Hi, Mom!


Hari Ibu ya?

Mungkin sudah beberapa bulan terakhir sejak pertama kali mata saya tak bisa terpejam dalam lelap sebelum jam 12 malam. Ngapain? Banyak. Kebanyakan begadangan buat nugas. Kalau sedang free biasanya jemari saya akan otomatis scrolling timeline lewat blackberry bapuk yang baterenya sudah soak itu. Kadang ngetwit, kadang hanya membaca bermacam ragam twit, bermacam topik yang para tweople bahas.

Seperti malam kemarin. Sinar bulan masuk dari balik tirai putih yang menutupi jendela kamar saya yang gelap gulita. Wangi parfum saya menguar kesekeliling kamar. Tumpah di clutch. Ah sudahlah. Biarkan.

Linimasa malam tadi penuh ucapan Hari Ibu. Mother’s Day. Apapun itu.

Ah, mama.

Saya sudah terlalu sering bercerita yang sedih menyangkut mama. Lebih tepatnya kesedihan saya. Bahkan ketika subuh tadi saya bercerita hal-hal menyenangkan tentang mama di twitter pun tak sedikit yang malah menjadi haru dan menangis setelah membacanya.

Kenapa?

Saya, Fina yang ini, yang over atraktif dan baterenya gak pernah abis ini, memang ibunya sudah kembali ke surga. Tapi apa lantas harus selalu dikasihani? Tidak kan? :)

Saya baik-baik saja. Meski setiap mendengar lagu ‘Bunda’ terlantun dari Melly Goeslaw, hati saya mencelos.

Saya baik-baik saja. Meski setiap melihat, membaca, mendengar cerita-cerita indah tentang Ibu, saya mendadak iri bukan kepalang.

Saya baik-baik saja.

Saya baik-baik saja :)

Tentang mama? Bukannya saya sudah terlampau sering bercerita?

Syafrina Roxanne Fihanta.

Virgo. Ibu dari dua anak perempuan yang selalu dia bilang paling cantik. Jarang marah, makanya anaknya jadi manja-manja. Sepeninggal ayah, tak ada lagi yang memarahi kami. Kami manja, dia tertawa saja. Dilakukannya tugasnya sebagai ibu tanpa harus menyuruh kami ini itu. Itu mungkin salahnya mama. Eh, salahnya kami sih -__-

Seperti yang sudah saya twit tadi pagi, kali ini saya mau cerita tentang mama paling rempong soal penampilan anak-anaknya. Saya yang ogah dandan ini jelas jadi sasaran empuk omelannya. Oh iya. Saya ini termasuk cengeng dan gampang menangis, tapi mama lebih gampang lagi.

Suatu saat saya harus pergi ke pesta ulang tahun seorang teman, dan karena sorenya masih harus siaran baru ke acara ultah itu jadi saya pake baju seadanya. Blus kerah sabrina dan jeans. Nggak enak siaran pake yang ribet-ribet. Saya keluar kamar mama langsung melotot.

Saya ditarik masuk kamar lagi, disuruh ganti pake dress item selutut yang simpel, rambut diblow rapih. Saya nurut-nurut aja. Pasrah. Pas mama udah menyentuh peralatan make up nya saya geleng-geleng sambil berontak. Ogah make up! Ogah! Mama maksa. Narik saya balik ke deket dia. Saya tetep geleng-geleng di sudut kamar.

Sampe akhirnya senjata mama keluar. Nangis.

Bayangin! Anaknya cuma nggak mau di make up in aja bisa-bisanya nangis. Alesannya kan pingin anaknya keliatan cantik terus, oke terus, kan ini acara pesta, bla bla bla yada yada yada. Akhirnya, nggak mau durhaka, saya pasrah di kasih apa aja ini dimuka.

Pas dijemput pacar sepulang siaran saya baru bersyukur mama dandanin. Toh nggak norak dan berlebihan. Ngeliat pacar saya rapih banget dengan kemeja hitam dan ngeliat acaranya yang ternyata dibikin abis-abisan kerennya, saya rasanya pengen nyium mama saat itu juga. Alhasil jadi best couple. Nyahaha. :D

Ah, mama. Fina yang sekarang masih nggak bisa dandan lho.Tapi tenang aja, ntar juga bisa sendiri. Biasanya sih masih didandanin temen, minta alat make up temen. Sekarang masih nyicil beli peralatan make up satu-satu dulu. Cuma berani pake bedak, blush on, sama lipstik tipis-tipis dulu. Jangan dimarahin, ya. Tar cantiknya ilang. Salam buat ayah. Sampein, jangan marah, soalnya rambut Fina udah panjang sekarang, nggak pendek terus kayak waktu ayah masih ada. Hehe. Oh, iya. Fani kalo nakal-nakal boleh aku marahin ya? Oke. Baiklah.

Selamat hari ibu, Ma. Keadaan disini aman terkendali.

Sun kangen dari anakmu yang jelita & susah dilupa,

@Ladibaa

, ,

  1. #1 by johantectona on December 25, 2012 - 4:14 AM

    kamu emang bisa kok…

    super saluttt :'(

  2. #2 by Finna Ladiba on December 25, 2012 - 9:12 AM

    Bisa apa hayooooo. Mesti mewek deh kalo aku udah cerita tentang mama sama ayah :D

  3. #3 by finnaladiba on January 24, 2013 - 8:10 AM

    Apanya yang manis kak suc? Aku? Mamaciiih :3 *dikepret sendal*

    Karena galau adalah harapan~ (‘-‘)9

(will not be published)

Before you post, please prove you are sentient.

What is melted ice?