Posts Tagged ‘kemerdekaan’

Catatan Pribadi : Memaknai Kemerdekaan

August 17th, 2013

Bisa dibilang 17 Agustus adalah momen mengharukan, membanggakan sekaligus introspeksi diri, tergantung dari pribadi masing-masing. Hari kemeredekaan Republik Indonesia mengingatkan kita tentang perjuangan pahlawan merebut kemerdekaan, walau konon ada beberapa simpang siur terkait hari kemerdekaan dan rencana pemberian kemerdekaan dari Jepang.

Sejarah memang memang sulit untuk menemukan dirinya. Namun apapun itu, hari kemerdekaan sudah selayaknya kita isi dengan hal-hal positif. Tidak melulu berbau seremonial dan hura-hura semacam upacara, pengibaran bendera, atau lomba-lomba.

Saya pribadi lebih memilih momen kemerdekaan RI sebagai momen introspeksi diri. Apakah saya telah berada pada jalur kehidupan yang benar? Apakah negara ini begitu kacaunya sehingga dulu sempat saya berpikir untuk ke luar negeri?  Apa yang  telah saya berikan untuk negara ini?.

Pikiran kembali melayang saat upacara bendera di Dinas Pendidikan Provinsi tadi pagi. Saya menemukan momen yang sangat tidak layak untuk dilakoni orang dewasa, atau sebut saja PNS DIKNAS. Bagaimana bisa orang-orang mengatur instansi pendidikan bersikap tidak terdidik? ya saya sebut tidak terdidik karena mereka begitu ribut sepanjang upacara dan berteriak semauanya saat doa.

Bukan apa-apa, ada anak-anak usia sekolah dari SD-SMA yang hadir untuk pemberian penghargaan UN, yang kemungkinan besar akan beranggapan semua hal tersebut biasa saja. Pantas saja pendidikan RI jalan di tempat jika yang menangani pendidikan tidak “berpendidikan”.

Belajar Mencintai

Dulu saya sempat berpikir Indonesia sudah tidak ada bentuknya lagi. Berbagai kasus asusila moral bergentayangan di stasiun-stasiun televisi mainstream. Akhirnya membetuk pola pikir a-nasionalis pada diri saya.

Kemudian semua berubah saat saya menyadari bahwa Indonesia bukan yang televisi ceritakan. Indonesia bukan Jakarta, bukan Jabodetabek ,bukan Bandung walau pembangunan begitu timpang memihak kota-kota besar pulau Jawa.

Indonesia adalah Sabang-Merauke. Indonesia memiliki sejuta pesona yang sangat indah. Cobalah berpikir berapa banyak pantai-pantai eksotis, berapa banyak kearifan lokal yang terpuji, berapa banyak kekayaan alam yang belum maksimal digali potensinya. Semua itu milik Indonesia.

Saya menyadari bahwa saya dulu begitu membenci apa yang tidak begitu saya kenali lebih dalam. Saya menyadari pola pikir sempit dicampur kenistaan pribadi membuat semua menjadi begitu buruk.

Apakah saya satu-satunya? Apakah masih banyak yang masih termakan berita-berita televisi yang “hanya” bertujuan menaikkan rating siaran? Apakah masih ada yang belum berpikiran terbuka? Andai saya satu-satunya berpola pikir tersebut…

Mulai Dari Hal Kecil

Saya sadar saya berasal dari keluarga PNS biasa. PNS diidentikkan dengan kehidupan comfort zone sehingga membentuk pola pikir tidak ada perubahan atau tidak terbiasa menghadapi perubahan. Padahal dunia di luar mereka terus-menerus berubah secara konstan.

Lalu apakah saya sesali? Dulu begitu, namun belakangan justru saya banyak belajar dari situ. Saya belajar banyak bagaimana menjadi pribadi yang lebih baik, saya belajar berbagi, saya  belajar untuk menentukan pilihan sesuai nurani dan logika.

Saya memulai dari hal-hal kecil bermanfaat bagi pribadi dan sekeliling. Saya mulai membuka pikiran positif dan menjauhkan yang negatif, meski memang butuh perjuangan karena begitu banyak pola pikir dan sikap negatif  di sekeliling saya.

Akhirnya kemerdekaan Indonesia bukan saja sekedar seremonial atau lomba. Saya memaknai sebagai kemerdekaan pikiran positif. Saya memaknai kemerdekaan dengan dengan “memberi” kepada negara dalam bentuk “minimal” : Menjadi prbadi yang lebih baik dan berbagi.

Ah, tiba-tiba saya ingat anak-anak…… :)

Sumber gambar : google.com