Posts Tagged berbagi cerita

Kenapa Suka Nulis?

Beberapa orang sempet bertanya:

A: kamu jurusan apa Ndah?

E: Manajemen. Kenapa?

A: Koq suka nulis?

Well, there is no special reason why i love writing.

Nulis itu hobi, boong banget kalo bilang hobi dari kecil. Waktu TK-SD gw paling males disuruh bikin karangan (kecuali nulis diari << yang ini SD ya). Lebih suka baca cerita trus ngekhayal. Yaa khayalan khas-khas cewe, paling suka cerita tentang putri dan sebagainya sampai…film Ada Apa Dengan Cinta keluar (WHAT?!). well, itu bisa dibilang jadi titik tolak gw mulai suka nulis, tahun 2002 waktu itu bertepatan saat gw memasuki masa labil ana SMP. Dari film AADC itu ada pemahaman bahwa jadi jurnalis, ngurusin mading, bisa nulis puisi itu KEREN. Dengan kepolosan anak SMP yang gampang terpengaruh (gw aja gitu ya -.-), akhirnya memutuskan untuk masuk tim mading sekolah terus mulai memperlebar cakupan bacaan ga sebatas novel remaja tapi juga novel yang penulisnya bener-bener nyastra abis. Buku pertama dalam upaya naik tingkat itu ga lain ga bukan adalah AKU (Chairil Anwar), and you know what, aktivitas baca novel-agak-berat tadi Cuma bertahan selama tiga bulan pertama (HEHE). Tapi untungnya buat aktivitas jurnalisnya ga berhenti sampai disitu malah bikin nagih. Belajar nulis kecil-kecilan dari pengumuman tentang kumpul tim jurnalis (pengumuman doang sih) :p berkembang terus sampai akhirnya dipercaya untuk bikin artikel liputan kegiatan sekolah.

aadc Kenapa Suka Nulis?

ini nih film yang bikin gw mencoba buat ‘nulis’

Makin sini makin ketagihan, mulai memberanikan diri ikutan lomba cerpen (dan alhamdulillah ga masuk) hehe. Kemudian kalo ada tugas ngarang di kelas semangatnya pake semangat pejuang, dan mulai dilirik guru Bahasa Indonesia saat itu, sedikit pujian dari guru BI (Alm. Pa Ade) bikin jadi titik tolak tersendiri, bikin makin pede buat nulis lebih banyak lagi. Sempet belajar bikin puisi, tapi ternyata untuk yang satu ini gw kurang bakat. Puisi gw kurang bikin greget katanya. Dari yang tadinya pengen ikut-ikutan keren kaya si Cinta, eh malah jadi hobi yang nagih. Dan dari hobi nulis ini juga, gw dijadiin sekretaris OSIS (pandangan dulu: bisa nulis = bisa bikin surat -.-). Namun akhirnya gw pun belajar nulis surat, pidato, dll meskipun gabisa dibilang ahli, tapi gw berusaha sebaik-baiknya.

b3s 2011 05 10 skenario sjumandjaya aku berdasarkan perjalanan hidup dan karya penyair chairil anwar Kenapa Suka Nulis?

Dari nulis juga gw belajar buat bicara di depan umum, deklamasi puisi, dongeng, story telling, debate dan banyak lagi. Believe it or not, itu semua dipelajari dari awalnya sekedar hobi nulis. Pas SMA mulai berani kirim artikel ke majalah atau koran, beberapa sempet dimuat (senengnya norak banget deh waktu itu) dan lebih banyak lagi yang ga dimuat (tapi tetep semangat hehe). Sempet terpikir buat menjadikan menulis sebagai sumber penghasilan, tapi ternyata suka stuck sendiri dengan cerita yang udah dibuat, kadang imajinasi lari-lari dan akhirnya ga berujung, ngegantung, dan lupa. akhirnya menulis jadi sekedar hobi. Hobi yang ampe sekarang masih ditekuni, bukan menulis secara terpaksa dengan target tapi menulis lepas kaya di blog ini. lebih seneng bercerita, atau juga Cuma sekedar menulis tentang topik yang tiba-tiba terlintas (kadang curhat dikit).

Mungkin ada hubungannya dengan hobi membaca juga, karena rata-rata orang yang hobi menulis biasanya berawal dari seneng membaca, terinspirasi buat berbagi, banyak ‘nyabut’ kata-kata bagus buat dijadikan bahan tulisan. Selain itu dari membaca juga banyak hal baru yang tadinya kita ga tahu, jadi tahu. Bahkan dari sekedar membaca novel remaja atau kalo sekarang sejenis novel metropop ataupun dari majalah (even the news or gossip part :p) . icon biggrin Kenapa Suka Nulis? pengetahuan sebagai bahan tulisan bisa dateng dari mana saja. Meskipun tulisan gw ga nyastra abis kaya para penulis handal, ga penuh makna kaya para ahli motivasi, tapi inilah gw dan tulisan gw. Sederhana, simple dan apa adanya. icon biggrin Kenapa Suka Nulis?

Well, kenapa gw suka menulis? Jawabannya adalah karena film AADC. Kenapa gw tetep suka nulis? Karena gw suka baca, dan entah kenapa ada yang kurang saat ga bercerita, dan karena dengan menulis gw bisa speak up secara ga langsung, ketika terlalu lelah buat bicara atau simple sih ketika kalo bicara mungkin ga didengar, tapi dengan menulis siapapun dia, pasti ada yang baca (semacam silent-reader) yang selalu setia ‘ngedengerin’ ocehan gw tentang ini-itu.

In the end i’m officialy in love, truly, deeply, desperately with writing.

Xoxo readers, *kissonthecheeks

Tags: , , , ,

A Day w/ The Celeketeps

This story dedicated to The Celeketeps..

Senin, 05 Maret 2012

Beres acara JavaJazz kemaren gw masih stay di Jakarta buat beresin ini-itu. Hari itu sebenernya sama sekali ga terencana, pagi-pagi pas nyampe ke daerah Slipi langsung dapet telepon dari Om yang merasa kudu ketemu sama gw gara-gara selama di Jakarta ga sekalipun setor muka. Akhirnya sekitar pukul setengah 11 gw pun menuju Semanggi dan itupun Cuma buat makan siang -___-“ *bener-bener setor muka. Dari situ bingung kan sisa harinya mau kemana, dibuatlah keputusan luar biasa kalo gw mau ngebolang ke kantornya Redbuzz. Kenapa ngebolang? Helo ini Jakarta, tau bener gw soal Jakarta. Berbekal alamat kantor Redbuzz gw pun mengontak sang hero selama disana yaitu Bang Angga, ojeg langganan yang hatam Jakarta. Sekitar jam setengah 1 gw pun meluncur ke kantor Redbuzz yang letaknya di daerah Palmerah (ga lupa sebelumnya beli sesajen, biasa kan kalo ke tempat asing harus ada sesajen. Haha). Setelah sempet muter-muterin Palmerah, sampailah gw di kantor Redbuzz.

KANTORNYA?

Pas masuk ruangan wuihhh pada sibuk tuh sama komputernya masing-masing, sibuk ini-itu. Jleb. Curiga gw salah jam nih masuknya. Dengan bermodalkan kepedean (daripada minder) gw pun sok-sok-an membaur. Haha. Kenalah akhirnya sama Mas Riki (Bopak), Mas Tyo, Mas Adri, Mas Lion, Mas Dodi (yang komentar pertamanya adalah: tangan gw dingin ya? -.- iyalah ruangan ber-AC haha), kalo mas Bram sama Mas Bule (double B) sih emang udah kenal duluan. Pertamanya sih sesajen yang gw bawa ga disentuh, tapi giliran satu dibuka, wuihh langsung abis sekaligus.

Kejutan pertama adalah ketika penjual siomay juga roti dateng ke dalem kantor, banyak banget gw belajar bahasa baru disana, sayangnya lupa dicatet (itungan jam langsung lupa). Next time kalo kesana lagi mau sekalian bawa recorder. *niat* dan sayang banget ga sempet foto bareng sama doi yang kayanya lebih feminim dari gw. Hehe.

Pelajaran kedua adalah saat gw diajak ke rooftop gedung Cahaya itu, pelajarannya adlaah: HATI-HATI KALO MAU MASUK LIFT (baca ini Adriano Bramantyo) haha. Saking rusuhnya suasana mau naek lift sampe-sampe itu kepalanya Mas Bram kenalan sama pintu lift, ga Cuma itu suaranya kenceng, kejeduknya sakit, malunya? (tanya aja ama mba-mba yang ikut naek lift ama kita haha).

Sampailah kita di rooftop gd. Cahaya ini, wuihh ini pasti deh tempat galaunya orang-orang yang udah jenuh kerja. Angin sepoi-sepoi, pemandangan Jakarta, tinggal tambah musik, langsung lompat kayanya #eh. Pelajaran kedua adalah: pake plester pink itu gaul. Langsung jadi trend 2012 lah pokoknyaa.

420927 231016616995364 100002610829420 464680 2126785242 n A Day w/ The Celeketeps

425553 231016980328661 100002610829420 464684 1215728342 n A Day w/ The Celeketeps

Dari rooftop gw diajak buat mengunjungi ruangan kantor lantai lima. Oke pas masuk auranya beda. Kalo di lantai 2 auranyaa penuh dengan keceriaan berlebihan di lantai lima ini lebih kalem lagi. Seperti biasa kenal-kenalan trus akhirnya pamit lagi. Haha.

Dari situ gw juga diajak berkunjung ke basecamp-nya tim redbuzz. Nah pelajaran hidup kedua di dapat dari tempat itu. Jadi ceritanya mas-mas lantai 2 ini seniman semua, hobinya bikin lagu. Lagu pertama udah mereka tunjukkin videonya, giliran yang kedua nih mereka nyanyiin live, judul lagunya “Segenggam Cinta” (gw ga ngerti kenapa judulnya mesti ini). jadilah itu kembali si plester pink ngegitar dan yang lain nyanyi bareng, pas bagian refrain, munculah ibu-ibu dari jendela rumah sebelah: “Berisik, lagi belajar”. Seketika suasana hening kaya film horror, dan yang ngegitar malah langsung ngibrit ke belakang. HAHA. Setelah dipikir-pikir lucu sih, tapi yaa pas kejadiannya cukup ‘tegang’ juga.

CABUT DARI KANTOR KE….

Ga beberapa lama dari kejadian ‘jangan-berisik-mau-belajar’ kita akhirnya cabut buat nyari makan. Selama perjalanan sibuk ditunjukin ini-itu, berasa gw belom pernah ke Jakarta. -.- tapi makasih lho emang ga pernah tau juga. Haha. Tujuan pertama “ES KRIM RAGUSA”. Pelajaran hidup ketiga adalah, dateng-dateng mas dodi langsung aja gitu ngejatuhin majalah-majalah yang disana, pesan moral: jangan garanggusuh. Haha. Vannila, chocolate, strawberry, durian. Dan tiba-tiba hujan turun, berasa lagi syuting video klip kan tiba-tiba *engga juga sih. Obrolan ringan pun tercipta dan berkisar pada tahun 1934 *maklum kumpul sama jadulers #eh.

Pelajaran hidup selanjutnya adalah ternyata jalan sama sekumpulan cowo aja sama juga ama cewe kalo masalah nentuin tempat sama ribetnya, nentuin tempat makan aja musyawarahnya cukup buat ngehasilin keputusan BBM naik atau engga *aciyeh. Akhirnya dari tempat itu kami memutuskan untuk makan bubur di daerah Menteng (lagi-lagi lewat jalan itu, lagi-lagi ditunjukin Taman Menteng tempat syuting video klip dan lagi-lagi ditunjukin Taman Lawang -__-“). Sayangnya itu sekolah yang katanya ada foto Obama (yang ternyata keliatannya aja susah saking kecilnya) buburnya tutup. Alhasil kita pindah ke BurCik (Bubur Cikini). Masih hujan lho waktu itu *penting banget ini.

Sampai di BurCik, normalnya sih cewe yang nyari WC ini malah cowo-cowo macho itu yang rebutan nyari WC. -_-“ Santap malam bubur cikini, dengan moment yang katanya sih pas banget (entah Cuma perasaan sih :p) hujang rintik dan sebelahnya salon, pemandangan perempatan Cikini (sok tau gini gw nama tempatnya) ehehhe. Obrolan demi obrolan kembali mengalir. Kali ini topiknya adalah Celeketeps yang isunya sih mau ngeluarin mini album dengan tiga lagu andalan mereka : Give Me Tyo, Segenggam Cinta dan Perompak Cinta -___-“ puas deh nahan ketawa. Dalam hari gw berdo’a semoga ini band bener-bener bisa ada, kasian udah pada siap gini, please yang baca post gw dan mau ngeproduserin hubungin mereka. Hahaha.

Dari situ eits udah kemaleman, ga baik anak gadis pulang kemaleman, bertolaklah kita ke daerah Slipi, nganterin sang putri pulang (pasti pada protes). Sampai di kosan, siap tidur deh. Satu hari lagi terlewati. 05 Maret 2011. Makasih lho Celeketeps Crew make it more brigther. It was a moment banget pokoknya. Gw merahin deh tiap 5 Maret 2012.

Special thanks to: Adriano Bramantyo, Dodi Saputra, Mas Tyo, Mas Riki Bopak. Next time lagi ya. icon biggrin A Day w/ The Celeketeps

*pelajaran hidup belum selesai: kalo mau keliling Jakarta jangan lupa bawa Antimo, lo ga akan tau mabok darat itu dateng (colek ga santai Mas Dodi) HAHA.

xoxo, readers *kiss on the cheeks

Tags: , , ,

Meet my Godzila

GODZILA CREW REUNIOUN

18 Agustus 2011

img00788 20110818 1900 300x225 Meet my Godzila

Ketemu temen SMA emang selalu jadi momen yang ditunggu. Tiga tahun kita bareng-bareng, ibaratnya udah tau karakter satu sama lain. Then..college is come. Kita kepisah, punya dunia dan kisah masing-masing, tapi ga pernah lupa satu sama lain.

Alhasil saat ada kesemoatan ketemu itu jadi momen yang sangat ditunggu, apalagi setelah sekian lama. Hari ini, Kamis, 18 Agustus 2011 Godzila Crew yaitu nama kelas waktu saya SMA kelas 10 ngadain buka bersama di D’’cost Bandung Indah Plaza. Memang yang datang hanya sekitar 15 orang, tapi itu pun sudah cukup mewakili. Sudah lama kami tidak benar-benar bertemu dan berkumpul bersama. Sempat ada keraguan bahwa suasana akan sedikit canggung karena sudah lama tidak bertemu. Namun ternyata ‘kegilaan’ sudah terjadi semenjak pertemuan pertama. Same old. Same us.

img 20110818 001281 Meet my Godzila

Mungkin itulah yang dinamakan bahwa persahabatan tidak akan lekang oleh jarak dan waktu. Kedekatan yang sudah terbentuk sejak dulu tetap ada. Tidak peduli berapa lama waktu yang telah dilalui dengan terpisahnya jarak satu sama lain, saat kami bertemu bahkan seolah tidak pernah terpisahkan. Kegialaan itu tetap ada. Rasanya saat tadi kami berkumpul, seperti kembali ke rumah. Karena itulah rumah tempat dimana kita selalu diterima, tempat kita selalu bisa pulang, itulah rasanya saat kalian bertemu dengan sahabat kalian. Tidak ada jarak, yang ada hanya kedekatan satu dengan yang lainnya. Karena bersama sahabat kita sudah melewati tahapan ujian yang paling buruk. Kita ada karena kita bertahan dalam ujian persahabatan itu sendiri. Bahkan tadi setelah banyak cerita, kilas balik masa SMA, inget-inget ,moment gila zaman dulu, kita juga tukeran kado. Aaa…guys you make my day. Love you all guys. J

img 20110818 00125 Meet my Godzila I got this from Abi *tuker kado*

Ps; Thanks to Fitra Alimma, Ferina Rosiana, Dwi Arie Kurniawan, Abi Nurcahyo, Farida Rendrayani, Aditya Cahyadi, Alwi Erlangga, Gunawan, Rizky Aulia, Septioadi Anggara Putra, Yenyen Febriani.

Tags: , , , , ,

Bersama Beswan :)

16 Agustus 2011

w/ Beswan

img00762 20110816 1859 300x225 Bersama Beswan :)

img01235 20110816 2041 Bersama Beswan :)

Just had another great time w/ my beswan family.

Meskipun cuma beberapa orang, sekitar 25 orang beswan Bandung kemaren (Selasa, 16 Agustus 2011) menuju Jakarta u/ menyaksikan Konser Indonesia Satu. Bukan konsernya yang menjadi sorotan bagi kami, tapi kebersamaan dalam moment itu sendiri. Kami yang sebentar lagi menyandang gelar veteran beswan memang sebisa mungkin memanfaatkan setiap moment untuk berkumpul bersama, agar ikatan yang terbentuk selama hampir satu tahun tidaklah pupus namun justru semakin erat. Canda dan tawa mengiringi moment keberangkatan dan kepulangan, sebuah cerita baru dari satu lagi kisah bersama mulai terbentuk. Nantinya kisah ini akan menjadi pemanis tersendiri dalam hubungan kami sebagai beswan.

Mudah-mudahan moment kebersamaan yang kami lewati bisa terus ada kedepannya. Karena sejak awal kami menyadari bahwa beswan bukanlah sekedar beasiswa dimana kami mendapatkan teman baru, tapi disini juga kami mendapatkan keluarga baru. Terima kasih beswan. ?

Tags: , , , ,

Transformers : Dark of The Moon

TRANSFORMERS : DARK OF THE MOON

200px transformers dark of the moon ver5 Transformers : Dark of The Moon

TRANSFORMER: DARK OF THE MOON merupakan seri ketiga dari film transformers, yang awalnya diangkat dari sebuah komik berjudul sama. Well, sebelum nonton Harry Potter bahkan saya nonton film satu ini tepat saat premiere yaitu Jum'at, 05 Agustus 2011. Sebenarnya hanya iseng semata setelah mengurus satu kegiatan beswan Bandung, saya, reza dan andi memutuskan untuk menonton film yang cukup ditunggu ini. Menontonnya pun diwaktu yang cukup malam, tapi untunglah studio saat itu tidak terlalu penuh.

Ceritanya sendiri memang tidak jauh dari petualangan Sam Witwicky yang diperankan oleh Shia Labeuof dan masih berkaitan dengan para autobot yang mendedikasikan diri mereka untuk ikut menjaga kedamaian dimuka bumi, terutama dalam memerangi para Deception. Kali ini musuh utama mereka tetaplah Megatron yang (lagi-lagi) menemukan cara baru untuk ‘mengusik’ bumi. Mungkin yang menarik perhatian (terutama kaum adam) adalah si cantik Rosie Huntington-Whiteley yang menggeser peran Megan Fox sebagai kekasih Sam. Dari segi akting menurut saya masih bagus Megan Fox, namun mungkin ada pertimbangan tersendiri dari sang director Michael Bay ataupun si produser Steven Spielberg.

Dari segi cerita menurut saya masih lebih menarik Transformer 2, namun seperti biasa efek yang disajikan memang luar biasa. Membuat film dengan cerita yang biasa pun menjadi luar biasa. Mungkin karena saya kurang faham cerita kaum adam yang memang entah kenapa menekankan pada ‘adu kekuatan’, tapi menurut saya film ini kurang ‘wah’. Hehe…

Tags: , ,