Jam 9.30 aku sudah berada di perpus. Seperti biasa aku ga begitu mood dengan petugas perpus yang mukaknya selalu di tekuk dan bahkan hari ini parah banget, dia tidur di depan pintu masuk perpus. Sangat sangat dan sangat pemandangan yang kurang pantas bagi seorang pelayan publik yang seharusnya memberi servis bagus ke pengguna jasa tempatnya. Hah, lupain saja tuh penjaga perpus, memang dari awal sudah seperti itu dia. Lain kali aku akan ceritain panjang lebar petugas birokrasi kampus satu ini. Tapi ntar lain kali saja, sekarang aku lagi fokus dengan cerita satu ini.

Masuk perpus, aku ga begitu merhatiin suasana sekitar. Toh, di sini suasana masih sama saja seperti tiga tahun lalu waktu pertama kali aku masuk kampus ini. Ngelewati koperasi yang mereka nyebutnya kafe, naik tangga dan masuk koleksi umum. Cari bangku kosong dan sedetik lewat aku langsung nemu bangku yang tanpa disangka pas dibelakang si putih berkaca mata bulat dengan frame hitam bertubuh seksi nan beraura menggoda. Sumpah, aku langsung seribu salah tingkah entah kenapa aku curi-curi pandang ke dia. Ku lihat telinga bagian belakangnya yang begitu membuatku merinding dan potongan rambut belakangnya yang membuat dia begitu menawan. Well, aga sedikit jomplang ketika para cewek-cewek dari kalangan sosial bawah tiba menghampiri dia satu per satu. Serasa mau muntah ketika tiba-tiba mereka mendiskusikan tugas yang menurutku sangat engga penting tapi mereka menganggapnya seolah-olah itu tugas pertaruhan hidup dan mati.

gambaran isi hatiku

Yang membuatku geregetan ketika dia mengeliat menaruh tangannya ke belakang tepat di depanku. Entah dia sengaja mancing atau memang dia tidak menyadari keberadaanku dibelakangnya atau gimana tapi yang jelas aku pengen saja meremas tangan itu dan merasakan sensasi kesenangan hati ini.

BB bunyi “ping” yang membuat fantasiku seketika buyar. Fokusku beralih ke arah blackberry meseger dan membuatkan tanganku gatel mensekrol timeline tweeter ngececk kalo ada mentionan yang ga kedeteksi. Setelah itu, seperti biasa aku ngetweet sampah hanya kalau-kalau aku biar tetep eksis aja di dunia yang berlambang burung biru tanpa mata dan kaki berkicau.

Hah, dia sudah pergi gitu aja tanpa aku sadari. Hemmmm, lagi-lagi BB ini memecahkan kosenterasi penting yang moment-nya ga setiap saat ku dapat.

Kembali ke tugas akhir, ngececk sudah sampe mana tugas ini terselesaikan kembali lagi fokus dan membuat otak ini berpikir keras dan fokus. Entah apa yang membuatku mengambil permasalahan periklanan. Padahal kalau ditengok selama 3 tahun menghabiskan waktu dibangku yang gandeng sama meja sekaligus hanya pelajaran gimana caranya diri ini bisa tampil mempesona dan menjaga kata-kata dengan kontrol emosi. Yah, public relations atau PR yang jadi fokusku selama 3 tahun tahun terakhir di kota metropolitan nomer dua di Indonesia ini.

Sudah sampe tahap mana pikiranku menegang akhirnya lelah juga dan aku sedikit menyerah dan mencoba mencari bantuan dengan beranjak ke ruang koleksi khusus yang hanya di huni oleh mahasiswa tingkat akhir yang kesemuanya cewek kecuali aku. Di pojok sana sebelum masuk ke rak kumpulan skripsi, disertasi, dan tesis, ada mbak-mbak atau entah ibu-ibu yang mencoba profesional dengan membuat para mahasiswa labil menjadi tambah sepuluh kali lipat labil karena pertanyaanya yang mbulet. “yah, jelas lah buk ke sini tuh mau cari skripsi masak mau cari novel”. Terserah lah, aku hanya bisa senyum kecut ngeliat pelayanan mbak-mbak setengah ibu-ibu itu. Padahal kerjanya cuman ngerumpi keras-keras dengan teman sejawatnya diskusiin hal-hal yang sampah banget. padahal di ruagan itu tertulis gede banget “Haram Berbicara Keras Dalam Ruangan”, dipigura malah.

Ah, aku males nyeritain kisah boring di dalam perpus dengan petugasnya yang ga sama sekali enak untuk dipandang. Mereka seolah-olah kerja tanpa bayaran. Males ah, mending aku cerita soal kasmaranku yang ga pernah berujung.

Jam 14.30 tiba-tiba ada BBM dari kotak yang emang sudah biasa BBM-an sama ku setiap saat. Tapi kali ini pesanya beda. Rupanya si dia pinjam BB temennya yang juga temenku karena Whatsup-an dia ga sempet kebales. Sebenernya udah mau kebales cuman lagi fokus sama tugas akhir.

Yah, mungkin dia juga sudah diceritai sama si Tia kalo aku barusan aja dapet job ngemce dan dia ngajakin makan mie ayam di tempat favoritku. Aga wah, banget malah. Jarang-jarang bisa keluar bareng meski kali ini harus dengan si Tia. Tapi aku harus nyelesaiin deadline yang udah semakin mepet dan aku minta dia buat nunggu aku bentar saja untuk ngelarin deadline yang padahal nyleseinya butuh waktu ga hanya bentar.

Singkat cerita, dia aku ping berkali-kali ga bales dan tebakanku pasti dia udah pulang. Yah, emang dia udah pulang, Tia pun juga. Tapi dia ga bener-bener pulang masih ada nongkrong dengan temennya.

Tapi kalaupun iya pasti PHP banget!