Belajar Bilang ‘Tidak’


Fin, ntar pulang kuliah bisa tolong anterin ini ke BAAK yaaa? Pliiiis. Aku nggak sempet nih…

“Fin, lagi repot nggak? Bantuin bikin ini dooong… Aku nggak bisa :(“

“Nonton, yuk, Fin. Tugasmu gampanglah entaran aja. Biasanya juga kamu ngerjainnya malem, kan?”

“Aaaaak! Fina bawa bekal! Mintaaaaaaa….”

“Fin, ntar kalo dia tanya, bilang kayak yang aku bilang tadi ya. Jangan lupa lho…”

Fiiiiinaaaa….cantik deeeeeh….ntar ulangan aku nyontek yaaa?”

“Fin…. Dia jahatin aku lagi…. Kamu sini dong… “

“Kamu kan temen aku nih, Fin… Iya kan? Salinin catetan doooong… Aku ketinggalan banyak nih…”

“Fin…. Kamu kan ngerti aku udah sampe digosipin jadian sama dia. Dia katanya suka sama kamu…. Malu lah aku kalo sampe gak jadian trus dia nembak kamu….. Kalo tar dia nembak, kamu jangan nerima ya? Kamu gak suka kan ya, sama dia? Pokoknya awas kalo sampe kamu nerima…”

Dan lain-lain. Dan lain-lain.

Akrab sama situasi diatas?

Pada kasus-kasus kayak gitu, beberapa memang bisa saja kita penuhi tanpa mikir berulangkali mau nolak apa enggak. Sesuai sikonlah ya istilahnya. Sikon kayak gimana? Pertama, kalo kondisinya kamu emang bisa dan lagi nggak sibuk. Kedua, kalo orang yang minta tolong emang bener-bener butuh bantuan kamu. Ketiga, orangnya siapa dulu. Haha.

Nggak bisa dipungkiri kan ya. Dalam hal minta-minta tolong gini kalo misal orang yang minta ini ada tempat spesial di hati *duilehh*, pasti apa aja juga ayoook. Orang spesial ini bisa aja keluarga, sahabat, atau *ehem* kecengan lah yaaa. Coba kalo sebaliknya? Orang yang diem-diem kamu sebelin, atau orang yang selalu cuma dateng pas nggak enak-nggak enaknya dia aja dan gak ada yang bisa dia harapkan buat nolong selain kamu? Males nggak sih?

Mungkin terlalu bohong kalo aku bilang aku orang yang terlalu baik. Enggak juga. Kadang aku nyinyirnya bisa keterlaluan. Tapi di satu sisi, yang sampe sekarang aku anggep sebagai kelemahanku, aku nggak tegaan. Paling susah bilang enggak. Paling nggak enakan sama temen. Sekalipun dia termasuk temen yang nggak deket-deket banget atau salah satu makhluk di kategori cuma-dateng-pas-minta-tolong-doang.

The power of susah bilang enggak.

Efeknya? Kalo nggak disayang temen-temen ya….dimanfaatin sampe sesek napas. Udah. Cuma dua itu aja.

Kadang lucu juga bahwa orang se-cablak aku begini susah bilang enggak ke orang. Harusnya kan bakal dengan lantang ngomong “ENAK AJA LO!“. Tapi nyatanya enggak. Pada kasus-kasus diatas aku banyaknya bilang “Iya” melulu. Bahkan untuk kasus terakhir itu. Aku iyain walaupun sebenernya aku suka juga sama ‘dia’ yang dimaksud temenku. Tapi balik lagi ke kutukan ‘nggak enakan’ ini kan…

Kalimat-kalimat diatas tadi itu ada yang keluar dari mulut sahabat, temen sekelas, kakaknya sahabat, bahkan kecengan yang aku taksir pas SMP yang jelas-jelas aku denger sendiri (nguping nih ceritanya) dia ngomong ke temennya, “Alah gampanglah. Ntar nyontek Fina aja. Mumpung lagi naksir aku ini dia. Pasti gak bakal nolak”. Waktu itu aku emang akhirnya tetep nyontekin dia. Walaupun udah denger kalimat jahat itu. Aku kerjain ulangan sepuluh nomer dalam waktu setengah jam, operin kertas ke bangkunya yang kebetulan didepanku dan sisa waktu ulangan dia pake buat nyalin itu semua. Kami berdua dapet nilai sempurna. 100. Dua orang dengan nilai paling tinggi yang bikin siapapun curiga soalnya si kecengan ini termasuk ndablek. Malemnya aku nangis. Antara patah hati sama hasil nguping itu sama menyesali kenapa aku mau-mau aja tetep nyontekin dia. Oh, cintaaa~ PFFFTTT

Kasus lain, sahabat, temen, minta tolong ini itu padahal tau aku lagi ribet dan aku tau banget mereka sebenernya cuma males dan mereka juga tau banget aku nggak bakal nolak. Alhasil aku iyain dan aku bantuin sambil diem-diem nangis dalem hati. “Aku ini dianggep sahabat nggak sih? Kalo iya, kenapa aku terus yang kudu ngerti mereka? Kenapa mereka enggak?”

Kasus lain lagi, juga melibatkan kecengan (yang ini lain sama yang diatas. Haha). Anaknya emang suka gonta ganti pacar, suka naksir yang ini abis gitu naksir yang itu. Apa peranku dalam kesibukan ‘perburuan’ nya itu? Apalagi kalo bukan tong sampah. “Cuma kamu, Fin, yang ngerti aku. Kamu jangan kemana-mana, ya. Jangan bosen dengerin aku. Cuma kamu sahabat paling baik..”. Yang nggak pernah dia tau, atau yang dia sebenernya tau tapi emang pura-pura aja, aku suka sama dia. Yakali karena aku bukan salah satu dari cewek-cewek glamor seksi seleranya itu. Tapi cuma aku yang betah dicurhatin lama-lama, didatengin pas mukanya lagi kusut dan gantengnya ilang, yang kalo dia sakit aku yang seharian kudu jagain, yang kalo dia patah hati atau jatuh cinta bakal betah ditelponin sampe subuh cuma buat cerita. Aku bantuin dia tanpa rasa terpaksa, tapi kadang suka terlintas di kepala, “Fin, kamu ngapain sih?”

Terlalu sibuk memikirkan perasaan dan kepentingan orang sampe perasaan sendiri dikorbankan. Makan ati. Capek sendiri. Padahal belum tentu kalo kamu yang lagi butuh, kamu yang lagi kepengen cerita, mereka bakal seavailable kamu, sengoyo kamu. Belum tentu. Kamu tetep ngelakuin apa yang mereka minta, tapi diem-diem kamu sebel, kamu sedih, kamu sebenernya pengen bilang enggak, tapi nggak bisa. Kalo dipikir-pikir lagi ya, buat apa coba? Temen-temen itu? Aku minta tolongin aja banyakan gak bisanya. Si kecengan? Mati kelaut aja kali ya, modal ganteng doang mau manfaatin orang. Kecengan yang anggep sahabat doang? Makhluk nggak peka dan sibuk ‘berburu’ kayak begini mana bisa diharap?

Akhirnya aku mikir sih. Mungkin sesekali kita butuh nggak terlalu sentimentil, butuh egois dikit, butuh mikirin mana yang pantes mana yang enggak, mana yang bisa mana yang nggak. Jangan mentang-mentang dia ‘spesial’ buat kamu trus kamu mau-mau aja disuruh dan dimintain tolong apa juga kayak kerbau dicucuk hidungnya. Iya kalo mereka juga anggep kamu spesial pake telor karetnya dua, kalo enggak? Kasian banget idupmu. Mikirin kebahagiaan sendiri sesekali itu nggak dosa lah ya kayaknya. Mulai sekarang latihan bilang ‘enggak’ ah buat sesuatu yang nggak worth it. Berhenti nyiksa diri sendiri kayak Rihanna di ‘I Love The Way You Lie’~ *nggak nyambung* *biarin*.

 

Enggak itu gimana ya, bilangnya? Oh. E-N-G-G-A-K. Oke.

@Ladibaa

  1. #1 by arg on January 26, 2013 - 2:48 AM

    saya punya keyakinan, ketika kita berbuat baik kepada siapapun, pasti kebaikan itu datang pada diri kita sendiri..hehe. balasannya langsung dari Allah langsung, dari jalan yang gak di sangka-sangka. saya pernah ngerasain itu. mungkin kamu juga fin?heheh

  2. #2 by Finna Ladiba on January 26, 2013 - 3:08 AM

    Yup. Bener banget. Itulah yang bikin aku iya-iya aja. Apa yang kamu tanem itu yang kamu tuai. Kebaikannya kamu sendiri yang ngerasain. Tapi kalo keadaannya udah ‘parah’ kayak diatas sampe bikin makan ati sih aku mikir-mikir lagi. Banyak cara dan banyak orang yang lebih pantes dapet kebaikanku ketimbang orang-orang yang nganggep aku ada aja enggak :)

  3. #3 by johantectona on January 27, 2013 - 9:19 PM

    Si kecengan? Mati kelaut aja kali ya, modal ganteng doang mau manfaatin orang.

    ^^
    sadis kalimatnya…

    yakin nih bisa nolak/bilang enggak? kok aku ga yakin ya la la la *ngacoahhhh

  4. #4 by Finna Ladiba on February 3, 2013 - 4:27 AM

    HEH! Udah lama move on bweeek :p

  5. #5 by finnaladiba on February 4, 2013 - 3:35 AM

    YEAHH!!!! *emot mengepalkan tinju*
    *ciyum kak suc*
    hahahahhahahaha

(will not be published)

Before you post, please prove you are sentient.

what is 5 + 3?