Previously about bisik-bisik tetangga #1 visit this link #mce_temp_url# :p

Oke nah, setelah jadi selebtwit, ada satu efek tersendiri buat si empunya akun. Ada tuntutan tidak tertulis bahwa mereka bisa menghasilkan tweet-tweet yang tetap disukai, informatif atau menghibur pengikutnya. Itu kan jadi tekanan tersendiri untuk si penulis dibalik akun tersebut, kalo untuk kita-kita para rakyat biasa dengan jumlah pengikut yang seadanya, be your self, share everythings that cross your mine are fun, buat mereka si empunya akun mungkin jadi ada tekanan tersendiri. Pertama, harus sesuai dengan imej akun yang memang sudah dikenal luas. Dua, tiap hari, tiap menit, yang baca ‘hasil karya 140 kata’ mereka itu selalu memantau, tidak semua, tapi sebagian dari mereka pasti melihat, dan tidak jarang berkomentar. Ada yang sekedar meng-RT, komen positif dan yang ngenes ya yang komen negatif. Beban sih kalo menurut gw pribadi, ruang gerak jadi lebih terbatas, tiap gerak-gerik *tulisan* selalu dipantau, oleh orang-orang yang ga dikenal, dan berkomentar pun pasti tanpa merhatiin ‘perasaan’. Namanya juga ga kenal personal, dan dunia maya, ga tatap muka, komentar dikit, banyak yang dukung eh akhirnya adu nyolot muncul deh istilah TWITWAR *ups yang ini ntar kita bahasnya ya.

So, positifnya punya banyak followers itu kalo kamu butuh nanya sesuatu atau ada yang ga kamu tau, kamu bisa post di twitter dan ta-da bala bantuan berupa mention dari orang-orang yang lebih tau akan muncul bak ibu peri. Sebagian mungkin ada yang ga serius, but most of all they’re help so much. Belum lagi kalo kamu punya followers setia, kalo lagi keluh kesah bisa dapet banyak simpati, lumayan jadi penghibur lah ya.

Ada positif ada negatif juga dong, nah disini nih saat-saat mental kamu diuji. Siapkah Anda dengan segala konsekuensi SocMed? Siapkah mental Anda dengan kemungkinan hujatan/selaan masal yang mungkin timbul? Oke, misalkan si akun selebtwit tadi ngetweet yang ga penting dan ga keren, level dada tiarap dari apa yang biasanya muncul di twit mereka, misalkan: aduh sakit perut. Biasanya ini akun ngetweet soal sesuatu yang serius, misalkan pepatah-pepatah cinta. Kalo tiba-tiba muncul twit kaya barusan, ada dua kemungkinan reaksi para warga twitterland: satu, simpati (kemungkinan besar dari followers setia tadi), kedua, yang nyela, mungkin seperti ini: elah. Ga sekalian pengen pup ditwit? Atau elah gitu doang ditwit. Yups. Reality bites. Kalo twitnya bagus diRT, giliran nyeleneh dikit dicela. Tega. Pake bahasa yang jleb. Itu mending reaksinya Cuma gara-gara twit nyeleneh, nah ini misalkan ada kasus copas? Bisa ampe diunfollow plus report as spam, belom lagi diomongin setimeline. Kuatkan hati ya (kaya kasus baru-baru ini gitu deh, salah satu selebtwit diomongin [cela] masal *baru banget malah, kemaren malem).

bentar kita pending dulu lanjutannya *nyeruput susu sapi*