Tristyan's Story

Through Story Sharing My Thought

I\m Sorry Good Bye!Asalamualaikum, miaw…..

Halo pemirsa jangan bilang-bilang ya, ini yang ngeblog gue Chilla bukan Tristyantu Prabowo tuanku yang ngerwat aku hihihi….. ups! (tengok kanan kiri).Pelan-pelan aja ya ketawanya nanti tuanku bangun, dia lagi kekenyangan makan opor ayam trus tepar dech, maklum kan lagi lebaran pemirsa.

Oh ya Maaf lahir batin ya pemirsa. Sebenernya gue ngumpet-ngumpet nich alias nyolong-nyolong tapi bukan nyolong duit ya….

Sebenernya gua itu sering ngamatin kalau tuan gua lagi mainan letop, eh letop apa lepot ya pokoknya itu yang bisa buat maen internetan gitu,…. walhasil gue bisa ngeblog!!!!!!!!!!!!!!!! yeyeye lalala……

Mumpung lepotnya masih idup dan gak kepake gua beraniin dech ikutan ngeblog, sebenernya sebelumnya gue udah pernah nyoba-nyiba main lepot pas tuan gue ketiduran gue ketik-ketik aja ngasal eh ternyata nemu bugel.. bugel atau dugel pokoknya itu yang biasa ditanyain sama orang banyak orang bilang tanya ajah tuch ke mbah bugel  gitu….

Gue gak mau kalah donk sama si Alfa, kucingnya Raditya dika, emang dia aja yang bisa ngeblog, gue juga bisa kali…… gue kan kucing haitek, haitek itu kan canggih kan iya kalau gak salah itu artinya emang canggih… liat aja gue bisa kasih link juga kan?

Lagipula tuan gue sich, masak kucing yg lain udah dikenalin di blog ini, gue sendiri yang belum… malu donk masak gue kagak eksis gitu..

makanya gue beraniin diri buat ngetik-ngetik gituuu di mari heheh….

(plak!) aduh!!!!  Tuch tangan tuan gue kemana-mana, biasa kalau tidur kebanyakan gaya…

Eh udah dulu ya, tadu gue udah ngetik biogata, itu tuh yang isinya ada hobi, tanggal lahir, alamat, pendidikan sampe panjang  banget eh begitu gue pencet satu tombol ilang semua, terpaksa ngetik lagi dech hadehw…

mungkin itu tombol yang dibilang sama tuan gue tombol dilet…

soalnya waktu itu pernah tuan gue lagi ngetik, trus gue iseng aja nylonong di atas tombol letop, trus tuan gue bilang “Jiah payah nich malah di dilet! Hadowhhhhhh!!!!!”

Waktu itu gue cuma cekikikan di balik pintu sampil nutup mulut pake tangan eh kaki gue,… maksudnya…. tuan gue pernah bilang kalau gue itu gak punya tangan, tapi kaki gue ada empat lho….

Eh udah dulu ya…… takut tuan gue keburu bangun…. biar afndol gua posting foto gue ya, ntar kalau ketemu di jalan jangan lupa di sapa…. met malam pemirsa.. Miawwwww….

I\m Sorry Good Bye!

Ini foto gue, unyu kan? :p

This is not the end” kata-kata yang aku buat untuk menutup lomba blog tahun lalu itu selalu membayangiku. Bagaimana tidak? Gara-gara tulisan yang aku buat dengan kesadaran penuh itu aku merasa bertanggung jawab atas kata-kata yang aku tulis. Jadi tulisan di blog yang aku posting sebagai artikel penutup itu bukan yang terakhir begitulah intinya. Susah bagiku untuk mulai menulis lagi di blog ini. Tapi aku gak pernah nyesel nulis kata-kata itu, itu sebagai pengingat buatku sendiri untuk selalu ngeblog. Pernah gak merasa benar-benar sibuk atau sebenarnya gak begitu sibuk amat, cuman malas untuk menulis sesuatu dan mempostingnya di blog? Nah kurang lebih itu yang aku rasain.

Well, terkadang mungkin kita berfikir gak ada sesuatu yang spesial yang bisa ditulis. Padahal sebenernya banyak, “BANGET!”, apa aja bisa kita tulis. Hal yang gak penting sekalipun,. Fiuh….. awal memasuki dunia kerja, yang bener-bener kerja juga jadi alasan sebenernya meski kerja gak begitu menyita waktu amat. Ya kesimpulannya emang lagi males lah pointnya.

Satu fakta yang membuat aku merasa senang dan tergugah menulis lagi, setelah melihat adik-adik Beswan Djarum 27 yang begitu semangat menulis di blog, terutama ketika event “Euforia Cinta” kemaren. Banyak banget penulis hebat nich! Salut buat kalian ya, semangat kalian menginspirasi.

Kalau sudah gini jadi inget kata-kata, salah seorang dosen. Biasakan menulis maka tulisan-tulisan itu akan mengalir seperti air. Benar juga ya ketika lama tidak menulis, memualinya susah.. Nulis gak seperti naik sepeda, yang meskipun udah lama banget gak naik sepeda kamu tetep bisa nggoes sepeda itu dengan mudahnya.

Menulis itu butuh dibiasain, dan bener juga ternyata kalau kita dah lama gak nulis itu rasanya nyeseg. Seperti nahan pipis atau pup. Sepertii menahan jutaan huruf, kata, kalimat, angka (kalau yang ditulis ada hubungannya ma itung2an) yang menyesaki otak, dan menulis itu melegakan. Semenit aja setelah ngetik tulisan ini serasa beban kegalauan berkurang, jiah….h aha…

Fuh (Menghela nafas)…. lega…… pokoknya gak mau ngedit tulisanku ini sebelum apa yang ada di kepala tertumpah. Apa aja dech pokoknya, dari hal yang gak penting sekalipun. Oh ya beberapa buan terakhir vakum nulis, mungkin juga karena keasyikan main dengan sahabat peliharaan saya Jacko dan Ocha. Jacko si kucing persia warna hitam dan Ocha si persia betina warna cream (wah kok jadi bawa-bawa kucing lagi ya).

Tapi jangan anggap aku ini seorang Ailurofilia* ya. Benar saya hobi piara kucing tapi masih taraf normal saya ini hehe…. Kenapa kucing? (biarin juga bahasannya jadi kemana-mana dech ya, yang penting nulis d^_^b) gak tahu kenapa ya aku suka banget sama yang namanya kucing bulu panjang, pokoknya yang berbulu-bulu panjang asalkan kucing suka.. inget khusus kucing aja ya, nggak yang lain.  Bagiku pesona kucing mengalahkan pesona Girlband K-Pop lah….. haha…

Yang suka kucing juga boleh kok bertukar info, atau ada niat mau piara kucing ayo saya bantu haha…. Entah kenapa kalau liat polah kucing yang cenderung anggun itu serasa menenangkan dan menghibur. Kalau gak percaya nich liat fotonya.

I\m Sorry Good Bye!

Jacko

I\m Sorry Good Bye!

Ocha

Piara kucing ras juga bisa jadi usaha sampingan lho? Beberapa catlovers yang punya koleksi banyak kucing, kucingnya beranak pinak dan diadopsikan ke pecinta kucing yang lain. Istiahnya memang adopsi, karena kucing bukan barang buat diperjual belikan. Jadi pihak adopter mengganti sejumah biaya perawatan plus pakan saja, seperti itulah kira-kira. Mungkin tulisan ini tidak begitu penting, apalagi menginspirasi, but surely it’s good for my health. For my writing habit. Thank you for reading.

*Ailurofilia adalah istilah yang sering ditujukan pada mania/penyayang kucing yang berlebihan.

Udah lama gak ngeblog nich sobat. Maaf ya pembaca setia blogku udah bikin kalian menunggu tulisanku. Beuh! Wakeup wakeup udah gak zamannya ngerasa sok populer! (self talk). Sudah sekian kali berniat psoting tapi selalu gagal, gara-gara malas. Disamping juga karen abanyak kerjaan tentunya. Memang ya kalau kebiasaan malas diterus-terusin jadinya hilang kebiasaan baik itu.

Tiba-tiba ajah negrasa kangen sama kucingku yang udah punya temat tinggal baru di Bekasi. So nulis tentang g kucing ajah dech. Daripada nunggu tulisan (yang niatnya pengen dibikin) berbobot yang gak kunjung keluar. Seminggu yang lalu aku dapet email dari seseorang pas aku buka eh ada foto Caty empusku yang dah diadopsi orang dua bulan yang lalu. Jad inget waktu ngerawat Caty pas dulus empat kena jamur (istilah kerennya ringworm) lumayan parah dan setiap hari aku obatin sampai akhirnya sembuh total.

Jamur yang aku maksud gak seperti jamurnya manusia alias panu, kudis kurao yang cepet sembuh dengan dakta**n. Jamur yang menyerang kucing itu beda, tergolong penyakit yang paling dibenci sebagian besar pecinta kucing karena sembuhny alama dan butuh perawatan.

Hampir 3 bulan perawatan Caty baru bisa sembuh dari ringworm itu. Jadi ringworm itu penykit kulit yang disebabkan jamur tertentu yng membuat kulit kucing jadi berkerak dan membeut bulu rontok. Tentus saja bikin penampilan si empus jadi gak keren lagi. Semoga Caty betah di sana ya! Algamdulillah adopternya keliatannya juga penyayang karena masih sering balas SMS saya kalau nanyain kabar si Caty. I\m Sorry Good Bye!

I\m Sorry Good Bye!

Kenalkan ketiga kucing piaraan saya. Caty, Snowy  dan Ocha.  Ketiganya baru aku pelihara sekitar tiga bulanan ini. Kenapa kucing? Bukankah hewan kucing itu identik dengan feminisme? Dan bukankah lebih banyak cowok lebih suka piara burung atau ayam jago. Buat orang yang mengatakan hal seperti itu mungkin harus beajar berhitung. Bayangkan berapa banyak cewek yang teriak histeris kalau liat kucing, seolah seperti liat kuntilanak saja. Contohnya adalah si Nyna dan si Emy dua teman Beswan Djarum saya yang super parno kalo liat kucing. Kalau gak percaya coba aja lempar kucing ke arah mereka dijamin mereka akan teriak dan nangis sejadi-jadinya. Udah pernah dipraktekin lho and sukses abis (#sadis).

Dari kecil memang saya sudah mengenal kucing  sebagai hewan piaraan keluarga saya. Terutama almarhumah nenek. Di masa hidupnya beliau sangat perhatian sama hewan yang satu ini. Kalu saya pribadi lebih suka sama kucing ras, bukan karena tidak cinta produk dalam negeri tapi kucing ras emang lebih unyu, apalagi dengan bulunya yang panjang dan proposrsi tubuh yang chubby.

Dari kecil saya emang pengen banget piara yang namanya kucing ras, tapi berhubung harganya dan biaya perawatannya yang mahal maka orang tua belum bisa memenuhi. Dulu waktu masih kecil pernah nemu kucing ras yang tiba-tiba masuk ke rumah dan sempat saya pelihara sehari. Ssetelah itu si kucing kabur lagi dan saya nangis sedih. Setelah bisa cari uang sendiri akhirnya kesampaian juga buat piara kucing ras.

Selain karena lucu guys, kucing itu dipelihara karena bisa menunjukan kayak apa si empunya lho. Gak percaya?

Catlovers itu Pekerja Keras

Kalau kamu piara kucing (ras) aktivitas membersihkan litterbox (toilet empuss), menjemur kucing di pagi hari, menyisir bulu, memberi makan dan minum tepat waktu bakalan menjadi rutinitas yang tidak bisa kamu hindari. Semua itu harus kamu lakukan dengan telaten, apalagi urusan memandikan yang penuh dengan adegan saling cakar kalau kucing yang dimandiin belum terbiasa dengan air. Jadi seorang catlover itu sudah pasti orangnya pekerja keras, telaten dan sabar. Apalagi kalau kucing sedang sakit kita harus ekstra sabar mengobati dan memantau perkembangannya.

I\m Sorry Good Bye!

Ini contoh kucing yang dipakein baju. (wkwkwk...!)

Catlovers itu Penyayang

Semua catlovers pasti paling suka momen memanjakkan kucing kesayangannya dengan mengelus-elus kucingnya. Apalagi kalau si kucing bermental manja pasti tambah bikin gemes. Tidak jarang catlover suka sekali menggendong dan memakaikan berbagai aksesoris lucu buat kucingnya. Bahkan ada lho yang memakaikan pakaian khusus kucing. Yang saya heran kok ada juga ya yang jual pakaian kucing secara online di FB ckckc….. Kalau saya gak sampe tahap akut seperti itu, karena menurut saya kucing itu sudah lucu tanpa dikasih aksesoris-aksesoris yang malaham mengganggu bagi si kucing itu sendiri, apalahi dibajuin hello???!!! Kalau sama kucing aja sayang, sudah bisa dipastikan kalau catlovers itu juga tipe penyayang sesama manusia.

Catlovers itu  Gak Pelit

Memelihara kucing ras butuh banyak pengorbanan waktu untuk merawat dan memperhatikan perkembangan kucing. Kucing juga perlu diajak main biar tidak stress. Jika tidak bisa-bisa kucing itu tidak terbiasa dengan juragannya dan menjadi kucing yang galak. Disamping itu  biaya perawatannya juga lumayan. Kucing ras makan makanan khusus yang biasanya berupa dryfood. Dryfood ini sebgian besar diproduksi oleh produsen luar negeri (impor). Saat ini yang saya ketahui baru satu produk yang buatan dalam negeri dan itupun baru, dan saya baru mencobanya beberapa hari ini.

Kucing ras juga butuh cek kesehatan dan vaksin rutin lho. Kalau vaksin diulang tiap tahun sekali, tapi cek kesehatan beberapa bulan sekali. Jadi biaya perawatan kucing relatif mahal. Kalau catlovers saja tidak sungkan merogoh kocek untuk kucing sudah pasti dia juga sosok yang dermawan kan?

Catlovers Itu Baiiiiiiiiiiiiiiik Hati

Jadi udah bisa disimpulkan guys kalau catlovers itu sudah pasti orang yang baik hati karena telah sabar, telaten, penyayang dan gak pelit. So buat kamu yang lagi mau cari pacar, cari yang catlovers aja dijamin gak mengecewakkan! (#ending-nya promosi)