Jarang-jarang aku nulis cerita di masjid. Paling-paling kalo ke masjid, ya shalat doang. Tapi kali ini aku pengen ambil suasana masjid yang ga begitu aku  sukai, bising jalan, banyak mahasiswa cangkru’an, malah ada yang kuliah di sini, payah kan. Ya, maklum gedung kuliahnya lagi direnovasi.

Seberang lagi fokus kuliah entah kuliah apa. Jurusan, fakultas apa, juga ga tau aku. Lah, ngapain juga kondisi kayak gini aku masukin ke cerita?

Yah, mau gimana lagi. Mahasiswa tingkat akhir kayak aku gini memang otaknya random. lagi dimana pikiran lari ke mana. Yah begitulah kondisinya.

Hari ini aku berencana ke kampus jam 8.00. seperti biasa pengen fokus sama tugas akhir. Aduh, kuliah sebelah ganggu, mecah konsentrasi nih. Biarin deh,  terusin nulis diary ga pa pa. tapi seperti biasa planing yang sudah disusun cantik semalem ambyar gara-gara bangun kesiangan. Lihat, kebiasaan bodoh yang selalu terulang dan terulang lagi setiap harinya. Terpaksa sampai planing mau fitness pun juga ga dilakoni. Yah, cuman sampe pada pemanasan suara bentar sampe satu jam aja, habis itu keinget film semalem yang belum selesai ditonton.

Buka laptop jam 8.30 dan langsung buka file “Sang Pencerah”. Videonya kacau udah banyak yang rusak, maklum filmnya udah out of date. Duh, kok tiba-tiba suasana masjid ini ngebuat ku ga mood ya untuk lanjut cerita? Berisik banget tuh pemotong rumput depan. Duh, kenapa ini serambi masjid mendadak jadi ruang kuliah gini ya? Pindah ga ya enaknya? Terusin aja deh. Kalo kayak gini tuh aku teringat dialog film “Perempuan Berkalung Sorban”,  “mood tuh bukan untuk dicari tapi diciptakan”… ya deh kalo gitu, aku lanjut cerita.

 

 

Singkat cerita aku mainin filmnya di laptop pas bagian akhir-akhir, bagian adegan Ky Ahmad Dahlan mendirikan Muhammadiyah. Eh, ngomong -ngomong semua film Indonesia yang bintangin Lukman Sardi ya?, hahahaaa…. Lanjut cerita adegan sudah masuk ke scene pertemuan tokoh-tokoh Masjid Gede ngediskusiin soal kelahiran Muhammdiyah.  Well, akhirnya adegan sampe pada perseteruan antara pengikut masjid gede yang ngejudge “kafir” para santri Ky Ahmad Dahlan sebagai golongan Muhammdiyah. Nah, diakhir-akhir film ini banyak banget quoto-quoto sakti yang aku up date di time line. Diantaranya, “kita boleh punya prinsip tapi jangan fanatik. Karena fanatik itu ciri-ciri orang bodoh…”, dialog Ky Ahmad Dahlan saat adegan diskusi sama murid-muridnya, trus “Agama itu adalah sebuah proses seperti udara pagi yang kita hirup dan masuk ke tubuh kita”, dialog Ahmad Dahlan saat adegan sidang dengan petinggi Masjid Gede soal pemikiranya, “kadang manusia lebih melindungi dari pada bertanya untuk apa sebenarnya kewibawaan yang dia punya untuk dirinya”, dialog peran yang diamani Slamet Raharjo saat scene berdialog dengan karakter Ahmad dahlan.

Film ini membuatku ngelihat bagaimana seseorang teguh dengan prinsip dan pemikiranya. Tak peduali banyak yang menentang sampai  keluarganya sendiri, dia tetap teguh tegak berdiri diatas pendirianya. Luar biasa sih, Cuman kalo hidupku aku bentuk seperti film tersebut,  pasti akan sangat melo drama setiap saat meski karakter Ky Ahmad Dahlan yang dicitrakan ada kemiripan dengan karakterku.

Film kelar, nama-nama pemain dan crew mulai ditampilkan, soundtrack dinyanyikan satu persatu, dan tiba-tiba telingaku terasa panas karena hadset. Hedset aku copot dan tanganku meraba-raba sekitar nyari BB merah maroon. BB ketemu dan tangan langsung skrol satu persatu socnet diawali dengan tweeter. Ga ada mention-an langsung beralih ke facebook yang juga ga ada pemberitahuan penting. Ngececk BBM ga ada yang nge-ping dan untuk ngisi waktu, liat profil BB temen-temen.

Waktu berlalu dua jam dan aku masih males untuk beranjak dari tempat tidur. Laptop masih nyala dan mata masih melek. Coba ngacak-ngacak file dan dengan sengaja mengarah ke file video be-ef alias bokep. Emang sengaja banget buka file video ini cari hiburan ditengah kondisi badan yang males setengah mati. Satu persatu video aku mainkan, mulai dari American style sampe japanese style yang mebuat ku fokus sampai klimaks, tau lah yang dimaksud klimaks di sini.

Habis klimaks, aku udah ga nafsu lagi liat video bokep. Kondisi badan semakin lemes aja dan membuatsemakin males ngapa-ngapai. Stock file film memang banyak banget di laptop. Tanpa pikir panjang, aku langsung buka file drama percintaan Jepang. Kalo ga salah judulnya “”. Yah, kayak giman sih film drama percintaan, pasti udah ketebak kayak gimana alur ceritanya apalagi drama Asia. Cuman yang membuatku semakin tambah idih sama cewek Jepang, dalam film itu digambarkan kalau cewek Jepang  udah jatuh cinta, diapain aja sama pasanganya mau-mau aja. Bahkan sampe hamil. Nah loh, efek nonton bokep. Dan begitulah seterusnya, pokoknya inti dari cerita film ini si cowok mati gara-gara kanker. Yah, pasti bisa nebak kayak gimana jalan ceritanya, si cewek setia ngerawat si cowok sampe mati dan bla bla bla….

Capek  mainan laptop akhirnya aku punya dorongan untuk ke kamar mandi dan mandi tentunya, dilanjut Dzuhuran dan berangkat ke kampus, entah mau ngapain di kampus. Namun, pas di kamar mandi aku sempat kepikiran untuk merubah kebiasaan buruk ini. Entah siapa yang membisiki aku yang begitu kacau parah di tengah-tengah dilema usia 20 tahunan. Yah, aku hanya bisa berharap meski aku tahu perubahan itu ga bisa diraih hanya dengan berharap, harus ada tindakan.