Ga seperti biasa, jam 4.30 aku sudah bangun tidur. Sebenernya kalo nengok jadwal yang aku buat kemaren malem, jam 3.00 udah harus bangun tapi ya seperti bisa molor. Tapi untuk kali ini molornya ga terlalu parah lah biasanya jam 7.00 baru bangun.

Dengan berat hati aku mengangkat tubuh ini yang masih terlalu lengket sama bantal dan kasur keras kost-kostan seratus ribuan per bulan. Ku tengok temen se kost dan se kasur kalo-kalo dia udah bangun tapi yang bangun bukan dianya tapi bagian tubuh dia yang lain “sebutnya aja Mr.P”. ngidupin lampu dan keluar ke kamar mandi umum yang ada di lantai bawah. Seperti biasa langsung aku lepas celanaku hot pant tidurku, telanjang bawah, dan ganti sarung. Shalat Shubuh dilanjut baca surat Waqiah dan habis itu ngececk BB yang semaleman aku tinggal tidur.

Ada dua BBM spam jualan dan ngasih info ga penting banget. check tweeter ada beberapa mention-an salah satunya dari Prof yang aku tunggu-tunggu balesanya dari kemarin-kemarin, padahal baru beberapa jam saja dari semalem *lebay, tapi aku lagi ga mood buat bales mention. Keluar tweeter dan masuk facebook. Ada beberapa pemberitahuan yang salah satunya dari akun “sang benevaktor” yang ngasih komen photo bareng-bareng 2 tahun lalu. Bayangin ini orang ngomenya setiap setahu sekali. Tuh photo diphost 8 Agustus 2010 dan aku ngasih koment “liat tuh, sebelah anak berkaca mata paling cool kan… hahahaha” dan dia baru komen “ini malah ada orang ngerasa paling oke… ooo00000..pukul pake gitar baru tahu rasa” di 9 September 2011. Dan kali ini dia koment lagi dengan kata-kata alay “aduh, kapan ya kita bisa kumpul-kumpul lagi kayak gini?” di 7 Desmber 2012 jam 2.00, pemuda yang malang.

 

 

Komennya memang lumayan jleb sebenernya, mampu bertahan di otak sampe beberapa jam. Selese ngotak-atik BB menit, jam 5.00 keluar kost cari sarapan di warung bu Retno. Seperti biasa, mau keluar gang aku ngelewatin segerombolan ms-mas yang berjudi on line setiap saat di kontrakan mbak Sri. Keluar gang lewat rumah berhalaman luas milik juragan kost-kostan Pabrik rambut dan ketemu pasuntri yang sudah stay menjajalkan gorenganya di depan musholla. Keluar jalan ketemu toko Parmin yang muter kenceng-kenceng ceramah Yusuf Mansur yang samar-samar apa berceramah entah tentang apa. Masuk warung bu Retno, sudah ngantri ibu-ibu campur nenek-nenek juga ada mas-mas yang berebut dadar jagung yang memang dagangan laris milik bu Retno.

Alasanya kenapa warung Bu Retno, pertama  aku bisa beli nasi pecel Rp.4000 dengan lauk dadar jagung plus dapat cemilan krupuk segenggam. Kedua, warung ini tergolong bersih jadi enak aja makan di sini.

Setelah selesai di layani mas-mas putra bu Retno, aku keluar dari kerumpulan antrian dan balik ke kost. Lewat toko Parmin, ada kata-kata dari Yusuf Mansur yang tiba-tiba kedengaran jelas. Nih potonganya “…. Dan mereka akan meminum minumanya ahli neraka. Minumanyaahli neraka itu.. bla bla bla bla”. Kata-kata itu sejenak membuatku tertegun dan berpikir sejenak, tepatnya melamun, yang ga aku dapat ke mana arah pkiranku berjalan. Yang jelas ceramah semacam itu sudah menjadi sarapanku rutin sejak kecil.