Senin, 09 April 2012.

Malam hari setelah pulang kantor, dan bbm an sama seorang temen yang kebetulan lagi didera sindrom sehabis ‘game over’ tiba-tiba terinspirasi untuk nge-tweet tentang ‘pindah rumah’. Sebenarnya bukan inspirasi murni, istilah ‘pindah rumah’ didapat setelah membaca buku Manusia Setengah Salmon – Raditya Dika. Well, untuk followers setia @endahpurnama diharapkan ga merasa terganggu dengan inspirasi yang mendadak membanjir atau malah jadi ikutan galau atau malah merasa terganggu (maaf yaa) hehe.

Mari kita bermain analogi.

Kemarin sore Bandung didera macet dimana-mana, ga hanya macet tapi juga hujan keroyokan, banjir dan paling parah adalah mati lampu. Sialnya saya salah ngambil belok jalan, dan akhirnya terjebak macet berkepanjangan. Dari situ pikiran berkelana dan menghasilkan satu pemikiran: Salah ngambil jalan itu ibarat jatuh cinta salah orang. Terjebak macet. Tersendat-sendat. Namun ketika kamu menemukan jalan yang benar, terbebas dari macet, rasanya itu seperti bebas. Ga terpaksa mau ga mau.

Pulang ke rumah, tiba-tiba ngobrolin ‘pindah rumah’ dengan salah satu teman, beberapa pemikiran pun akhirnya kembali lahir:

Dr segala rutinitas ‘pindah rumah’ paling susah itu nyari ‘rumah baru’. Banyak pertimbangan, takut ini-takut itu, ngebandingin. Tp ‘harus’.

Nah,perjuangan ‘pindah rumah’ ini harus seiring jg sama perjuangan buat ngelupain. Ngelupain hal2 nyaman, kenangan2.

Pas dapet ‘rumah baru’ pasti yg pertama dilakuin ngebandingin sama ‘rumah lama’. Padahal beda rumah, beda jg ceritanya. Adaptasi kuncinya.

Well, nikmatin aja proses nyari rumah baru, banyak cerita, kalo cocok ya ‘pindah’, kalo engga masi bs nyari referensi lain. Yg pnting nyoba.

Source: @endahpurnama

Kirain topik ‘pindah rumah’ Cuma hangat tadi malam, nyatanya kembali dapet inspirasi siang tadi saat makan siang dengan rekan kantor. Semuanya sudah menikah, alhasil sebagai paling bontot, Cuma bisa ngedengerin dan berusaha (tertatih-tatih) ngikutin arah obrolan. Tibalah kita pada obrolan tentang rumah.

F: Ternyata mending beli tanah dulu baru ngebangun dari 0. Soalnya kalo nyicil jatohnya bisa lebih mahal.

A: Iya sih, tapi ngebangunnya juga lebih mahal, Cuma memang karena dari 0 jadi lebih kerasa perjuangannya kali ya.

I: Aku sih beli rumah lama, tapi sampai sekarang masih rudet banyak yang mesti dibenerin.

Nah, buat saya percakapan tadi bisa juga berarti:

· Membangun bersama dari 0 dengan seseorang itu akan lebih terasa perjuangannya, semua kita mulai dari ketidaktahuan, sampai perlahan-lahan saling memaklumi, saling toleransi, dan akhirnya bisa saling nyaman.

· Nah, kalo nyicil nih, kelamaan PDKT, akhirnya jatohnya memang lebih kenal, tapi belum tentu lunas, belum tentu diakhir memang jadi. Dan kadang melalui proses itu sendiri malah ada kemungkinan bikin kita mundur perlahan.

· Beli rumah lama, atau balikan, hemm…enak sih bisa tinggal jalanin, tapi saking udah kenalnya, dan pernah ada satu titik dimana sama-sama memutuskan untuk pisah, akhirnya masalah lama lah yang kembali menghantui.

aeerr4 Pindah Rumah

So, kalo menurut saya sendiri pilihan paling baik itu memulai kembali dari 0, dari tingkat ketidaktahuan yang sama. Biar waktu yang memutuskan sampai mana perjalanan tersebut, yang jelas sama-sama membangun keadaan.

Balik lagi ke ‘pindah rumah’, memang susah sih, kaya kata temen saya bilang: saat pindah kita mesti packing, nah makin keingetan kan itu waktu masukin barang-barang untuk dibawa ‘pindah rumah’ malah makin susah dong pindahnya?

Saya Cuma bisa bilang, kalo yang dibutuhkan itu hanya ‘menerima’, kalo kita udah menerima, susah sih buat beres-beres, tapi kita akan sampai pada tahap bisa melangkah, ninggalin apa yang tertinggal di belakang, dan membawa apa yang tertinggal (sebagian) ke depan, rumah baru.

‘pindah rumah’ ini juga hampir sama kaya maen game. Diibaratkan kita udah maen game jauh-jauh, tiba-tiba game over, dan yang harus dilakukan adalah press new game. Malesin emang. Udah tau tahapannya apa, ngulangin lagi dari awal. Tapi saat kita sampai pada level baru, lewat dari level terakhir kita game over, pasti senengnya ga ada dua.

Well, ininya adalah kita harus siap mencoba. Ibaratnya kalo kita naik gunung, bawa ransel, trus ransel kita rusak dan dikasih penggantinya, supaya beban kita lebih ringan, kita harus nyimpen dulu ransel lama dan baru siap untuk yang baru kan? Pisah sama sesuatu yang terasa akrab itu susah, saya akui, tapi saat kita siap melangkah, berani nyoba, pasti ga nyesel dan kesempatan baru makin terbuka lebar. By the end of the post, mungkin kalian udah bisa nebak kan maksudnya ‘pindah rumah’ itu apa? Well, gimana pengalaman kalian ‘pindah rumah’? atau justru sebagian ada susah banget buat ‘pindah rumah’? I ever in that position, I feel you guys, but finally, i’m moved. J

Tags: , ,