Percakapan sama mama di telfon tadi sore


TUUUUT…TUT..TUUUT

Me : Hallo? Assalamualaikum, Mama?

Mama : Hey, walaikumsalam, sayang. Gimana kabarnya? Udah jadi potong rambut belom kamu? Gimana kuliahmu?

Me : Baik, ma. Belom, gak sempet. Kuliahnya sibuk terus. Capek. Mama gimana? Lagi ngapain?

Mama : Alhamdulillah, nak. Ni lagi maem risoles. Enak lho. Haha

Me : Ih, mama. Anaknya diiming imingi tok. Huhu. Lapeeerr niih

Mama : Ya maem sana. Emang belom maem?

Me : Udah tadi, maem mi. Hehe

Mama : Eh, jangan kebanyakan makan mi ah. Gak baik. Belajar masak sana.

Me : Iyaaaa

Mama :Eh, statusnya kok gitu sih, sayang? Emang kamu lagi diuji apa to?

Me : Ya macem2 ma. Fin capek, pusing. Gak tau ah.

Mama : Iyaa, kenapa tapiii..

Me : Ya semua lah ma. Fin kangen Mama. Pengen pulang. Pengen peluk mama. Huhu. *sampe sini mata saya udah berkaca kaca*

Mama : Iya sayang..mama juga kangen. Sabar to.. Kumat lagi deh manjanya..

Me : Huhu. Iya. Masa kangen aja gak boleh. Hik *mulai nangis*

Mama : Cep ceep. Jangan nangis ah, cantiik.

Me : He’em. *masih sesenggukan*

Mama : Eh, mama sekarang ngikutin drama Korea yang ada Kimbum nya lho. Itu tuh, yang di Indosiar. Tau nggak kamu? Yang judulnya…ng…apa ya? Lupa mama. Tau nggak?

Me : Ha? Korea? Kimbum? Indosiar? Gak, ma. Fin udah jarang nonton TV sih. Ih, si mama seneng Korea Koreaan gitu ah sekarang. Haha

Mama : Abis cakep sih Kimbum nya. Dia kan disitu anak band gitu, pake baju item2. Wah, imut wes. Bagus lho ceritanya. Pengen diceritain ta?

Me : Aduh mamaa, gak usah ah. Haha

Mama : Haha. Fariz gimana kabarnya?

Me : Baik, Ma. Kenapa? Kangen? Haha

Mama : Salam aja deh ya. Eh, Fin, tadi Mama kepikiran kamu lho sebelum kamu telfon

Me : Iya deh. Kepikiran apa ma?

Mama : Gak tau kenapa tiba-tiba mama inget waktu kamu kecil dulu.

Me : Kenapa emang?

MamaJadi waktu itu mama sama temen-temen sekantor diundang ke acaranya kantor, tapi di Guntung, jadi harus naik kapal kesana. Pas hari ‘H’ keberangkatan tiba-tiba kamu jadi aneh, kamu nangis, teriak-teriak, gak ngebolehin mama pergi. Kamu masih umur 3 tahun waktu itu. Jelas mama sama ayah heran, kamu gak biasanya rewel kayak gitu. Biasanya kalo mama sama ayah ke kantor kamu bakal meluk kami dan melambaikan tangan dengan ceria di gendongan pengasuhmu, yang bikin mama sama ayah selalu bangga sama kamu. Gak pernah menyusahkan sehingga kami bisa kerja dengan tenang. Tapi kali itu kamu benar-benar berbeda, meronta-ronta di gendongan mama, minta mama jangan pergi. Mama bingung karena sudah ditelfon berulangkali dari kantor. Mama nggak tega liat kamu kayak gitu, akhirnya mama memutuskan nggak ikut. Betapa kagetnya mama, beberapa jam kemudian ada kabar bahwa kapal yang ditumpangi teman teman kantor mama karam terbalik karena menghantam entah apa. Hampir semua tenggelam tak terselamatkan. Dua hari kemudian mayat mereka mengambang dan sudah menggembung mengerikan. Ya, Tuhan, sayang, mama ingat betapa kagetnya mama waktu itu. Mama langsung memelukmu, menciummu. Entah apa jadinya kalau mama berkeras tetap pergi. Kalo gak ada kamu yang nangis waktu itu, entah mama sudah berada dimana sekarang….

Me : …… He’em. Fin inget ma. Mama udah pernah cerita sama fin dulu. Mama jangan bilang gitu ah, fin tambah sedih. Huhu. *mulai mewek lagi*

Mama : Haha. Maaf, sayang, mama cuma mau cerita kalo tadi mama tiba-tiba keinget kejadian itu lagi. Trus inget kamu deh.

Me : Huhu. Iya ma. Aduh, jadi tambah kangen mama. Hik.

Mama : Iya..Baik-baik disana ya, sayang. Doain mama sehat, umurnya panjang, supaya bisa liat kamu sarjana, sukses, kerja, nikah, punya anak. Liat kamu bahagia.

Me : Iya,ma. Selalu. Fin selalu doain mama kok.*dalem hati rasanya pengen nagis denger mama ngomong gitu*

Mama : Yaudah, udah dulu ya sayang, disana pasti udah maghrib. Kalo kangen telfon mama lagi aja.

Me : Iya ma, nih barusan adzan. fin kangen terus tau, masa ditelfon terus. Haha

Mama : Ya gapapa kalo mau. Yaudah ndang mandi sana. Love you, sayang. God Bless You.

Me : Love you too, momGod Bless U too. Mmmuach. Asalamualaikum, mama sayang.

Mama : Mmmuah. Walaikumsalam, cantikku.

KLIK!

TUT…TUUUUUUUUT…..TUUUT….

Setiap kali nelfon atau ditelfon mama, saya masih saja merasakan perasaan yang sama seperti saat pertama tiba di Surabaya, pertama kali berjauhan di tempat paling jauh dari mama, pertama kali mendengar suaranya di telfon dan merasa bahwa wanita yang amat saya cintai itu berada jauh dari saya. Dipisahkan oleh laut. Saya masih selalu nangis kalau mendengar suaranya yang terdengar begitu jauh.

Saya dibesarkan dengan cinta kasih berlimpah darinya sepeninggal ayah. Cuma dia. Wajar kalau cinta saya padanya pun demikian besar. Ditambah kekaguman akan kesabaran dan ketabahannya, kelembutannya, kecantikannya, saya merasa tak ada yang sebanding dengannya. Bagi saya dialah tujuan, motivasi dan alasan saya bertahan dan tetap tersenyum menjalani semuanya. Dia mengajari saya semua kebaikan, mendorong saya melakukan apa yang saya ingin dan menjaganya agar tetap ‘pada jalur’.

Mendengar suaranya diseberang telfon saja sudah cukup untuk membuat semua perasaan saya yang tertahan, tersembunyi, membuncah keluar. Semua. Entah itu kekesalan saya, kemarahan dan kekecewaan saya, dan tentu saja kebahagiaan dan harapan saya. Banyak hal yang tidak sesuai dengan keinginan saya terjadi, darinya saya belajar apa yang dinamakan ‘nrimo’. Tidak selamanya Tuhan memanjakan kita dengan harapan-harapan dan doa yang terkabul. Kadang apa yang menurut kita baik untuk kita adalah tidak menurutNya. Tuhan menyayangi semua ummatNya, tiada satu yang tersia-sia kecuali dia sendiri yang menyia-nyiakan dirinya dengan kelalaian. Begitulah. Mama selalu mampu menyejukkan hatiku.

Hubunganku dan mama adalah lebih dari sekedar ibu dan anak. Kami sahabat, kami partner, kami soulmate, begitu mama selalu bilang. Dia adalah alasan saya dan begitupun sebaliknya, saya adalah alasannya, kekuatannya untuk bertahan. Ah, lalu apa alasan saya untuk mengeluh?

  1. #1 by johantectona on November 27, 2011 - 2:42 AM

    fin, gila lo.. tanggung jawab ayo.. air mata ku netes tau.. aku ngerti ceritamu dan BAGAIMANA MUNGKIN KAMU BISA DENGAN TEGAR MENULISKAN semua ini??

  2. #2 by finaladiba on December 1, 2011 - 1:50 AM

    asal tau aja aku juga nangis nulisnya maaas ;((

  3. #3 by johantectona on December 1, 2011 - 10:27 AM

    :) sabar ya :)

(will not be published)

Before you post, please prove you are sentient.

What is frozen water?