CEO Note

Soto

by on Oct.13, 2013, under Blog Competition 2013

            Saya masih ingat kunjungan pertama kali Barack Obama sebagai Presiden Amerika ke Indonesia. Seperti biasa, menonton orang nomor satu di Amerika ini nampaknya seru sekali. Saya menunggu pidato apa yang akan dikatakannya.

“assalamualakuim dan salam sejahtera,”

“pulang kampung nih, I’m so glad bla bla bla”

*tepuk tangan. Prok prok prok*

“I learned to love Indonesia while flying kites, running along paddy fields, catching dragonflies, and buying sate, baso from street vendors. Most of all, I remember the people – the old men and women who welcomed us with smiles. Sateee… basooo, enak ya?

*sontak hadirin bertepuk tangan dan tertawaa*

Ternyata saya menduga, Obama masih ingat masa kecilnya di Indonesia. Tapi kok yang disebut makanan mulu yah? Saya jadi lapar. Hehehe…

            Sebenarnya orang Indonesia bingung kalo disuruh nyebutin apa kuliner khas Indonesia? Hayoo, menurut kalian apa coba? Rending? Sate? Bakso? Ketoprak? Kalau saya –yang doyan makan ini- ditanya, Apa kuliner andalan Indonesia??? Saya yakin jawab, Sotooooo… (gaya obama)

            Yak, mungkin Obama belum pernah nyobain soto. Jadi ga kesebut dipidatonya tadi. Tapi, kenapa harus sotooo? Saya punya beberapa alasan… hehehe

Dulu waktu saya pindah menjadi warga Purwokerto (sampai sekarang pun masih), saya dikenalkan dengan soto sokaraja.

Jadi adegannya seperti ini. setting : di kantin kampus

“Mbak, pesen soto satu yah ngga pedes”

“oke mas, siap!”

Namun yang muncul adalah soto dengan ketupat dan bumbu kacang ditaburi krupuk warna warni

“mbak kok sotonya kayak gini?” *sambil nunjuk mangkok soto*

“iya mas, kalo di sini sotonya pake bumbu kacang”

ciri khasnya : sambelnya bumbu kacang ada krupuk warna warni sama pake ketupat

ciri khasnya : sambelnya bumbu kacang ada krupuk warna warni sama pake ketupat

Sewaktu saya ikut Nation building tahun lalu, sempet curi curi waktu diantara latihan choir buat beli soto di sekitar PRPP

“mas, pesen soto satu nggak pedes ya”, “ohya, pakai nasi mas, biar kenyang”

“yak sip mas!”

Menunggu agak lama, soto semarang pun tersaji. Eng ing eeeng,,,

“mas, saya kan pesen pake nasi kok nasinya nggak ada?”

“nasinya udah kok mas, ada didalem”

Ternyata, soto semarang itu nasinya dicampur. Sotonya diatas nasi jadi tenggelem ga keliatan… hehehe

jangan ketipu ada nasi dibalik soto

jangan ketipu ada nasi dibalik soto

Pas lagi di Tasik, saya berburu kuliner andalan kota Tasik. Eh, ujungnya ketemu soto Tasik. Saya makan di soto paling enak di kota itu entah apa namanya, maap saya lupa :D

“A, pesen satu sotonya ya a, ngga pedes a” *karena di sunda manggil Aa bukan mas mas*

“oke, siap” *kenapa jawabnya tetep sama ya*

Voilaaa, this is it! Yang keluar adalah soto dengan santan putih dan nasi terpisah

Aa soto langsung nyahut, “kalo disini pake santan mas sama kacang kedelai nasinya. Saya tahu kok mas-nya pasti bukan asli sunda, ngomongnya medok sih”

Cara makannya pun lain,  makan sambil sesekali nyiram nasi nya pake kuah soto. Tapi, saya campurkan nasi ke dalam soto. *walau di Sunda, makannya tetep cara jawa*

Oke fix. Saya nemu genre soto baru.

ciri khas : kuah santan dan pake kacang kedelai, nasinya dipisah

ciri khas : kuah santan dan pake kacang kedelai, nasinya dipisah

            Ini yang terakhir,soto buatan ibu. ibu saya jago masak. Seperti biasa, ibu-ibu PKK kalo nemu resep baru, bawaanya pengen langsung dicoba.

“nang, tak gawekke soto lamongan yo” (nang, ibu buatin yah soto lamongan) *nang, sebutan anak laki-laki dalam bahasa jawa*

“oke buk, siap. Siap makan maksutnya.. hehehe”

Dan tersajilaaaahhh.. kuah kuning soto lamongan dengan suwiran ayam di dalamnyaa. Karena ini buatan ibu saya pastinya rasanya maknyuuss. Top markotop!

ciri khasnya : kuah kuning, pake jeruk nipis

ciri khasnya : kuah kuning, pake jeruk nipis & koya. yang ini bukan buatan ibu saya.

            Sebenarnya yang paling saya suka itu soto Pekalongan. Namanya tauto, mungkin paduan soto plus tauco, karena memang ada bumbu tauco didalemnya. Warna kuahnya yang merah kecoklatan jelas sangat berbeda dengan genre soto lain. dan rasanya tauco yang kuat bikin sedaaap baunya. Masih banyak hal lain tentang soto. Saya baru nyoba yang itu-itu aja. Masih ada soto Makassar, soto sawahan, soto ceker Klaten, soto Gubeng pojok, soto betawi, soto banjar, soto pdang dan soto-soto yang lain.

ciri khasnya : pake tauco kuah butek gitu, tapi itu yang bikin sedap

ciri khasnya : pake tauco kuah butek gitu, tapi itu yang bikin sedap

            Saya membayangkan dalam suatu perjamuan makanan diadakan event Soto Indonesia. Unik juga ya, akan muncul beragam genre soto dari yang kuah bening, kuah butek, kuah kuning. Ada yang pakai kacang kedelai, sambal kacang, jeruk nipis dll. Kok berbeda-beda ya tapi namanya tetep soto!

*sampai sini disetop sebentar sepertinya saya nemu benang merah dari dunia persotoan Indonesia*

“kok mirip negara kita ya, Bhineka Tunggal Ika, berbeda beda tetapi tetap satu jua”. Intinya Toleransi. Kata penting yang mulai dilupakan. Saya ingat kutipan dari Sudjiwo Tedjo, buku Ngawur Karena Benar,

…Toleransi persotoan juga luar biasa. Penggemar soto Bandung tidak perlu membentuk Front Pembela Soto Bandung untuk hadapi Soto Sokaraja. Orang Padang juga tidak marah kalau saudaranya sesama Minang beralih dari Soto Padang suka Soto Tegal atau Soto Betawi. Penggemar Soto Kudus nggak akan musuhan dan menolak calon menantu yang suka Soto Banjar….” 

Teladanilah soto, meskipun berbeda-beda namanya tetap soto. Soto tidak menonjolkan perbedaan meskipun mereka berbeda-beda, justru dengan perbedaan itu membuat kenyang para penikmatnya. Maka, tirulah persatuan soto Indonesia!

wahai para soto, bersatulah! line up: soto betawi, soto makassar, soto banjar, soto padang, soto bandung, soto medan

wahai para soto, bersatulah!
line up: soto betawi, soto makassar, soto banjar, soto padang, soto bandung, soto medan

11 Comments more...

Garuda Jaya

by on Oct.12, 2013, under Blog Competition 2013

“Indonesia U-19 lolos putaran final AFC Cup U-19 dengan status juara grup!”

Itu tweet saya setelah Indonesia harus berjuang tanpa menyerah melawan Juara bertahan, Korea Selatan. Indonesia menang 3-2 atas Korea.

Sebenarnya saya tidak terlalu tahu dengan timnas sekarang dan U19. Sempat muncul rasa apatis, ketika menonton timnas main, toh hasilnya selalu kalah. Namun, rasa nasionalisme ini ingin rasanya melihat timnas main. Dan menang. Apapun namanya saya dukung Indonesia.

Setelah empat kali uji coba dengan Belanda plus klub-klub dari English Premier League –Arsenal, Liverpool, Chelsea- menunjukkan hasil kurang bagus. Seyogyanya, ujicoba melawan klub-klub eropa dijadikan latihan dan ajang pembelajaran bagi timnas kita. Optimisme sempat muncul ketika Jacksen F.Tiago, pelatih persipura waktu itu, ditunjuk sebagai pelatih timnas senior. Jacksen berjanji menampilkan timnas dengan permainan menyerang, meski melawan tim kuat, Belanda (7/6)

Saya sehabis magrib sudah bersiap di depan layar televisi. Remote tivi sedaritadi saya pegang erat-erat, takut si adik mengganggu –ibadah saya- menonton pertandingan timnas dengan khusyu’. Pertandingan pun dimulai, gemuruh stadion GBK -menurut Ruud Gullit stadion ini lebih mirip alat panggang raksasa- seketika memerahputihkan tribun stadion. Ditengah-tengah merah putihnya stadion GBK, ada hal unik, setitik warna oranye menghiasi tribun, dengan membentangkan spanduk ORANJE INDONESIA. Kamera memperbesar gambar, terlihat orang-orang Indonesia yang memilih mendukung Belanda. Saya heran, mengapa ada orang indonesia yang menjadi fans timnas negara lain? ah sudahlah, yang penting saya dukung timnas.

Babak pertama kita tampil hebat, imbang 0-0 banyak penyelamatan dari kipper Kurnia Meiga dan sesekali melakukan serangan balik lewat Greg Nwokolo dan Boaz Sallosa. Namun, penonton justri bersorak ketika Van Persie mencetak gol. Aneh kan? Tim lawan yang mencetak gol malah orang Indonesia bersorak ramai. Full time, Indonesia cuma kalah 3-0 lawan Belanda. Oke, not bad. Belanda lhoo, runner up Piala Dunia 2010.

Asa muncul lagi, saat Indonesia didatangi klub-klub liga Inggris. Arsenal yang menjadi lawan pertama. Indonesia memakai nama “Indonesia Dream Team”. “Kok nggak pakai nama timnas Indonesia sih?” Gerutu saya dalam hati. Coach Jacksen ingin ujicoba ini sebagai bekal untuk menghadapi China di kualifikasi piala asia 15 oktober nanti. Benar saja, Indonesia Dream Team dicukur Arsenal 7-0 tanpa balas. Cibiran langsung muncul dari sosial media, “Inget lho, ini Indonesia Dream Team bukan Timnas Indonesia” satu kali kawan mengingatkan saya. Ada pula yang berpendapat, “ini bukan Dream Team tapi Indonesia Nightmare!”. Cukup menghujatnya, besok kita akan lawan Liverpool.

Kali ini tim Indonesia ganti nama Indonesia XI. Setangkup keripik singkong menemani saya menonton dan tanpa pengganggu. Si adik rupanya mengalah karena sudah hapal, menonton timnas bagi kakaknya itu tidak bisa diganggu gugat. Indonesia XI main bagus dibanding lawan Arsenal. Ada peningkatan permainan,tapi tetap saja kita kalah 2-0. Selanjutnya adalah Chelsea –kembali dilatih Mourinho-

Tak puas dengan nama Indonesia XI dan dream team, melawan Chelsea, Tim Indonesia ganti jubah “Indonesia All stars”. Hasilnya? Sama saja. Kali ini Chelsea membantai Indonesia, 8-1. Cukup telak. Bahkan, keesokan harinya surat kabar Inggris menurunkan berita “Indonesia (No) Stars Vs Chelsea”. Miris. Rasa kecewa pasti ada.

Setelah itu, saya tidak tahu kabar timnas lagi. Yang terakhir saya terima, timnas sempat menjuarai turnamen HKFA di Hongkong itupun U-19 (kalo tidak salah). “oh, juniornya yang menang,” batin saya. Saat piala AFF U-19, perhatian untuk menonton timnas muncul lagi. “nggak papa deh juniornya yang menang dulu” celoteh saya sambil menonton Indonesia vs Brunei yang berkesudahan 5-0. Menang lawan Myanmar 2-1, kalah dengan Vietnam 0-1, bangkit lawan Thailand 3-1 dan imbang dengan tetangga, Malaysia, 1-1.

Di semi final, Indonesia mempermak Timor Leste 2-0 dan berjumpa lagi di final dengan Vietnam. Saya mengantuk karena hingga 120 menit imbang 0-0, bahkan sempat tertidur saking bosannya. Dilanjutkan dengan adu penalty, alhasil penendang terakhir Ilham udin armayn membawa Indonesia menang 7-6. senang rasanya, ini gelar internasional Indonesia setelah 22 tahun. Terakhir, Indonesia mendapat gelar Internasional saat memenangkan medali Emas Sea Games di Filipina tahun 1991.

Rasa bangga itu makin membuncah ketika banyak pemain U-19 berasal dari berbagai daerah Indonesia. Coach Indra sjafri blusukan ke 49 kota dan bertemu 160 pemain selama 1,5 tahun untuk membentuk timnas U-19 sekarang. Ini mematahkan stigma bahwa timnas junior biasanya diisi oleh anak-anak dari Jabodetabek.

Di ngawi, coach Indra bertemu anak pemetik teh di lereng gunung Lawu, M.Sahrul Kurniawan. Beranjak ke Pasuruan, bertemu dengan Muklis Ning Hadi Syaifulloh dan Fatchurrahman. Di Alor, Coach menemukan super subs, Yabes Roni. Tidak lupa, Sang Kapten Evan Dimas Darmono, pernah mencicipi camp latihan di La Masia –Akademi Sepakbola Barcelona- dibesut langsung oleh Pep Guardiola, pelatoh Barcelona kala itu. Alhasil, dalam grup G kualifikasi AFC Cup U-19, Indonesia melibas Laos 4-0.

Grafik permainan Indonesia meningkat saat melawan Filipina yang memainkan negative football, cukup meyakinkan 2-0. Lawan ketiga, Korea selatan, lawan tangguh juara 12 kali turnamen ini. Tapi coach Indra tempo lalu mengatakan “Jangan terlalu dibesar-besarkan soal Korsel. Indonesia lebih besar daripada Korsel. Sampaikan kepada Korsel, kami akan mengalahkan mereka 12 Oktober nanti”. Daaaannn… malam ini perkataan itu terbukti! Indonesia menang atas Korea selatan dengan skor 3-2. Hasil kerjasama ciamik dan Hattrik sang kapten, Evan Dimas.

Selamat menikmati kemenangan ini. Jaga momentum ini, lanjutkan dengan kemenangan-kemenangan timnas yang lain. sejenak saya berpikir masih ada berita-berita baik dan membanggakan terselip di tumpukan berita tentang koruptor yang tidak henti menghiasi layar kaca setiap hari. Ah, timnasku kali ini membanggakan. Belum pernah sebahagia ini saya menonton timnas menang. Goodluck Garuda Jaya!

Bill shankly, Manager Livepool

Jika kalian tidak mendukung kami di saat kami kalah,maka jangan mendukung kami di saat kami menang

this pict from @infosupporter

this pict from @infosuporter

1 Comment more...

The Power of Middle Class Indonesia

by on Oct.12, 2013, under lagibener

Mereka ini adalah golongan yang cukup hebat. Meskipun, mengeluh gara gara BBM naik, sembako naik dan melambungnya harga kebutuhan sehari-hari, mereka tetap bisa makan tiga kali sehari, nongkrong di mall tiap bulan, beli smartphone, punya rumah, dari kalangan berpendidikan dan tentunya bisa nabung. Dan akan lebih berguna lagi kalau mereka sudah menjadi orang yang kritis, membentuk social movement, menanggapi isu hangat yang terjadi sekarang.

Ada yang menarik, orang-orang yang punya kebiasaan ini. konon, orang-orang seperti inilah yang disebut kaum kelas menengah Indonesia. Bank Dunia mendefinisikan kelas menengah adalah mereka dengan pengeluaran harian per kapita antara USD2 hingga USD20. Namun, kelas menengah Indonesia masih didominasi kelas menengah rendah, yaitu mereka yang pengeluaran harian per kapita sebesar USD2–4.

Mari kita kontemplasi dengan data yang cukup mencengangkan, membuat saya cukup bangga dengan Indonesia. Menurut ekonom yang kini menjadi Menteri Keuangan Muhammad Chatib Basri, kelahiran kelas menengah baru ini adalah pendorong utama pertumbuhan ekonomi Indonesia: “Ada 60 juta orang kelas menengah yang membelanjakan uang antara Rp. 35 ribu hingga Rp. 45 ribu per hari. Riset Insitut McKinsey memperkirakan bahwa tahun 2025 akan ada 135 juta konsumen Indonesia, yang setiap orangnya membelanjakan uang lebih dari Rp 100 ribu per hari. Jika mencapai angka itu, maka jumlah konsumen Indonesia akan lebih tinggi dari kombinasi tiga negara: Singapura, Malaysia dan Australia.“

Angka-angka diatas cukup menunjukkan betapa digdayanya kekuatan kelas menengah Indonesia. Semua sudah mafhum, penjualan barang mewah, seperti smartphone hingga mobil mewah terus bertambah. Bisa dilihat dari berapa anak-anak jaman sekarang yang punya gadget yang mutakhir.

Ini menunjukkan daya beli konsumen masyarakat kelas menengah Indonesia yang suka berinvestasi dan menabung sehingga bisa menopang perekonomian Indonesia saat ini.

Ada pula celetukan, sindiran halus bagi kaum kelas menengah. Kaum ini acapkali “malas” membantu kaum dibawahnya, kaum ekonomi lemah. Mereka merasa nyaman dengan kekuatannya dan enggan keluar dari zona nyamannya. “buat apa gue ngurusin masalah yang ngga ada sangkut pautnya sama gue? Emang masalah buat gue?”. Padahal, bisa dibayangkan jika ada 60 juta orang yang memiliki pendidikan lebih tinggi, punya kehendak yang sama untuk melakukan/mengubah membantu kelas dibawahnya, siapa yang bisa menghadang kekuatan seperti itu?

Biar lebih gampang ada Solidaritas dari Kelas Menengah, ada yang masih ingat Koin keadilan untuk Prita Mulyasari?. Seorang ibu yang menulis curhatan tentang pelayanan kesehatan di sebuah Rumah Sakit Internasional , justru dituntut pencemaran nama baik oleh Rumah Sakit tersebut, dengan ganti rugi 2 M. Kaum kelas menengah sebagai kelas yang “sadar dan mampu” melakukan gerakan yang nyata seperti judicial review atau secara ekstrem class action untuk mendesak pihak berwenang untuk menetapkan standar kesehatan.

Mungkin masih terngiang, kasus cicak vs buaya? Atau saweran dari rakyat untuk KPK? #savekpk?, sebuah social movement dari masyarakat -kelas menengah yang kreatif- mengkritik kinerja DPR –menurut beberapa survey lembaga terkorup- tidak mendukung usaha-usaha pemberantasan korupsi, dengan memberikan  tanda bintang (*) untuk anggaran pembuatan gedung KPK. Muncullah saweran koin untuk KPK, sebagai bentuk cibiran bagi DPR.

Sudah seharusnya kelas menengah Indonesia menjadi motor penggerak perbaikan negeri ini ke arah yang lebih baik. Kaum yang mau membantu kelas dibawahnya agar tidak berkubang dalam kemiskinan. Berani menyuarakan pendapat, tidak hanya lewat sosial media tetapi melakukan aksi nyata untuk Indonesia yang membanggakan.

Leave a Comment more...

Museum

by on Oct.12, 2013, under Blog Competition 2013

Seorang penjaga museum nampak berjaga-jaga, mondar mandir kesana kemari, pakaiannya rapi berseragam lengkap di suatu sore di Museum Nasional. Sesekali mengecek identitas beberapa pengunjung museum. Agaknya,itulah cara-cara petugas mulai waspada setelah awal oktober lalu empat artefak emas dari jaman Mataram Kuno di Museum Nasional dicuri.

Kali ini bukan negeri tetangga –Malaysia- yang mencuri kebudayaan kita akan tetapi mafia barang-barang antik yg bermain disini, memanfaatkan lengahnya penjagaan dan pengawasan CCTV yang rusak. Berdoa saja, semoga yang mencuri bukan penadah emas. Jika itu terjadi, barang ini hanya dijual berdasarkan berat emasnya, bukan nilai sejarahnya yang memang sulit dihitung.

Saya kembali teringat akan film garapan Jackie Chan, Chinese Zodiac, yang menceritakan perdagangan dan pemalsuan barang antic di pasar lelang. Bisa saja nasib keempat artefak itu akan sama, berakhir di pusat pelelangan barang antic yang harganya bisa mencapai milliaran rupiah. Museum nasional atau museum gajah ini lumayan mentereng, mungkin karena letaknya di ibukota, menyimpan hampir 240.000 koleksi yang mestinya dijaga ketat. Tapi kok bisa ya kecolongan?

Padahal, peran museum cukup vital bagi perkembangan suatu bangsa. Arkeolog dan peneliti dari pusat Arkeologi Nasional, Bambang Budi utomo, mengatakan suatu bangsa dianggap maju atau mundur peradabannya antara lain ditandai dengan keberadaan tulisan, sistem pemerintahan dan perekonomian. Museum, salah satunya yang menyimpan beragam tulisan/informasi dari prasasti, kitab, arca didalamnya,

Lebih penting adalah segera melacak pencurinya dan mulailah kita menggalakkan kepedulian kita dengan bangunan tua yang kita sebut MUSEUM.

Kalau dibentangkan peta Indonesia, kita mempunyai berbagai macam museum. Mulai museum tsunami di Aceh, Museum gajah, Museum Kereta Api di Ambarawa, Museum Purbakala di Sangiran dan banyak lagi ragamnya. Memang sangat penting untuk mengenal sejarah. Bagi saya, cara paling enak belajar sejarah ya di museum. Saya pernah ke museum purbakala di Sangiran, Solo. Di sana kita bisa tahun nenek moyang, manusia purba yang mirip kita sebenarnya yang mana? Hehee.. tapi saya bingung, setelah berdiri museum, lalu siapa yang peduli merawatnya?

Turis asing justru lebih peduli dan tertarik mempelajari koleksi di museum-museum kita, karena mereka tahu bahwa Indonesia kaya akan cerita sejarah. Ada yang masih ingat dan peduli dengan kitab Sutasoma? Atau Negarakertagama? Contoh lain, kita sudah meninggalkan zaman prasejarah pada abad 4M terbukti dengan adanya prasasti tertulis, Yupa dari kerajaan kutai ditulis dengan huruf Pallawa bahasa sansekerta. Apakah Anda juga peduli? Barangkali tidak, meski ketika ada musibah kehilangan ikut prihatin-padahal tak pernah berkunjung ke museum.

Artefak, prasasti, arca kitab yang ada di museum punya banyak cerita dibalik setiap benda. Mungkin Elizabeth D. Inandiak, seniman asal Perancis tidak perlu repot-repot menyadur 4.200 halaman berbahasa jawa klasik serat centhini menjadi 400 halaman menjadi bahasa perancis jika mempunyai konyaku penterjemah milik Doraemon.

Atau perlukah kita untuk meminjam tabulet ajaib milik Firaun dalam film  night at the museum agar seluruh artefak yang ada di museum gajah bisa hidup di malam hari dan ditanyai siapa pencuri keempat artefak tersebut?

Mari sisihkan kepedulian dan kebanggaan kita kepada museum, agar kelak sejarah bangsa ini tak lenyap begitu saja. Kebanggan bisa dimunculkan lewat tulisan atau mengunjungi museum yang ada di daerah Anda. Kenali informasi yang ada didalamnya. Mereka ibarat masa lalu yang bisu, sudah bertahun-tahun menunggu para ahli yang mau mengabdi dan kemudian menguak misteri keberadaannya.

yang ingin saya kunjungi : museum gajah, museum louvre dan museum smithsonian

yang ingin saya kunjungi : museum gajah, museum louvre dan museum smithsonian

3 Comments more...

Lorong Waktu

by on May.03, 2013, under Uncategorized

Anggap saja ini lorong waktu, yang akan membawa kamu flashback ke masa masa dua puluh tahun lalu, generasi 90an. terinspirasi dari akun @Generasi90an membuat saya tersenyum sendiri membaca membuat move on jadi menyenangkan. Ketika apel dan blackberry hanya menjadi buah. Anak-anak di generasi 90an lebih suka mainan telepon kaleng daripada mainan fruit ninja di tablet, Nikmatilah masa masa 90an.

***

Beberapa minggu yang lalu saya mencoba ke pasar tradisional, mencoba mencari mainan yang ada di tahun 90an. masih ingat kan sama kapal otok-otok? Kapal yang bunyinya “tok tok tok” terbuat dari seng, saya sudah tidak menemukan kapal sejenis ini di pasar. Jaman SD nggak lengkap rasanya kalo belum punya yoyo, dan belum bisa main yoyo kalau nggak bisa puter bawah! Dulu cowok sejati itu dinamonya ngilik sendiri, masih inget kan mainan tamiya, tiap hari minggu muterin mall buat ngadu tamiya sama tetangga.

kapal otok otok

kapal otok otok

Beralih ke jajanan, anak 90anbelum mengenal fastfood, belum tahu bahaya boraks yang ada dipinggir jalan, ada yang masi inget sama anak mas? Cokelat jago dan cokelat payung?  Lupa dengan lezatnya krip krip? Waktu SD pasti kenal yang namanya permen karet YOSAN, permen karet yg susah banget cari huruf N.

jajanan SD tahun 90an

jajanan SD tahun 90an

 

Game paling canggih saat itu Nintendo dengan Super Mario-nya, Gembot & tetris dengan teriakan “BOLEH JUGA LU!”. ada juga tebak-tebakan jadul, “pos dibalik sop, sop dibalik apa hayooo?” terus dengan muka innocent dijawab “yaa tumpah!”. kalau anak jaman sekarang berhenti main klo batre hape/wifi mati, dulu anak 90an berhenti main kalo udah magrib, mama pasti nyariin, “fuadd, udah magrib, ayo pulang!”

Ada hari dimana kita harus berhenti sebentar, nengok ke belakang lalu bersyukur.  jaman 90an bukan soal gadget tercanggih di genggaman, tapi ada teman tertawa di lapangan :)

masih ingat sama mainan ini? nggak mau move on

masih ingat sama mainan ini? nggak mau move on

16 Comments :, more...

UKT Tanggung Jawab Siapa?

by on Nov.01, 2012, under lagibener

Namanya Uang Kuliah Tunggal, lebih akrab disapa UKT, umurnya pun masih muda terhitung dari Mei 2012 lahir dari Keputusan Rektor nomor: KEP.654/UN23/PP.01.00/2012 , di perguruan tinggi yang konon Kampus Rakyat. Universitas Jenderal Soedirman(Unsoed-red), begitu orang banyak menyebutnya. Universitas ini meneladani nilai-nilai kejuangan Panglima Besar Jenderal Soedirman.

Tidak ada angin, tidak ada hujan UKT lahir begitu saja di Unsoed, padahal kebijakan ini baru diwajibkan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan tahun 2013. Unsoed dengan gagah berani menerapkan kebijakan UKT mulai tahun ini. “nanggung kalo ga pakai UKT, wong tahun depan sudah disahkan,” ujar Pembantu Rektor II, Eko Haryanto saat audiensi UKT pada Juni 2012 silam. Hal ini diamini oleh staf Pembantu Rektor II, Yanuar E.Restianto, dirinya mengakui perhitungan sudah dimulai pada 2011. Sebetulnya Unsoed sudah minta ke Dirjen Dikti untuk ditunda tahun depan karena secara finansial Unsoed belum siap.

Kebijakan Uang Kuliah Tunggal, untuk menakar kebutuhan per program studi, tujuannya baik. Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi (Dirjen Dikti-red) ingin tahu seorang mahasiswa di suatu Perguruan Tinggi Negeri (PTN-red) itu butuh berapa juta untuk lulus perguruan tinggi. Tujuan selanjutnya, agar setiap perguruan tinggi negeri di Indonesia tidak melakukan penerapan sumbangan macam-macam kepada mahasiswa, karena selama ini banyak perguruan tinggi yang menyatakan SPP-nya murah tetapi sumbangannya bermacam-macam sehingga biaya yang dibayarkan tinggi.

Pembantu Rektor IV menyatakan konsep perencanaan keuangan Unsoed itu bottom up, karena yang tahu kondisi di lapangan itu pihak prodi, jurusan, dan fakultas. Nomenklatur dirumuskan bersama tim. Besarnya UKT menurut perhitungan tim bisa jadi tidak sama dengan UKT yang sekarang, karena mungkin terjadi pembulatan nominal.

Perhitungan unit cost yang menjadi landasan penentuan UKT, kebutuhan mahasiswa per tahun memang tidak dibuat oleh kepala program studi. Melainkan ada tim khusus penyusun UKT Unsoed. Salah satunya, Ir.Masrukhi M.P., prosedurnya, tim menyusun rincian dana UKT sesuai dengan kebutuhan prodi. Perhitungan dari biaya-biaya mahasiswa kuliah seperti praktikum,(Kuliah Kerja Nyata (KKN), wisuda dsb. Setelah itu tim kembalikan ke fakultas untuk disetujui, apakah cocok besarannya dengan fakultas dan kebutuhan setiap prodi. Setelah itu mereka baru menyerahkan ke pusat, tidak lagi jadi wewenang tim penyusun. Fiksasi ada ditangan fakultas dan pusat.

Konsep perencanaan keuangan Unsoed terlihat meragukan ketika muncul keluhan dari pihak fakultas. Pihak Prodi dan Fakultas yang berkenaan langsung tentang UKT justru tidak tahu menahu. Dekan Fakultas Pertanian, Dr.Ir. Ahmad Iqbal M.Si., mengaku dirinya tidak tahu apa-apa soal rincian UKT, ”Yang saya tahu, saya disodorkan UKT dengan nominal segitu. Ya saya serempakin reguler 3 juta,” ujarnya. Dirinya mengatakan mahasiswa yang mau minta keringanan silakan saja ikuti prosedurnya, jika memang membutuhkan rekomendasi dari saya, saya pasti akan bantu. Hal berbeda diungkapkan Pembantu Rektor II, “Kalo pihak fakultas bilang tidak tau, berarti mereka pura-pura tidak tau,” pungkasnya.

Namun, kenyataannya berbalik, Kepala Program studi D3 Agrobisnis, Sri Widarni mengatakan dirinya tidak merasakan efek UKT karena alokasi dana praktikum masih sama. “Praktikum D3 lebih banyak, sejauh ini saya engga pernah tahu rincian UKT biayanya apa-apa saja, soalnya saya juga enggak dilibatin,” tambahnya.

Penarikan diluar UKT

Tidak terlibatnya komponen kampus ini menjadi alibi Unsoed untuk melakukan penarikan di luar UKT. Dengan alasan defisit, Unsoed menarik sumbangan murni. “sumbangan murni ini bersifat sukarela, nominalnya tidak ditentukan, dan tidak mempengaruhi penerimaan,” kata Eko Hariyanto. Namun faktanya sangat jauh berbeda dengan apa yang dikatakan oleh orang yang bertanggung jawab pada segala hal mengenai keuangan di Unsoed ini.

Adisti Sarah Utami, Maulina OS, dan Sarah Putria Ramadhan dari jurusan Ilmu Komunikasi mengaku telah mengisi nominal UKT sebesar 3 juta. Namun saat akan membayar, pihak bank menarik uang sebanyak 8 juta. Hal serupa dialami oleh Bram dan Dini Ayu dari Kedokteran Gigi. Bram mengisi nominal UKT sebesar 12,5 juta, sedangkan Dini Ayu mengisi nominal sebesar 15 juta. Tetapi pihak bank menarik uang sebanyak 312,5 juta pada Bram dan menarik uang sebanyak 215 juta pada Dini Ayu.

Kasus sumbangan murni tidak berhenti sampai disitu. Yuli Cesar Tunggal, Bagus Apriyanto, Gagah P.G, dan Rachmadita M. Ichsan dari Administrasi Negara Paralel menuturkan saat mengisi formulir registrasi via online tidak bisa menghilangkan nominal sumbangan murni sebesar 5 juta yang secara otomatis muncul. Mereka sempat menduga nantinya akan ada kesepakatan terkait besaran nominal sumbangan murni tersebut. Nyatanya sumbangan murni tersebut dibayar bersamaan dengan UKT.

Pembantu Rektor II malah berkilah ketika mengetahui hal ini. “saya nggak tahu menahu soal itu, mungkin ada kesalahan sistem. Kan yang pegang sistem itu bagian registrasi,” katanya.

Namun seminggu kemudian Ia mengoreksi pernyataannya sendiri. Setelah menyalahkan sistem, Pembantu Rektor II menyalahkan mahasiswa. “kesalahan system nggak mungkin terjadi. Mungkin anaknya yang bohong, mungkin itu mahasiswa titipan,” kilahnya.

Semacam alasan, Pembantu Rektor II Unsoed, Eko Hariyanto, segera menambahkan, “bagi yang mengalami kesalahan sistem, silakan mengajukan keringanan agar tidak dianggap mampu membayar UKT sebanyak nominal yang tertera pada sistem.”

Tidak cukup menarik sumbangan murni, Unsoed melakukan penarikan lain. Mahasiswa masih ditarik pembayaran saat membuat kartu perpustakaan. Hal ini terjadi di UPT, jurusan Ilmu Politik, jurusan Sastra Inggris, Fakultas Hukum, Fakultas Ekonomi, dan FKIK.

Selain itu mahasiswa baru masih ditarik pembayaran untuk jas laboratorium. Gita Arumsari dari Jurusan Budidaya Perairan Fakultas Sains dan Teknik. Begitu pula yang terjadi di Kedokteran Gigi, Keperawatan, dan Peternakan. Harga jas lab tersebut berkisar dari 50.000 – 85.000.

Penarikan lain pun marak dijumpai di kampus eksak. Diktat praktikum ditarik pembayaran di jurusan Ilmu dan Teknologi Pangan. Praktikum dasar pun ditarik pembayaran di Fakultas Sains dan Teknologi.

Mahasiswa Ilmu Politik pun kebagian jatah ditarik pembayaran. Mereka dianjurkan membeli jurnal Swara Politica seharga 100.000. Ketua Jurusan Ilmu Politik, Dr. Shofa Marwah mengeluhkan UKT tidak sampai pada jurusan. Ia mengatakan kebutuhan yang ditanggung penuh hanya sampai pada level fakultas.

Saat pihak rektorat mendengar hal ini, Eko Hariyanto menyatakan dengan tegas penarikan lain tersebut ilegal karena tidak dilaporkan kepada pihak Rektorat. Yanuar E. Restianto, staf Pembantu Rektor II pun turut beralibi. “Adanya penarikan lain mungkin karena anggaran yang diajukan belum unit cost murni, beberapa fakultas yang melakukan penarikan lain berarti belum merevisi anggaran. Artinya unit cost yang kemarin belum unit cost murni”. Indikasi kekacauan perhitungan UKT Unsoed terlihat saat Pembantu Rektor IV mengatakan alokasi anggaran tidak ada aturannya. “Hanya berdasarkan prioritas saja,” ujarnya.

Tidak terlibatnya semua komponen kampus dalam perhitungan UKT melahirkan kasus-kasus penarikan lain di luar UKT. Padahal, pengambilan kebijakan kampus seharusnya melibatkan komponen yang ada dibawahnya agar pada pelaksanaan kebijakan tidak terjadi kekacauan. Dosen Administrasi Negara, Dwiyanto Indiahono, pun mengamini hal tersebut. “idealnya pengambilan kebijakan itu melibatkan stakeholder yang di bawahnya”.

Perhitungan yang kacau, saling tuding di jajaran rektorat, tidak terlibatnya komponen kampus dalam perumusan UKT mengindikasikan Unsoed tidak siap dalam menerapkan sistem UKT. Alhasil, mahasiswa yang menjadi korban. Akankah kita diam melihat cucu-cucu Soedirman menjadi korban  komersialisasi pendidikan? Ini bukan masalah angkatan, tapi apakah kita akan membiarkan Unsoed menodai nilai-nilai perjuangan Soedirman? Akses pendidikan untuk masyarakat dibatasi dengan biaya pendidikan yang tiap tahun semakin meninggi. Save Soedirman!

Fuad Hasan

Mahasiswa Universitas Jenderal Soedirman

1 Comment :, , more...

Sepeda oh, sepeda

by on Sep.08, 2012, under Uncategorized

kring kring kring ada sepeda,

sepedaku roda dua, ku dapat dari ayah, karena rajin bekerja..

masih ingat dengan lagu itu? yah, berkat lagu itu dari kecil hingga sekarang, saya hobi naik sepeda. serasa punya tunggangan baru di kampus, Sepeda lipat hitam siap menemani kemana saja, dan siap dipinjamkan ke temen ke siapa saja,, hhaha.

punya sepeda itu ada enaknya ada gak enaknya..

ENAKNYA punya sepeda itu :

~keliling kota kemana saja, nah ini emang identik dengan sepeda, keliling kota itu enaknya naik sepeda. bisa menikmati setiap sudut kota dan gang yang tidak terjamah oleh motor atau mobil, sambil keliling kita olahraga dan cuci mata mustinya. huheehehe

~ go green, karena ini sepeda jadi tidak ada polusi yang ditimbulkan , gowes gowes kring kring..

~murah, iyalah murah daripada beli motor sama mobil.

Padahal jika dikelola dan digalakkan secara serius sepeda bisa dijadikan transportasi yang menguntungkan sekaligus murah dan nyaman. pernah mendengar kota Groningen di Belanda?

Groningen memegang reputasi sebagai kota dengan persentase penggunaan sepeda terbesar di dunia. Data 2010 menunjukkan, dari populasi 190.000 orang,57% perjalanan dalam kota dilakukan dengan sepeda. Jumlah jalur sepeda mencapai 46 buah, dilalui oleh 216.000 perjalanan setiap harinya.Data itulah yang membuat Groningen berjuluk Kota Sepeda Dunia.  bagaimana Groningen bisa melakukannya?

Kota ini memperlakukan pengendara SEPEDA sebagai RAJA,dengan segala respek. Rentetan kebijakan pemerintah memanjakan pengguna sepeda. Kebijakan itu berbasis pada dua pilar utama. Pertama, menciptakan tata kota yang nyaman untuk pengguna sepeda. Caranya, perluasan kota tidak sampai melebihi jarak nyaman untuk bersepeda. 80% penduduk kota tinggal dalam radius tiga kilometer dari kota. Perumahan terjauh berada enam kilometer dari kota.

Pilar kebijakan kedua adalah meningkatkan fasilitas pengguna sepeda.Dengan penyediaan infrastruktur dan kemudahan bagi pengguna, jumlah sepeda berkembang pesat dari tahun ke tahun. Investasi besar-besaran dikucurkan untuk makin membuat nyaman pengguna sepeda. Setiap ada pembangunan perumahan baru, infrastruktur nomor satu yang diutamakan adalah jalur sepeda. andaikan kota saya seperti ini….

parkir_sepeda___groningen

rapi yaa?

rapi yaa?

sekarang, GAK ENAKNYA punya sepeda :

~dianggap remeh, seringkali saya di jalan, lagi enek-enaknya gowes, tiba-tiba diklakson mobil padahal posisi saya ada di pinggir jalan.  kayak ngomong “ini orang ngapain sih naik sepeda, ganggu jalan aja!” seakan-akan dia (motor & mobil) jadi RAJA di jalanan.

~kaum minoritas. sebagai kaum yang terpinggirkan, pesepeda adalah minoritas,dikit banget yang make sepeda di jalan, mereka adalah kaum yang harus dibela di jalanan. beberapa kota sedikit menghormati sepeda dengan membuat Car Free Day setiap wiken, jadi keluarlah semua para pemilik sepeda menyemuti tempat CFD. selain itu ada juga lajur khusus sepeda.  tapi sekalinya saya menemukan lajur khusus sepeda yang ada malah seperti ini

coba tebak mana yang salah?

coba tebak mana yang salah?

Zonk banget kaaaannn. tidak ada salahnya jika kita studi banding ke groningen untuk penataan sepeda menjadi mass transportation. daripada RUU desa, studi banding ke Brazil, ke Brazil itu studi banding tentang sepakbola, malah bahas tentang RUU Desa. nah, sekarang malah mau studi banding lagi tentang LOGO PMI. what the….??!!?

sudah sudah, yang penting saya bisa usul kalo ada UU Sepeda, mau studi banding jalan-jalan ke Groningen. obladi oblada lalala life goes on braaaa,,, lalala life goes on..

salam kring kring gowes gowes!!!

Leave a Comment more...

Munir #MenolakLupa

by on Sep.03, 2012, under Uncategorized

Belakangan ini agak terheran-heran kenapa banyak orang yang memakai avatar Munir di rumah linimasa twiiter . Ini ada apa kok banyak yg make Munir? usut punya usut, ternyata hal ini mengingatkan saya tentang meninggalnya Munir, delapan tahun yang lalu yang akan jatuh pada 7 september mendatang.

ohyaa, sebelumnya anak muda zaman sekarang tahu munir gak sih? oke,mari saya jelaskan siapa munir dan kenapa banyak orang yang bersimpati kepadanya?  dan apa perlunya kita belajar sejarah.

Munir Said Thalib, (alm) Munir lahir di Malang, Jawa Timur pada 8 Desember 1965 dan meninggal pada 7 September 2004 di pesawat Garuda Jakarta-Amsterdam yang transit di Singapura. Ia meninggal karena terkonsumsi racun arsenik dalam penerbangan menuju Belanda untuk melanjutkan studi masternya di bidang hukum. Pria keturunan Arab lulusan Fakultas Hukum Universitas Brawijaya ini merupakan seorang aktivis dan pejuang HAM Indonesia. Ia dihormati oleh para aktivitis, LSM, hingga dunia internasional.

memang apa yang dilakukan Munir, seorang aktivis HAM Indonesia, sehingga banyak orang yang bersimpati, ada pula yang menentang?

Tanggal 16 April 1996, Munir mendiriikan Komosi untuk Orang Hilang dan Korban Kekerasan (KontraS) serta menjadi Koordinator Badan Pekerja di LSM ini. Di lembaga inilah nama Munir mulai bersinar, saat dia melakukan advokasi terhadap para aktifis yang menjadi korban penculikan rejim penguasa Soeharto. Perjuangan Munir tentunya tak luput dari berbagai teror berupa ancaman kekerasan dan pembunuhan terhadap diri dan keluarganya.

Atas perjuangannya yang tak kenal lelah, dia pun memperoleh The Right Livelihood Award di Swedia (2000), sebuah penghargaan prestisius yang disebut sebagai Nobel alternatif dariYayasan The Right Livelihood Award Jacob von Uexkull, Stockholm, Swedia di bidang pemajuan HAM dan Kontrol Sipil terhadap Militer di Indonesia. Sebelumnya, Majalah Asiaweek (Oktober 1999) menobatkannya menjadi salah seorang dari 20 pemimpin politik muda Asia pada milenium baru dan Man of The Year versi majalah Ummat (1998).

sebenar kasus yang ditangani munir, kebanyakan kasus orang hilang korban Orba, masih ingat kasus pelanggaran HAM di Timor timur? lupakah kalian dengan kasus penembakan mahasiswa di Semanggi, Tragedi 1 dan 2; 1998-1999. nah, kasus seperti itulah yang ditangani Munir. Tingkah Munir mungkin meresahkan bagi mereka, ya mereka yang berkuasa dan membahayakan eksistensi mereka. dan timbul niat untuk menyingkirkan Munir.

Munir tewas diracun di atas pesawat Garuda dengan nomor GA-974 ketika sedang menuju Amsterdam untuk melanjutkan kuliah pasca-sarjana pada tanggal 7 September 2004. Presiden Susilo Bambang Yudhoyono pernah menyatakan bahwa Kasus Munir adalah “a test of our history“.

Empat orang yang diajukan ke pengadilan dalam kasus ini adalah mantan pilot Garuda Pollycarpus Budihari Priyanto, mantan Dirut PT Garuda Indonesia Indra Setiawan, Sekretaris Chief Pilot Airbus A330 PT Garuda Indonesia Rohainil Aini, dan mantan Deputi V Badan Intelijen Negara Muchdi Purwoprandjono.

Pollycarpus divonis 20 tahun oleh Mahkamah Agung pada tinggkat kasasi. Permohonan Peninjauan Kembalinya ditolak. Indra Setiawan divonis satu tahun oleh Pengadilan Negeri Jakarta Pusat. Rohainil Aini yang divonis bebas oleh Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, divonis satu tahun pada tingkat kasasi. Sementara, Muchdi divonis bebas.

dan sampai sekarang aktor utama dari pembunuhan Munir belum terungkap. mungkin bahasan saya terasa sangat dangkal dan ecek-ecek, hanya sebatas kulitnya saja. untuk mengingatkan kita, kalau Indonesia mempunyai Pejuang HAM yang hebat yang terbunuh secara misterius. dan apa salahnya kalau kita #MenolakLupa

avatar Munir dalam twitterland

avatar Munir dalam twitterland

sumber :

http://nusantaranews.wordpress.com/2009/01/01/biografi-munir-seorang-pahlawan-ham-indonesia/

http://nasional.kompas.com/read/2012/09/03/15420214/.Bersedekah.Avatar.untuk.Munir.di.Twitterland.

Leave a Comment more...

Jogja (memang) istimewa ala Backpacker

by on Aug.30, 2012, under Blog competition

“Jogja! Jogja! Tetap Istimewa

Istimewa Negrinya, Istimewa Orangnya

Jogja! Jogja! Tetap Istimewa

Jogja Istimewa untuk Indonesia”

(jogja istimewa – JHF)

Lagu diatas mengiringi perjalanan saya ke kota Jogja, entah ada sesuatu yang menarik di kota Gudeg yang selalu ingin berkunjung, lagi dan lagi. Kali ini datang sebagai backpacker, anggep saja low cost traveler, karena kantong juga lagi cekak, kebetulan seorang teman mengajak ber-backpacker, jadi saya setuju.

Perjalanan saya terhenti di daerah gunung kidul Yogyakarta, kira-kira dua jam dari pusat kota Jogjakarta. bau ikan dan asinnya garam langsung menyeruak dan menyergap hidung. Sepanjang tempat wisata ini banyak dikunjungi turis domestik, bisa ditebak dari plat mobil yang berderet di sepanjang tempat parkir.

peta dan rute wisata pantai gunung kidul

peta dan rute wisata pantai gunung kidul

Senja di pantai sungguh indah, seperti terlihat warna emas di langit, ketika siang dan malam bertemu, senja-lah hasilnya, ini terasa istimewa, saya melewatkannya dengan rombongan backpacker. Senja di Pantai Baron.

pantai baron (belum senja)

pantai baron (belum senja)

Pantai ini adalah pantai pertama yang akan kita susuri selama perjalanan satu hari kedepan. Karena hari sudah malam, meski belum terdengar suara burung hantu kita membuat tenda di bukit tak jauh dari pantai baron. Karena kita sedang backpacking jadi semua alat-alat yang kita butuhkan ada di ransel.

Ohyaa, ada yang belum tahu apa itu bacpakcing? Backpacking, menurut saya, ini adalah seni dalam jalan-jalan. Meski budget kita sedikit, kita bisa meminimalkan dan mengoptimalkan budget sesuai kantong kita. Budget kecil jangan dijadikan alasan kita untuk tidak menjelajahi negeri ini. jadi jangan melihat Indonesia dari TV dan koran saja ya..

ini sering dilakukan di luar negeri lho, pernah baca Edensor? Tokoh Ikal dan arai satu bulan mengelilingi eropa hanya dengan berbekal sebagai seniman jalanan.

Malam itu kita membuat api unggun, dari mencari kayu bakar, semak belukar, daun-daun. Apa saja yang penting bisa dibakar dan dijadikan bahan api unggun. Api unggun menyala, kita lanjut masak-masak, sekali lagi karena backpacker, makanan seadanya. Menu malam mini adalah mie instan berbungkus-bungkus. Dimasak dengan menggunakan kompor parafin pilihan, dan disajikan dengan kertas minyak, tentu saja makan dengan tangan.

foto dari atas bukit tempat kita camping

foto dari atas bukit tempat kita camping

Tidak lengkap rasanya api unggun tanpa candaan dan gurauan sambil bermain gitar. Ditambah angin malam dan simfoni deburan ombak. Sungguh nikmat rasanya perjalanan ini, meski kita mempunyai budget kecil. Jangan lupa, sertakan cemilan agar suasana lebih semarak. Puas bermain gitar, kita tidur di tenda dan menunggu matahari muncul dari timur.

Menunggu matahari terbit, kita menyiapkan sarapan. Lagi-lagi berbungkus-bungkus mie instan, roti, sarden tidak lupa minuman wajib kopi, kita lahap jadi satu. Dalam backpacking, patungan makanan dengan kawan sangat disarankan, harus ada simbiosis mutualisme. Tak perlu gosok gigi, karena bisa menggunakan permen kunyah.

Perjalanan dimulai, dari pantai baron, kita menyusuri pantai kukup, sepanjang dan terakhir pantai drini. Sebenarnya ada 7 pantai yang kita susuri, saya kurang hafal nama-nama pantainya. Pantai di selatan Jogja memang masih perawan, belum semua turis tahu tentang pantai itu. Padahal, banyak backpacker sering menjelajah pantai drini hingga ke pantai pacitan.

Menyusuri pantai hendak menggunakan sepatu atau sandal gunung yang kesat agar tidak tergelincir,karena tipe pantai selatan yang berkarang dan banyak bulu babi yang bisa saja anda menginjaknya. Jangan lupa baju ganti, ketika pasang ombak bisa saja menerjang hingga setinggi dada.

Perjalanan rombongan saya terhenti di pantai drini, pantai pasir putih yang liat, ketika menginjak pasirnya kaki Anda bisa terbenam hingga sebatas mata kaki. Teriknya matahari membuat kita untuk berteduh, sambil menikmati hidangan es kelapa muda di pinggir pantai. Sungguh perjalanan yang istimewa, menyingkap sisi lain perjalanan wisata kota Jogja yang itu-itu saja.

tidak perlu budget yang tinggi untuk menikmati ini semua, Anda cukup patungan makanan selama perjalanan, saling melengkapi antar kawan memupuk kekompakan. hanya dengan membayar tiket wisata pantai baron, saya lupa nominalnya, yang pasti tidak lebih dari Rp 5.000 di hari biasa.

Jogja istimewa bukan hanya daerahnya

Tapi juga karena orang-orangnya (dan juga pantainya!)

Ah, Jogja memang istimewa!

saya (baju abu-abu) dan rombongan backpaker

saya (baju abu-abu) dan rombongan backpaker

pantai drini

pantai drini

Leave a Comment more...

Merawat Batik,Menjaga Indonesia

by on Aug.21, 2012, under Blog competition

The world city of batik, tagline itu terlanjur digunakan Pekalongan untuk mempromosikan batik, yang sejak dua tahun lalu ditetapkan oleh UNESCO sebagai budaya tak benda warisan manusia Indonesia. Menangkap sinyalemen tersebut Pemerintah setempat mencoba membuat landmark baru.

Matahari terik menyambut kedatangan saya di kampung halaman. Gedung-gedung kuno peninggalan zaman belanda yang masih asli. Bau ikan laut yang menyeruak ketika melintasi garis pantai. Namun, ada yang mengusik perhatian saya ketika melintasi di Jl. Ahmad Yani, Kecamatan Wiradesa, Kabupaten Pekalongan.

Sebuah canting sepanjang 6 meter dan wajan besar berdiameter 6 meter yang terbuat dari tembaga berukiran batik terletak di atas sebuah gapura yang kokoh. Ikon ini sudah mendapatkan penghargaan rekor MURI langsung dari Jaya Suprana. Gedungnya mewah, megah berdiri dipinggir jalan pantura. Saya kira ini pasar, tapi terlalu luas untuk ukuran pasar. Arsitektur gedungnya bagus dan modern, desain dan ornament batik mewarnai hampir di sekujur gedung ini. saya tertarik untuk melihat lebih jelas, ternyata didalamnya banyak deretan ruko tertata rapi. Lebih mirip grosir batik, belakangan saya tahu tempat baru itu International Batik Centre (IBC), ikon baru Pekalongan.

gapura International Batik Centre

gapura International Batik Centre

Sekilas nampak sama dengan pasar grosir Setono (pasar batik yang sudah ada), ada yang menarik tulisan di gedung ini “Di sini hanya menjual Batik Tulis dan Batik Cap”.  Ada yang paham dengan tulisan tersebut? Mari saya jelaskan.

Pada dasarnya batik yang ada di pasaran ada 3 macam, batik printing, batik cap dan batik tulis. Lalu apa bedanya?

1. Batik printing, batik ini menggunakan metode membatik dengan printing, mencetak motif secara instan secara massal dengan alat sablon, bahkan dengan bantuan mesin dan komputer. Harganya lebih murah dari batik cap dan tulis, namun kualitasnya warna cepat pudar saat dicuci berkali-kali.

2. Batik cap, batik yang dibuat dengan motif-motif dengan cap. Jadi kain dicap dengan cetakan yang sudah ada. Batik ini lebih awet dari batik printing. Harga dan kualitasnya jauh lebih baik.

3. Batik tulis, batik ini dibuat dengan metode canting. Karena tingkat kesulitan dan pembuatannnya yang lama batik ini termasuk kategori batik yang mahal dengan kualitas bagus. Batik tulis lebih menghargai batik sebaga karya seni daripada produk industri.

Batik printing memang sudah menjamur dalam dunia industri batik karena biaya produksi yang murah dan waktunya yg cepat. Agaknya, IBC memberi harapan baru bagi pelaku industri batik cap dan tulis yang kurang dilirik pelanggan karena harganya yang cukup mahal. Mungkin ini salah satu trik agar batik sebagi karya seni tetap terawat di tanah kelahirannya.

motif batik printing

motif batik printing

contoh batik cap

contoh batik cap

contoh motif batik tulis

contoh motif batik tulis

Perjalanan saya tidak terhenti sampai di situ, memasuki kawasan kota Pekalongan. Landmark baru muncul di lapangan Jetayu. Lapangan yang berada persis di depan Museum Batik ini mempunyai bangunan baru berupa tulisan “BATIK” sepertinya Hollywood di USA. Entah apa maksudnya semacam ada konspirasi yang mendukung ini untuk merawat Pekalongan sebagai The World city of batik.

Landmark baru, mirip tulisan HOLLYWOOD yang di USA.

Landmark baru, mirip tulisan HOLLYWOOD yang di USA.

museum batik Pekalongan

museum batik Pekalongan

Tidak lengkap rasanya bicara batik tanpa masuk ke Museum Batik. Museum yang diresmikan presiden SBY 2 tahun lalu ini kita bisa mengenal batik, tak cuma di Pekalongan tapi seluruh Indonesia. Tidak hanya batik yang bisa kita lihat, alat-alat, bahan pewarna batik serta cara-cara pengrajin membatik diperlihatkan di museum ini. tata ruang yang nyaman dipandang membuat saya menikmati berbagai sudut batik yang disajikan dalam ruangan. Semakin memahami setiap jengkal motif batik itu mempunyai makna. Batik-batik dari pesisir misalnya, Pekalongan, Cirebon, dan Tuban memiliki corak dan warna yang lebih beragam karena interaksi warga setempat dengan para pendatang.

Pihak museum mempunyai paket wisata menarik, untuk mengenalkan batik bagi pelajar, dengan biaya Rp 15.000 kita bisa belajar membuat motif batik dan belajar membatik dengan canting serta teknik pewarnaan batik. Ada pula yang mengajarkan membatik dengan cap/cetakan. Karya kita bisa dibawa pulang.

Batik kini tidak lagi muncul dalam acara-acara resmi yang membosankan, tetapi juga dalam gaya-gaya kasual dan segar. Dari Presiden, kalangan profesional, artis terkenal, anak-anak sekolah, hingga tukang becak di sudut jalan mengenakannya karena batik tak mengenal status sosial. Euforia yang memuncak sekarang hendaknya tidak hilang dalam gempuran zaman.  Pahamilah batik bukan hanya sekedar produk industri, tapi sebagai estetika dari karya seni. Mari merawat batik, menjaga budaya Indonesia!

6 Comments :, , more...

Looking for something?

Use the form below to search the site:

Still not finding what you're looking for? Drop a comment on a post or contact us so we can take care of it!

Visit our friends!

A few highly recommended friends...