“You might be not the queen of England, but I love you till death, Mom”

Akhirnya sempat juga menghabiskan quality-time with Momsky. Meskipun hanya setengah hari (bahkan ga nyampe) dihari Sabtu yang biasanya dihabiskan dengan sibuk dengan teman (atau pacar saat ada). Banyak hal yang jadi bahan renungan, karena beberapa percakapan yang terjadi, baik antara gw dan Mama atau gw dengan Kevin atau gw dengan dia.

Diperjalanan menuju tempat acara Mama dengan teman-temannya:

M : Udah ada kali ya sebulanan kita ga pergi bareng gini

E : Iya, Ma. Makin susah aja, kalo ga Mama yang sibuk, aku yang (sok) sibuk.

M : padahal dulu waktu TK sampe SMP kamu paling seneng diajak-ajak kemana-mana

E : waktu SMA sama kuliah juga kan aku sering ikut, Ma

M : iya, tapi harus dibujuk dan dipaksa dulu. saingan Mama makin banyak, ya temen kamu, kegiatan kamu, atau pacar kamu.

E : ……

Kalo inget lagi masa-masa TK, SD, SMP gw emang paling seneng ngintilin Mama kesana-kemari. Mama dulu juga kerja, tapi fleksibel dan gw yang biasanya kemana-mana sama bibi, seneng banget kalo misalkan pulang sekolah dan Mama masih di rumah, selalu minta ikut kemana-mana. Meskipun waktu TK-SMP gw termasuk rewel tapi Mama ga pernah kapok buat ngajak gw. Dan ternyata tanpa gw sadari mungkin semua berubah, menginjak usia SMA. Saat gw memasuki usia remaja dengan segala bentuk sok-dewasanya, sok-paling mengerti dunia dan sok-tahu lainnya. Mama dan gw makin banyak perbedaan baik dalam pendapat yang menurut beliau baik dan menurut gw cocok (atau pengen). Sering argumen, dan akhirnya sering ngambek misalkan dilarang ini-itu. ya, kalo ke Mama gw emang berani lebih ekspresif dalam mengungkapkan ketidaksependapatan dibanding ke Bapa (kalo ke Bapa gw lebih takut sih). Dan bagaimanapun kita ga pernah rekonsiliasi secara resmi, tapi akhirnya pasti baikan lagi.

Waktu yang gw punya di rumah pun semakin sedikit, seiiring dengan bertambah (luasnya) pergaulan, gw membagi waktu dengan lebih mementingkan sosialisasi di luar rumah. Asyik dengan kegiatan baru. Pulang ke rumah yang ada cape. Jarang bisa ngobrol berdua, bagi cerita atau pergi bareng Mama. Apalagi saat memasuki dunia perkuliahan, makin sulit aja. Bukan, bukan sulit, tapi gw terlalu asyik dengan dunia gw. Sampai gw ga sadar kalo sebenarnya Mama juga ada dalam lingkaran dunia gw, tapi entah bagaimana berada di tepian. Bukan berarti selama rentang waktu tersebut kita ga pernah pergi atau ngobrol berdua, hanya saja memang baru hari ini akhirnya Mama ngucapin hal yang bikin JLEB.

Gw dan Kevin saat ‘nunggu’ di pojokkan:

K: Nyadar ga sih, Ndah. Lo mungkin aja jadi salah satu ibu-ibu itu nantinya. Suka arisan.

E: lo juga mungkin jadi salah satu dari suami-suami ibu-ibu itu. workaholic.

(sama-sama terdiam)

K: sebenernya gw suka males diajak nemenin kaya gini. Tapi setelah gw sadar, gw semakin sibuk sama kehidupan gw sendiri. Jarang banget bareng sama Ibu. Satu Sabtu ga apa-apalah ya.

E: me too. I miss her.

Gw dan dia. On the way home.

E: lo kangen ama Ibu ga sih kalo lagi disana?

P: everyday, even every minute.

E: hemm…

P: kita mungkin paling gengsi buat bilang ‘sayang’, ‘maaf’ atau ‘kangen’ sama Ibu. Tapi lo harus tau tanpa kita bilang pun Ibu tau.

…. Hal yang paling menakutkan buat gw adalah tumbuh dewasa, tapi ternyata bukan gw aja yang takut, tapi Mama juga. Bukan karena beliau gamau gw dewasa, tapi seiring dengan proses tersebut sadar atau tidak terbentuk jarak. But, deep down, I always miss the time we spend together, Mom.

PS: buat yang mulai jarang ngabisin waktu bareng ibu, mulai sekarang kita khususkan waktu deh. Ga cuma ibu, tapi seluruh keluarga. Rumah yang ga pernah lekang dimakan waktu itu kan keluarga. J