28 OctTentang Budaya Makan Masyarakat Jawa

Pecel. I love it

Pecel. I love it

Banyak orang yang mendewakan makan. Kata mereka “Hidup itu buat makan”, “Cari kerja ya buat makan”, “Mau dikasih makan apa anak istri. lo?”, “Dari pada beli baju, mendingan buat beli pecel, eh beli makan. Percuma deh beli baju kalo lo nya sakit gara-gara nggak makan”. Yap, those are makan itu duduknya disinggasana kebutuhan paling atas.  Tapi sebagai suatu prioritas, makan dengan tatacara yang “terserah gue” tidak bisa sepenuhnya dilakukan. Ada seni dan ada batasan untuk dapat diterima sebagai “makan yang baik” dalam tiap kelompok masyarakat. Begitupula dengan masyarakat Jawa tempat saya tinggal. Masyarakat Jawa menciptakan aturan-aturan tidak tertulis yang biasanya terlontar dari golongan usia yang lebih tua, misalnya orang tua kita.

Hoo..."seneni ngko" (dimarah ntar)

Hoo..."seneni ngko"

Kalau diambil logika usia pertama kali saya sadar kalau saya makan dan sadar kalau ada aturan makan ya mungkin saat usia saya 6 tahun, pas masuk SD. Alasannya usia masuk SD lah yang membuat saya harus lebih banyak mengerti aturan karena saya saya sudah masuk sekolah. Berarti sudah 15 tahunan saya bisa dan melakukan kebiasaan “makan yang baik” ini, seharusnya.

Apa jadinya kalau saya di rumah sambil berdiri? siap-siap ibu saya bilang “Yogi!!!!!!!!!!!!!!!!!” bisa-bisa ibu saya murka abis. Oh no, Makan tidak boleh sambil berdiri. Makan harus duduk. Makan sambil berdiri itu dianggap seperti orang besar, misalnya raja. Setelah bertahun-tahun makan, sekarang saya merasakan betapa memang posisi makan paling enak itu ya duduk, karena kita bisa tenang dan lebih steady. Kita makan butuh waktu yang agak lama, sementara membiarkan kaki kita berdiri dalam jangka waktu selama itu ya cangkeul (baca: capek) juga.

Kalau lagi makan terus denger “teklotek klotel tring krompyang cess” langsung semua mata tertuju padaku. “Oooo ada yang tidak beres nih.” Piring tidak boleh bunyi saat makan. Kalau kebanyakan bunyi tak bernada itu seperti orang yang buru-buru selesai dan mengganggu orang lain yang sedang makan. Ketika ada aturan ini, berarti makan bisa dilakukan dengan pelan-pelan dan bisa menikmati makanan yang di masak.

Sekalipun kamu kelaperan gara-gara nggak makan dari kemaren, nggak berarti kamu bisa masukin semua menu di atas meja. Ikan comot, ayam ambil, nasi, nambah. Makan tidak boleh hawak. Hawak dalam bahasa Jawa berarti rakus. Meskipun dalam suatu keluarga yang istilahnya orang dekat tetap dianggap tidak sopan. Atau hawak dalam arti mengambil nasi terlalu banyak. Lebih baik ambil sedikit, nanti gampang tambah lagi. Soalnya ada kekhawatiran makanannya sayang terbuang.

Atau dalam situasi begini “Bu udah jam 06.55, jam 07.00 masuk sekolah, Udah ya bu makannya” Walah nasinya masih setengah, ikannya dimutilasi setengah doang. Pokoknya jadi danau tiga warna aja. Nah loh, bakal dimarahin kalo makan kamu ngokoh. Ngokoh berarti bersisa. Misalnya sayur dan nasinya masih ada, atau malah masih banyak. Ngokoh dianggap kita rakus, tidak mensyukuri nikmat Tuhan dan tidak menghargai yang masak. Jadi ketika selesai makan, sudah nggak ada sisa nasi lagi. Ini yang kadang saya rasakan ketika memang tidak habis, mau gimana lagi harus dihabisin karena nggak enak sama yang masak (misalnya ibu saya).

Rejekinya di ambil mamang sayur, haha

Rejekinya di ambil mamang sayur atau ayam yang berkeliaran.

“Bentar bu ada telepon”, “Bu, tak beli pulsa dulu bentar aja”. Nggak taunya habis ngangkat telepon terus pulsanya habi, beli pulsa, pulsanya nggak masuk-masuk malah ngobrol sama tukang konter. Satu jam baru balik. Makan harus sampai beres. Etika makan yang baik adalah makan yang nggak boleh dipending terlalu lama. Artinya berhenti ditengah-tengah lalu menyelipkan kegiatan lain. Misalnya keburu menyelesaikan tugas di luar lalu dilanjutkan beberapa jam kemudian.

Rasanya lega banget kalau kita bersendawa. Tapi dulu saya malah dimarahin ibu saya.  Bersendawa di tengah-tengah makan itu tidak sopan. Katanya malu-maluin seperti orang yang tidak pernah makan. Makan juga tidak boleh di lakukan di beberapa tempat, misalnya ruang tamu, kamar dan depan pintu. Alasannya sederhana, ruang tamu itu tempatnya orang bertamu. Kamar itu tempat buat istirahat. Sementara kalau makan di depan pintu itu mitosnya adalah menghalangi rejeki yang masuk ke rumah.

banyak banget sendoknya..

banyak banget sendoknya..

Seiring dengan perkembangan waktu, aturan-aturan cara makan ini juga mulai berubah. Ada semacam kebebasan dimana “terserah gue” itu ada, apalagi ketika teknologi elektronik semakin dekat. Makan sambil nonton tv dan makan sambil main hape. Rasanya memang beda, ketika makan sambil melakukan dua hal itu, konsentrasi terpecah. makanan masuk ke mulut dan nggak fully enjoyed.

Kalau menurut saya, ini bukan masalah “mau makan koq repot.” Different place different way of eating. Seperti table manner ala barat yang akhirnya dipakai untuk standar internasiona. Rules dan sendoknya lebih complicated, menurut saya. Tapi memang ada keuntungan tersendiri ketika kita melaksanakan table manner ala masyarakat Jawa seperti ini. Ada makna dan norma sosial yang melatarbelakanginya, itulah bentuk keseniannya.

Sebenarnya, pasti ada kesamaan dan adapula perbedaan tatacara makan yang seperti ini dengan daerah lain, atau dengan negara lain. Ada yang boleh berdiri, ada yang boleh bersendawa, dll. Perbedaan cara dan adab makan inilah yang saya temui, terutama saat bertemu teman-teman Beswan Djarum Bandung yang kece saat Djarum Beasiswa Plus mengadakan acara rutin dan acara santai di luar program. :-), dari mulai Sunda, Padang, Tionghoa, Batak, Betawi, Bali, dll.

My last words: Makan bukan hanya tentang mengisi perut, tetapi juga menunjukan kepribadian. Orang akan menilai kepribadian kita dari banyak hal, termasuk tatacara kita makan. Namun dalam konteks bermasyarakat yang multibudaya, ada tatacara makan yang berbeda, yang lebih berterima dan harus dipahami lagi. Itulah softskill kepekaannya. Karena tatacara makan juga budaya, budaya yang bervariasi.

27 Responses so far.

  1. tristyantoprabowo says:

    wiuh mantap simpel tapi penting, makan gak bisa seenaknya. Sebenarnya peraturan makan ala Jawa masih simple, bandingkan dg table manner ala west wuich ribet amat ya sape sikut juga gak boleh ketemu meja hihi……… setuju sama yogi, cara makan itu mencerminkan kepribadian…. great post d(^_^)b

  2. suprayogi says:

    Iya mas, aku pikir juga begitu. dulu pernah ikutan table manner kuliah intercultutal communication. Ribet nggak selesai2 makannya.. sip deh, aku berkunjung :)

  3. Aeshapadma Ageng Anjani says:

    Setuju Yog! Tapi budaya paling sakral dan paling uuueeeennnaaaak itu ya tetep, makan pake tangan! nggak takut grompyangan, nggak takut kmerutuk.. tapi tetep nikmat..

    Yang repot itu kalo makan sambil nyambi nggak sopan.. Makan sambil ngobrol okelah yaa.. tapi kalo sambil BBMan.. ya repot tho? Nah itu yang jadi masalah manusia jaman sekarang.. Sudah nggak peduli tata krama.. jangankan table manner.. Lha wong diajak ngobrol sama yang lebih tua aja njawabnya sekenanya.. Lha nek wes ngene piye ngeruwate?

  4. gilang says:

    cucok tuh,,,
    wat nambah” pengetahuan bagi org” yg mkn suka semauny ja…
    SO smwa tuh dah da tata cara & aturan sob…
    dilanjut dah…………….

  5. Putri Sujatmi says:

    Banayak hal-hal kecil dalam tata cara makan yang sering disepelekan banyak orang. Banyak orang beranggapan bahwa makan itu yang penting dimasukin mulut entah bagaimana caranya yang penting masuk. Padahal tanpa disadari orang orang sekitar memperhatikan kita n terkadang “membatin” atau mencemooh dalam hati. hmmm malu kaleee… wxwxwx :-P

  6. munira says:

    nyahahhahaa~ jempoool!
    table manner jawa tapi penjelasannya berasa sunda~

  7. suprayogi says:

    Setuju Yog! Tapi budaya paling sakral dan paling uuueeeennnaaaak itu ya tetep, makan pake tangan! nggak takut grompyangan, nggak takut kmerutuk.. tapi tetep nikmat..

    Yang repot itu kalo makan sambil nyambi nggak sopan.. Makan sambil ngobrol okelah yaa.. tapi kalo sambil BBMan.. ya repot tho? Nah itu yang jadi masalah manusia jaman sekarang.. Sudah nggak peduli tata krama.. jangankan table manner.. Lha wong diajak ngobrol sama yang lebih tua aja njawabnya sekenanya.. Lha nek wes ngene piye ngeruwate?

    Iya sa, makan yang paling enak adalah makan pake tangan, nggak tarakdungces di piring. hehe.. Trend makan saat ini adalah trend makan sambil pegang HAPE. hehe… takut ketinggalan gosip dan bahan ghibahan… semoga tulisan ini jadi reminder bersama ya….

  8. suprayogi says:

    cucok tuh,,,
    wat nambah” pengetahuan bagi org” yg mkn suka semauny ja…
    SO smwa tuh dah da tata cara & aturan sob…
    dilanjut dah…………….

    terimakasih komennya. semangat saling mengingatkan.. hehe

  9. suprayogi says:

    terkadang “membatin” atau mencemooh dalam hati

    Iya ya, kadang kita suka mbatin aja. Ya yang penting dari diri kita dulu ya. makasih put…

  10. suprayogi says:

    table manner jawa tapi penjelasannya berasa sunda~

    Oya? kemarin waktu aku nulis ini, aku juga nanya sama temenku, kalau orang Sunda ada table manner begituan ngga? dia bilang iya. Ternyata, sarua oge nya “tuang lesson” nya. hehe

  11. Bayu Setyawan says:

    saya banget,..mungkin ga cuma orang jawa yg begini, saya yakin mayoritas sperti ini, banyak efek positif yg bisa kita cermati. terutama dari nilai kesehatan dan kesopanan. intinya, Makan itu gampang-gampang jlimet.

  12. irwansitinjak says:

    aku pikir “makan yang baik” itu memang berdasarkan apa yang baik.. makan sambil berdiri misalnya, emang gak baik kan, jd para petua petua dulu membuat aturan seperti itu memang berdasarkan sesuatu yang baik bukan?

    main kesini ya mas bro :D

  13. suprayogi says:

    benar juga, ada alasan tertentu menciptakan peraturan tertentu.. great.

    oke Irwan :)

  14. ismi laila wisudana says:

    kalau di Aceh ada yang bilang gini :kalo lagi makan jangan pernah berubah tempatnya, nanti kalau kamunya pindah-pindah tempat waktu makan, suaminya juga bukan cuma satu tapi banyak, haha.. parah banget ini pantangannya.
    Ayoo lakukan kunjungan balik ke sini

  15. Wana Darma says:

    aku dirumah kalo makan malah disuruh ambil banyak, malah makan nyebar kemana2 malah kaki naik2 malah pada bunyi klontang2..
    kalo aku malah nganggepnya makan adalah saat keluarga bisa kumpul bareng, jadi saatnya dinikmati, dan saatnya super nyantai sambil sharing2 sama keluarga..ahaha
    IMO

  16. Amirah says:

    nice artikel,,
    cara makan orang itu mencerminkan orang tersebut jadi jangan semaunya kalo makan..=)

  17. suprayogi says:

    kalau di Aceh ada yang bilang gini :kalo lagi makan jangan pernah berubah tempatnya, nanti kalau kamunya pindah-pindah tempat waktu makan, suaminya juga bukan cuma satu tapi banyak, haha.. parah banget ini pantangannya.

    wah nggak boleh pindah-pindah ya? tapi agak kurang logis ya alasannya. terkadang mitos itu memang banyak di sekitar kita. oke bu dokter.. :-)

  18. suprayogi says:

    aku dirumah kalo makan malah disuruh ambil banyak, malah makan nyebar kemana2 malah kaki naik2 malah pada bunyi klontang2..
    kalo aku malah nganggepnya makan adalah saat keluarga bisa kumpul bareng, jadi saatnya dinikmati, dan saatnya super nyantai sambil sharing2 sama keluarga..ahaha
    IMO

    kalau membahas adat istiadat pasti banyak bedanya ya mas, bahkan dari lingkup terkecil: keluarga. Kayanya seru tuh acara makan di keluarga mas wana

  19. suprayogi says:

    nice artikel,,
    cara makan orang itu mencerminkan orang tersebut jadi jangan semaunya kalo makan..=)

    thanks amira, great Indonesia yang sudah memiliki budaya dari mulai hal sederhana.

  20. Suci Istachotil Jannah says:

    heyaaaaaa jadi inget nasihat2 nenek jaman dulu kala ;D

  21. KharisaHabibie says:

    harus dibaca sama anak-anak jaman sekarang yaa.. (termasuk saya)ehehe..satu lagi gi kalo abis ngaduk teh manis sendoknya jangan lupa diambil sebelum diminum..haha.. (my mom) :D

  22. yunitasiti says:

    aslm.. Mas Yogi, masih inget aku? Yunita, temannya Elisa Bogor, beswan 26.. Hmhm, yup itulah adat jawa dan aku bangga..hehe tapi kadang2 masih suka ngelanggar sih, yang paling sering makan sambil jalan,, alasannya: sedang terburu2..yah, begitulah derasnya arus penetrasi budaya luar (sibuk dna makan instan) harus dihadapkan denagn budaya kita.. Siapa menang dia yang bertahan, jika tidak ya..bye bye.. tapi, aku g mau ah, budya jadi pilihan ke-2..:) ayo lebih baik lagi..eheh

  23. suprayogi says:

    kalo abis ngaduk teh manis sendoknya jangan lupa diambil sebelum diminum

    iya bener cha. Ini juga sama. jangan direndem sendoknya. tar alumuniumnya nyampur k air *ini khayalanku sih :)

  24. suprayogi says:

    heyaaaaaa jadi inget nasihat2 nenek jaman dulu kala ;D

    haha.. iya suci. sampe sekarang malahan.

  25. suprayogi says:

    aslm.. Mas Yogi, masih inget aku? Yunita, temannya Elisa Bogor, beswan 26.. Hmhm, yup itulah adat jawa dan aku bangga..hehe tapi kadang2 masih suka ngelanggar sih, yang paling sering makan sambil jalan,, alasannya: sedang terburu2..yah, begitulah derasnya arus penetrasi budaya luar (sibuk dna makan instan) harus dihadapkan denagn budaya kita.. Siapa menang dia yang bertahan, jika tidak ya..bye bye.. tapi, aku g mau ah, budya jadi pilihan ke-2..:) ayo lebih baik lagi.

    Hai Yuni apa kabar? iya masih inget banget. Iya, kadang saya jg mengalami ada prioritas buru2 akhirnya jadi dilanggar dh. Oh God…ayo lebih baik lagi :)

  26. Fikha Lutfi says:

    Salam…still remembering me? ^_^
    ‘makan’ di keluarga saya bner2 menjadi issue utama yang paling sering disinggung..dari mulai Ayah saya yang selalu mengingatkan pentingnya makan pagi sampai adik saya yang berfikir kalau makan itu lebih penting daripada membeli ‘barang2′. lebih lanjut lagi, email me ya :p

  27. suprayogi says:

    Salam…still remembering me? ^_^
    ‘makan’ di keluarga saya bner2 menjadi issue utama yang paling sering disinggung..dari mulai Ayah saya yang selalu mengingatkan pentingnya makan pagi sampai adik saya yang berfikir kalau makan itu lebih penting daripada membeli ‘barang2′. lebih lanjut lagi, email me ya :p

    of course fikha, salam :). Perbandingan makan itu luas sekali. Kayanya aku iku setuju juga dengan pndapat Ayah dan adik fikha,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Before you post, please prove you are sentient.

what is 7 plus 5?