulai sedikit lupa dengan kebiasaan dia, digantikan dia yang baru. Akhirnya..akhirnya setelah sekian lama. Meskipun gw gatau apa rencana Tuhan, nyadarin gw, ngasih gw jalan, dengan cara yang satu ini, dengan cara ‘nampar’ gw. Tapi ya namanya juga hidup, ga mungkin kan mulus terus *ceileh ada saatnya Tuhan juga nyadarin gw, kalo dia yang ini pun ga tepat buat gw.

Dari situ segalanya lebih mudah, gw ga seprotektif itu sama diri gw sendiri. Gw berani nyoba hal-hal baru, kenal sama yang baru, mencoba, meskipun sampai dengan saat ini memang belum ada yang terasa tepat. Mungkin ini juga yang disebut sebagai proses pendewasaan, gw nyaman dengan status gw sekarang, menikmati hal-hal lain yang bisa gw lakukan, hal-hal yang bisa kejar, yang bisa gw dapatkan, kenal dengan sebanyak mungkin orang lain. (meskipun emang kadang kerasa sih momen-momen tertentu koq gini-gini aja gitu). Tapi tanpa gw sadari gw semakin mandiri, karena terbiasa, gw semakin berani, gw ga bergantung, yup itu semua menjawab pertanyaan yang gw lontarkan sama Tuhan ketika dulu lama sekali: kenapa mesti gw? Kenapa mesti kaya gini? Jawabannya karena Tuhan tau gw mampu dan gw bisa sampai dititik gw yang sekarang. Karena dengan cara ini gw bisa lebih dewasa. Dengan caranya sendiri Tuhan ngasih gw jalan super mulus di bidang yang lain, tapi Tuhan ngasih ujian dalam bidang (hati) ini. Dan pada akhirnya gw bisa tetep survive.

Dengan cara itu, diumur 20 tahun ini gw sampai pada pemikiran, bahwa gw ga boleh terlalu mudah ‘jatuh’ gw mesti bisa ‘berdiri’ dengan dua kaki bahkan satu kaki. And now, I’m looking for a partner, no more boyfriend. Someone who will think about the future (partner), no only mind-games (boyfie). Karena itu kalo ada yang nanya: “kenapa sih ndah masih single aja?” jawabannya bukan ga laku karena jujur gw ga jualan, bukan juga karena ga ada yang nyoba deketin (maaf belagu dikit -.-), tapi karena belum ada tepat kaya yang gw rasa cari, belum ada yang bisa bikin gw sampe bilang he’s the one.

Gw berusa membuat si logika diam, dan mendengarkan apa yang hati gw (tempat paling rapuh di atas semuanya) untuk berbisik, membisiki keraguan atau justru keyakinan tentang siapa yang akan jadi dia buat gw. Dan setiap dia memberi peringatan, membuat gw ragu, gw akan nurut, ngambil langkah puter balik, tutup hati gw sebelum jatuh terlalu jauh. Kenapa? Pernah gw berusaha mengambaikan si suara itu dan akhirnya..gw jatuh (lagi). Untuk itu gw bersabar, Tuhan masih nyimpen jodoh gw. Iya, gw single, jadi kenapa? Gw masih muda, gw masih punya cita-cita yang harus dikejar, ini abad 21 kenapa gw mesti dengerin banget omongan orang-orang yang lebih heboh nyari pasangan dibanding ngejar target mereka. Gw kan punya Dia yang Lebih Tahu. Ketika gw siap, waktunya tepat gw akan ketemu dia bagi gw yang memang tepat. Sampai saat itu yang gw lakukan adalah hidup dengan cara yang terbaik, menjaga segala titipannya, dan berdo’a. Oneday, somehow, somewhere, someone will come with an unexpected way.

xoxo, *kissonthecheeks*, Readers