21 tahun gue hidup di kota ini. Dari lahir sampai dengan hari ini, jam ini, menit ini dan detik ini. Ketika kata perkata gue ungkapkan disatu lembar putih. Dan dalam hitungan hari gue akan meninggalkan kota ini, untuk mejemput rezeki, meraih mimpi dan menggapai cita-cita.

Dari satu kota sejuk yang menurut gue sangatlah nyaman ini, ke satu tempat yang bukan bintang yang menghiasi langit malamnya, tapi ribuan lampu di bangunan yang mengangkasa. Gue akan sangat merindukan momen-momen malam saat gue duduk di balkon rumah hanya untuk memandang bulan atau sekedar menyapa bintang. Bintang pasti ada disana, gue yakin, hanya saja rasanya pasti berbeda dengan rumah.

Gue pasti kangen berat sama bingarnya suasana rumah dengan segala kehebohan dan konfliknya. Gue pasti sangat merindukan duduk di pojokkan kamar untuk sekedar berbagi kata seperti hari ini.

Keluar dari zona nyaman. Itulah tantangan gue selanjutnya. Sudah di depan mata. Sanggupkah? Pasti. Keyakinan adalah salah satu kekuatan gue untuk tetap berpijak. Keyakinan bahwa suatu hari nanti pada waktunya, langit disini, pojokkan kamar ini akan kembali menjadi milik gue. Tapi saat ini yang penting adalah gue membangun bata demi bata cita-cita gue, mewujudkan hal-hal yang tadinya hanya berupa do’a atau harapan menjadi sesuatu yang lebih nyata dari sekedar bisikan. I will survive, I promise.

Tags: