Pagi-pagi iseng selancar timeline twitter. Ada satu teman yang tampaknya terlalu mendalami makna hujan, akhirnya bikin twit-twit yang nyenggol galau. Well, ini dia beberapa tweet-nya:


Dulu,kamu seperti cahaya matahari yg datang membawa kehangatan serta harapan disaat pagi hujan. #sajak

Tapi sekarang, kamu cuma bayangan yg akan luntur diguyur rintik hujan. #sajak

Aku berbicara pada hujan..lirih..lirih sekali..mengulas kenangan walau harus berujung perih. #sajak

source: @dado_bedul

see? Hujan emang bikin efek macem-macem, bisa membawa kenyamanan, perasaan ga terburu-buru, mendadak mellow atau juga emosi. Tapi yang luar biasa dari hujan adalah menghadirkan inspirasi. Salah satunya adalah analogi hidup. Dalam hidup kita, orang itu datang dan pergi sudah jadi hal yang lumrah, itu seperti sebuah siklus ga terputus. Satu orang pergi, satu orang datang. Jujur, diantara proses menerima, membiasakan kehadiran seseorang dan merelakan kepergian seseorang, paling susah adalah merelakan. Tidak hanya seseorang tapi barang atau hal-hal lain yang siklusnya datang dan pergi. Tapi akhirnya semua itu kembali pada penerimaan, cara kita menyikapinya, orang-orang yang hadir di hidup kita itu membawa kita pada tingkat kedewasaan tertentu, belajar, dan akhirnya membawa kita semakin bijak menyikapi problema hidup. (ceilah)

nah akhirnya dasar ini otak lagi iseng, gw pun membalas tweet-tweet tersebut dengan sebuah analogi yang kejadiannya memang pernah nyata gw alamin. (#nomention dan sedikit nyindir sih haha)


Gini dulu hp gw sempet ilang. Terus gw teleponin+sms masih aktif,nyambung. Dua hari dia g ada. Trus gw ikhlas-in. Ga ngarep itu hp balik lg.

Saat udah ikhlas itu, gw pikir buat terakhir kali gw telepon itu hp. AHA! Taunya ada yg ngangkat, dan dia mau nyimpenin hp gw. Dia balik lg.

Jd apapun yg prnah kamu milikin, trus lepas dr kamu, kalo misalkan memang itu buat kamu, pasti balik lg. Ikhlas aja dulu (tp usaha haha).

Dilain kasus,iPod gw yg dulu ilang di taxi, dan ga mungkin kn dicari, udh kemana jg. Ngedumel iya, ga ikhlas iya. Tp akhirnya nerima.

Trus ga beberapa lama gw dapet gantinya, lebih baik dr yg lama, baru. Nah, jd emang ada alesannya yg lama ilang: ada yg lebih baik buat km

source: @endahpurnama

Hal-hal di atas adalah bukti nyata ngerelain barang aja kita susah (apalagi orang kan?). tapi kita bisa, masalahnya adalah waktu yang diperluin untuk proses tersebut, ada cepet, lambat tapi akhirnya life goes on. Hidup ga bisa dipause buat kita bisa istirahat, hidup juga gabisa direwind supaya bisa ngulang, bisa sih distop, tapi emang rela untuk ngebuang sesuatu dimasa depan yang bahkan kita belom tau gimana didepannya? Apalagi hanya karena seseorang atau sesuatu ilang dari hidup kita, baik sementara atau selamanya. There is always a reason, the hard part is find out what the reason is. But, the choice is on your own hands.

2717964188 cd1d3274de hujan, analogi, dan hidup nano nano

Hal terbaik yang bisa kita lakuin kalo menurut gw adalah ngejalanin hidup itu sendiri. Ngeluh boleh, cape iya, tapi seengaknya kita ga nyerah. Pikirin deh, hidup ini sesuatu yang menarik, banyak unsur kejutannya. Buat yang suka kejutan, kalian bisa bikin plan, seenggaknya kalian bisa tau hal-hal apa aja yang mungkin terjadi. So, buat yang mungkin lagi merasa kehilangan baik sesuatu atau seseorang, coba pikirin apa yang kalian punya saat ini, gimana kalian hidup sebelum seseorang atau sesuatu itu ada. Sebelum ada mereka atau ‘sesuatu’ itu kalian bisa survive, kenapa sekarang engga? Just bring it guys.

Selasa, 08 Mei 2012

Keputusan kamu, masa depan kamu

*PS: buat yang tweet-nya gw publish di atas ini request lo lho. haha

Tags: ,