Yusran Adhitya Kurniawan’s Blog

Information Technology

Technology Gives Chariteis New Way To Reach Out

by on Mar.17, 2010, under Information Technology

Launched only two months ago, Palo Alto’s CauseWorld is already raising about $200,000 per month for various community organizations with a mix of mobile phone applications, geo-location technology and social media.

Meanwhile, BetterWorldBooks uses Facebook and Twitter to publicize book drives that fund about 80 literacy programs that help schools, libraries and other nonprofit organizations, including many in the Bay Area.

tech

And Project Medishare for Haiti Inc., which helps bring medical services to that country, saw its donations from an annual year-end campaign increase dramatically in the first year of using social media for donor outreach.

These are just some examples of how technology is reshaping the way nonprofit organizations, charitable causes and relief agencies reach out for donations and volunteers. Remember mass mailing campaigns, phone banks and those cardboard packets with slots cut out to hold dimes? These days, there just might be an app for that.

ic

“People have come to accept that this is the way to fundraise,” said Julio Vasconcellos, creator of TwitCause, a San Francisco organization that uses Twitter to gain attention for various community causes.

“With social media, you can reach out to hundreds of people within a couple of hours, whereas in the past, that would take days,” he said. “We’re reaching 3 million people every month with TwitCause. It’s to the point we can be a very large megaphone.”

A report published by the Giving USA Foundation and researched by the Center on Philanthropy at Indiana University found that donations reached about $307 billion in 2008. Based on that information, an estimated 30 percent was donated online, said Mark Davis of Blackbaud Inc., a Charleston, S.C., firm that develops software for nonprofits.

Davis co-authored a study with a Texas consulting group, Charity Dynamics, that found organizations that adopted social media tools could increase fundraising by up to 40 percent.

“Twenty years ago, the only method that was available to nonprofits was direct mail and phone calls,” said Davis, Blackbaud’s director of technical solutions.
Text messaging

The Jan. 12 quake that ravaged Haiti put the fundraising power of social media on display. In the first 48 hours, more than $21 million in donations toward Haitian quake relief poured in from a mobile phone text-messaging campaign.

Mainstream media outlets publicized the $5 or $10 donations, which are tacked onto monthly cell phone bills. However, the plea also spread virally through millions of Twitter tweets and Facebook status updates.

The fact that donors could see how easy donations can be made, especially with a growing generation of young adults who regard their mobile phone like air and water, sent many nonprofits to seek help from the Mobile Giving Foundation, a Bellevue, Wash., organization that works with carriers to arrange text donations.

“Haiti has put us on the agenda of every major charity out there,” said vice president and co-founder Christian Zimmern.

web

The foundation now works with more than 400 organizations, including ones benefiting from a text-donation drive started after the Chilean earthquake. That drive hasn’t matched the one for Haiti because the situation in Chile has been regarded as less dire, Zimmern said.

However, while text donations work best in an emergency that draws major media coverage such as the recent quakes, they may not work with the small “cookie and coffee” fundraising drives, he said.

But incorporating social media in fundraising can keep a cause in front of potential donors even when traditional media aren’t looking.

Project Medishare, a nonprofit based in Miami, has brought health care personnel, programs and resources to Haiti since 1994. But when it began using Facebook and Twitter in an annual year-end fundraising drive in 2008, the group’s profit jumped to $44,000 from less than $700 the year before, a significant portion of the $473,000 the group raised in donations during that year.
Keeping in touch

The group found that Facebook and Twitter helped them keep in touch with individual donors, who in turn have been able to spread the word to people in their own networks. The rate of responses increased from 4.6 percent in 2007 to 14 percent in 2008.

With Haiti already moving off the front pages, the challenge is going to be keeping people talking about helping the country down the road, said David Murphy, president and chief executive of BetterWorldBooks.

The for-profit online used books seller, based in Mishawaka, Ind., pledges a portion of each sale to community literacy programs throughout the country and in six years has donated $7.6 million. After the Haiti quake, it launched a book drive to fund a nonprofit partner to rebuild educational programs in Haiti.

“Social media lets us do this in such a way so we can draw people into our community, and hopefully they’ll buy a book,” Murphy said.
‘Karma points’

On CauseWorld, the list of community causes changes every second, from disaster relief for Haiti or Chile to art for schools to treating autism to fighting cancer.

Started just two months ago by Palo Alto startup Shopkick Inc., CauseWorld has attracted about 300,000 members by mixing social media and smart phones with new mobile networking technology similar to the popular Foursquare or Gowalla.

With an iPhone or Google Android device application, CauseWorld members collect “karma points” by visiting local shops or restaurants. The accumulated karma points can then be turned into actual donations to various charities, such as the American Red Cross, Prevent Child Abuse America or Carbon fund.org.

CauseWorld members can also let their network of friends and relatives on Facebook and Twitter know what they’re donating.

The money comes from CauseWorld sponsors CitiGroup Inc., Kraft Foods Inc. and Procter & Gamble Co. The for-profit CauseWorld keeps 20 percent, but is already generating about $200,000 per month in donations, said Cyriac Roeding, Shopkick’s chief executive.

“We’re turning regular marketing dollars into charity dollars,” Roeding said.

Read more: http://www.sfgate.com/cgi-bin/article.cgi?f=/c/a/2010/03/15/BUHR1CB565.DTL#ixzz0iR40GMx5

Source:http://www.sfgate.com/cgi-bin/article.cgi?f=/c/a/2010/03/15/BUHR1CB565.DTL

422 Comments more...

D’Miracle of Water

by on Mar.10, 2010, under Information Technology

Air merupakan suatu zat yang sangat penting sekali di dunia air, banyak sekali manfat air, terutama agi makhluk hidup.
Dan Kami ciptakan dari air segala sesuatu yang hidup.” (Q.S. Al Anbiya:30)
Dalam kitab-kitab tafsir klasik, ayat tadi diartikan bahwa tanpa air semua akan mati kehausan. Tetapi di Jepang, Dr. Masaru Emoto dari Universitas Yokohama dengan tekun melakukan penelitian tentang perilaku air. Air murni dari mata air di Pulau Honshu didoakan secara agama Shinto, lalu didinginkan sampai -5oC di laboratorium, lantas difoto dengan mikroskop elektron dengan kamera kecepatan tinggi. Ternyata molekul air membentuk kristal segi enam yang indah. Percobaan diulangi dengan membacakan kata, “Arigato (terima kasih dalam bahasa Jepang)” di depan botol air tadi. Kristal kembali membentuk sangat indah. Lalu dicoba dengan menghadapkan tulisan huruf Jepang, “Arigato”. Kristal membentuk dengan keindahan yang sama. Selanjutnya ditunjukkan kata “setan”, kristal berbentuk buruk. Diputarkan musik Symphony Mozart, kristal muncul berbentuk bunga. Ketika musik heavy metal diperdengarkan, kristal hancur. Ketika 500 orang berkonsentrasi memusatkan pesan “peace” di depan sebotol air, kristal air tadi mengembang bercabang-cabang dengan indahnya. Dan ketika dicoba dibacakan doa Islam, kristal segi enam dengan lima cabang daun muncul berkilauan. Subhanallah.
Dr. Emoto akhirnya berkeliling dunia melakukan percobaan dengan air di Swiss, Berlin, Prancis, Palestina, dan ia kemudian diundang ke Markas Besar PBB di New York untuk mempresentasikan temuannya pada bulan Maret 2005 lalu. Ternyata air bisa “mendengar” kata-kata, bisa “membaca” tulisan, dan bisa “mengerti” pesan. Dalam bukunya The Hidden Message in Water, Dr. Masaru Emoto menguraikan bahwa air bersifat bisa merekam pesan, seperti pita magnetik atau compact disk. Semakin kuat konsentrasi pemberi pesan, semakin dalam pesan tercetak di air. Air bisa mentransfer pesan tadi melalui molekul air yang lain. Barangkali temuan ini bisa menjelaskan, kenapa air putih yang didoakan bisa menyembuhkan si sakit. Dulu ini kita anggap musyrik, atau paling sedikit kita anggap sekadar sugesti, tetapi ternyata molekul air itu menangkap pesan doa kesembuhan, menyimpannya, lalu vibrasinya merambat kepada molekul air lain yang ada di tubuh si sakit. Tubuh manusia memang 75% terdiri atas air. Otak 74,5% air. Darah 82% air. Tulang yang keras pun mengandung 22% air. Air putih galon di rumah, bisa setiap hari didoakan dengan khusyu kepada Allah, agar anak yang meminumnya saleh, sehat, dan cerdas, dan agar suami yang meminum tetap setia. Air tadi akan berproses di tubuh meneruskan pesan kepada air di otak dan pembuluh darah. Dengan izin Allah, pesan tadi akan dilaksanakan tubuh tanpa kita sadari. Bila air minum di suatu kota didoakan dengan serius untuk kesalehan, insya Allah semua penduduk yang meminumnya akan menjadi baik dan tidak beringas.
Rasulullah saw. bersabda, “Zamzam lima syuriba lahu”, “Air zamzam akan melaksanakan pesan dan niat yang meminumnya”. Barangsiapa minum supaya kenyang, dia akan kenyang. Barangsiapa minum untuk menyembuhkan sakit, dia akan sembuh. Subhanallah … Pantaslah air zamzam begitu berkhasiat karena dia menyimpan pesan doa jutaan manusia selama ribuan tahun sejak Nabi Ibrahim a.s. Bila kita renungkan berpuluh ayat Al Quran tentang air, kita akan tersentak bahwa Allah rupanya selalu menarik perhatian kita kepada air. Bahwa air tidak sekadar benda mati. Dia menyimpan kekuatan, daya rekam, daya penyembuh, dan sifat-sifat aneh lagi yang menunggu disingkap manusia. Islam adalah agama yang paling melekat dengan air. Shalat wajib perlu air wudlu 5 kali sehari. Habis bercampur, suami istri wajib mandi. Mati pun wajib dimandikan. Tidak ada agama lain yang menyuruh memandikan jenazah, malahan ada yang dibakar. Tetapi kita belum melakukan zikir air. Kita masih perlakukan air tanpa respek. Kita buang secara mubazir, bahkan kita cemari. Astaghfirullah.
air

2 Comments more...

Telekomunikasi Tanpa SKS0 ?

by on Mar.05, 2010, under Information Technology

Telekomunikasi merupakan suatu hal saat ini yang sedang berkembang dengan pesat,begitu juga untuk 10 Tahun kedepan.Dalam Telekomunikasi tentunya banyak hal yang harus d perhatikan dalam merawat Sistem-sistem yang ada,terutama pada Sistem Transmisi.
Sistem Transmisi pada Telekomunikasi merupakan salah satu bagian terpenting karena d dalam Ruang Transmisi di Setiap BTS terdapat beratus-ratus FO (FIBER OPTIK),dimana FO ini di hubungkan ke OTB Untuk menyalurkan canal yang di tuju,di dalam OTB terdapat 24 lubang yg terpisah menjadi 3 bagian. Namun karena FO hanya terdiri dari 6 warna yaitu: Biru,Orange,Hijau,Coklat,Putih,abu-abu.jadi lubang yang terisi hanya 6.tentunya F0 untung mengkoneksikannya,diperlukan penyambungan dengan Splicer,lebih baik menggunakan yg terbaru 60S,Karena lebih tepat,akurat&cepat hasilnnya. FO yang digabungkan dari FO Central ke OTB memiliki perbedaan polaritas (db), yaitu pada FO Central ukuran kabelnya G355,Sedangkan pada OTB G352.
Jadi,jika Tanpa SKSO apakah bisa bekerja Telekomunikasi?
Jawabannya yaitu ya,karena bisa menggunakan Kabel Tembaga.namun saat ini perlahan-perlahan kabel Tembaga sudah tidak digunakan lagi karena selain cepat karat,berat,&penyaluran transmisi yang lambat.FO menjadi penggantinya saat ini.. Oleh karena itu SKSO saat ini untuk Telekomunikasi sangat penting untuk mensuplai semua kebutuhan koneksi pelanggan yg setiap hari meningkat.

1 Comment more...

Wimax Bisa Memacu Jurnalisme Generasi Baru

by on Feb.09, 2010, under Information Technology

Kecanggihan teknologi informasi, terutama internet, kini telah memicu lahirnya jurnalisme baru, yaitu citizen journalism. Nah, dalam waktu beberapa tahun ke depan, diyakini bakal muncul bentuk jurnalisme yang baru akibat kemunculan Wimax. Kok?

Seperti yang diungkap dosen ilmu teknologi informasi Institut Teknologi Harapan Bangsa (ITHB), Bandung, Tunggul Arief Nugroho, akhir pekan lalu, kehadiran Wimax nantinya bahkan bisa menggantikan fungsi alat Satellite News Gathering (SNG) yang biasa dipakai stasiun teve untuk menayangkan siaran langsung dari sebuah peristiwa.

“Dengan Wimax, kita akan bisa lakukan news event in the making. Artinya, sebuah kejadian kita tayangkan seketika dalam bentuk gambar. Pemberitaan langsung di tempat kejadian. Tidak seperti berita dot.com yang masih ada delay beberapa jam,” ujar peraih penghargaan Indosat Wireless Innovation Contest (IWIC) 2009 ini.

Ini dimungkinkan berkat kecanggihan teknologi Wimax yang memiliki kecepatan akses data hingga lebih dari 50 Megabit per detik (tetapi di Indonesia mungkin hanya 7 Mbps). Dengan kecepatan dan lebar akses yang tinggi, tidak hanya VoiP yang dapat dilakukan, melainkan juga beragam akses konten multimedia. Termasuk, tayangan langsung video.

Wimax yang merupakan jenis broadband wireless access yang beroperasi lewat sinyal gelombang microwave ini juga memiliki keunggulan lain yaitu daya jangkau yang sangat luas, yaitu bisa mencapai lebih dari 30 kilometer dari base station.

Yang tidak kalah menakjubkan, Tunggul pun memiliki impian bahwa Wimax bisa diterapkan untuk video survaillance. “Seperti di Film Batman, melalui remote monitoring, dalam satu meja kontrol, kita bisa melihat langsung elalui tayangan video keadaan di sekitar kota-kota. Ada banyak kota yang bisa terintegrasi langsung,” ungkapnya.

Nah, menurut kabar yang beredar, Wimax secara komersial akan mulai operatif di akhir tahun ini. So, mari kita tunggu prediksi Tunggul ini…

source:www.kompas.com

1 Comment more...

Jejaring Sosial di Mata Seorang Tukang Becak

by on Feb.09, 2010, under Information Technology

Mungkin bukan sebuah pilihan yang membanggakan bagi sebagian besar masyarakat kita. Namun, keputusan menjadi tukang becak adalah yang paling mungkin bagi saya waktu itu, selain cepat bisa memberikan hasil, pekerjaan itu tidak perlu syarat macam-macam seperti halnya mencari pekerjaan yang lain.

Apalagi dengan hanya berbekal ijazah SMA dan tidak punya bekal keterampilan apa-apa akan sangat sulit untuk mendapatkan pekerjaan dengan cepat. Selain itu, sebelum tahun 1990-an di kota Yogyakarta profesi tukang becak masih cukup lumayan menghasilkan uang untuk membantu menghidupi keluarga.

Dalam perjalanan waktu saya merasa ingin lebih dari sekadar tukang becak dan mengikuti saran seorang teman, saya mulai melirik untuk mengangkut para turis yang banyak berkunjung ke Kota Gudeg itu. Bekal bahasa Inggris dari sekolah SMA sudah cukup mampu untuk berkomunikasi dengan para turis asing dan ini yang membedakan tukang becak lulusan SMA dengan mereka yang tidak makan sekolahan.

Satu kelebihan lainnya adalah bekal memahami kemajuan zaman. Sekalipun hanya seorang tukang becak, saya mulai tertarik dengan bidang komputer. Saya mulai menggandrungi dunia internet pada tahun 1994, ini juga berkat dorongan seorang langganan saya dari Amerika yang sering berkunjung ke Yogya.

Bule itu meminta saya untuk membuat alamat e-mail agar memudahkan komunikasi dan dia mengajak saya ke warnet untuk membuat account e-mail. Sejak saat itu saya rajin ke warnet di kala senggang untuk belajar ngenet, saya mencoba mengakses apa saja, mulai dari membuka situs porno, main catur, sampai mencari kawan.

Berikutnya mulai meningkatkan dengan ikut melakukan chatting di mIRC dan Yahoo Messenger. Dari situ saya mulai mendapatkan banyak teman, baik di Indonesia maupun dari luar negeri, dan rata-rata mereka menganggap bercanda apabila saya mengatakan profesi saya adalah becak driver.

Dari teman-teman itulah saya mulai mengenal jejaring sosial, entah sudah berapa banyak yang saya ikuti, bahkan account dan password hanya beberapa yang masih saya ingat. Beberapa jejaring sosial yang masih saya ikuti sekarang antara lain Friendster, Flixster, Hi5, Tagged, Twitter, dan Facebook.

Semula Friendster bagi saya merupakan pelengkap dari chatting karena di situ ditampilkan profil dan foto-foto. Pada setiap chatting kami berbagi Friendster dengan kenalan baru sehingga ada sekitar 432 orang di situ. Namun, lama-kelamaan membosankan juga setelah muncul yang aneh-aneh dan account palsu sekadar untuk ngerjain orang lain.

Pelopor

Friendster dianggap sebagai pelopor jejaring sosial yang muncul pada tahun 2002 dan mencapai puncaknya dua tahun kemudian, baru meredup setelah muncul Facebook. Orang akan merasa ketinggalan zaman kalau waktu itu tidak ikutan Friendster, tetapi meredup setelah muncul banyak account palsu, mudah dibobol, dan fiturnya sangat terbatas yang lebih terfokus pada buletin.

Sampai akhirnya muncul jejaring sosial yang baru dan ngetren sejak Barack Obama terpilih sebagai Presiden AS. Dia menggunakan jejaring yang baru itu untuk mendapatkan dukungan dan saya juga ikutan bergabung dengan Facebook. Dan ternyata Facebook lebih oke dan menarik.

Saya mulai bergabung dengan jejaring sosial itu sejak 2008 dan sekarang teman saya di Facebook sudah ada sekitar 888 orang dari seluruh dunia. Saya dengan mudah menemukan teman-teman sekolah saya dulu di situ dan yang penting saya bisa menawarkan jasa saya sebagai tukang becak serta merintis Independent Tour bersama teman-teman di Yogya.

Bahkan saya juga sudah membentuk dua grup di Facebook, yaitu Becak Jogja dan Bellongg Independent Tour. Dari situ sekarang mulai menampakkan hasil, ada banyak teman-teman dari Facebook yang menghubungi saya ketika berkunjung ke Yogya, termasuk merekomendasikan teman-teman lainnya untuk menggunakan jasa saya atau sekadar menanyakan informasi tentang Yogya. Semua itu saya layani dengan sebaik-baiknya.

Bagaimanapun Facebook memiliki fitur yang lebih lengkap, bisa menawarkan jasa atau barang, bisa membentengi dari account palsu dan spam. Aplikasi juga lebih banyak, mulai dari game, kuis setia apa tidak, bisa update setiap saat, ada event yang bisa ditawarkan ke orang lain, seperti party, launching product, sampai pencarian teman yang lebih efisien.

Namun, bukan berarti Facebook tidak punya kelemahan. Bagi yang belum terbiasa akan bingung dihadapkan pada aplikasi yang banyak itu, juga sering sebal karena diajak teman untuk mengikutinya.

Selain itu, menurut studi WatchMouse, sebuah lembaga pengamat situs terhadap 104 situs jejaring sosial yang ada di dunia ini, Facebook dinilai merupakan situs yang paling lelet. Mungkin ini karena terlalu banyak aplikasi, selain penggunanya yang terlalu banyak.

Menurut situs analisadaily.com, jumlah pengguna Facebook di Indonesia per Maret 2009 tercatat sekitar 1,4 juta orang. Ini merupakan terbanyak di Asia dan terbanyak kelima di dunia.

Dalam ber-Facebook ria, selain menggunakan komputer desktop dan laptop, serta iPod, sekarang juga bisa menggunakan ponsel. Ponsel sekarang banyak menyediakan layanan atau menu Facebook. Bahkan ponsel jadul pun bisa digunakan untuk Facebook via SMS, paling tidak ada tiga operator seluler sekarang yang melayani Facebook via SMS, yaitu 3, Telkomsel, dan Axis.

Namun, Facebook SMS punya kelemahan, yaitu interface tidak userfriendly, tidak ada notifikasi lanjutan setelah kita memberikan komentar pada status teman. Sehingga tidak bisa mengikuti perkembangan komentar. Selain tentu juga lelah mengetik di papan keypad yang kecil, apalagi kalau temannya banyak.

source:www.kompas.com

13 Comments more...

Selami Dasar Samudera Pakai Google Earth

by on Feb.09, 2010, under Information Technology

SAN FRANCISCO – Pengguna Google Earth kini dapat “menjelajahi” dasar samudera di depan layar berkat tambahan fitur di layanan tersebut. Google telah merilis plugin baru agar peta penjelajahan dasar samudera bisa disaksikan lewat aplikasi itu.

Ada tujuh tema penjelajahan dasar samudera yang disediakan di Google Earth saat ini. Bagi para pengunjung Google Earth yang menggemari kehidupan bawah laut, mereka kini dimanjakan dengan tur yang dilengkapi narasi oseanografer ternama National Geographic, Sylvia Earle.

Mereka juga dimanjakan dengan koleksi video tentang keunikan alam sekitar dan kehidupan binatang laut, seperti paus bongkok dan gurita. Berbagai foto dan video kehidupan bawah laut itu disumbangkan para fotografer, naturalis, lembaga pemerintah dan non-pemerintah.

Selain itu, juga tersedia penjelajahan untuk melihat hasil-hasil penelitian dasar laut persembahan MOnterey Bay Aquarium Research Institute. Google Earth juga menyediakan peta kapal-kapal yang karam di berbagai belahan dunia, tempat-tempat penyelaman yang menarik, tempat berselancar, serta gunung-gunung bawah laut.

source:www.kompas.com

Leave a Comment more...

Akan Digratiskan, Microsoft Office 2010 dengan 2007?

by on Feb.09, 2010, under Information Technology

Ada tawaran menarik dari Microsoft bagi mereka yang membeli Office 2007 dari sumber resmi antara 5 Maret dan 30 September 2010. Mereka yang mengaktifkan copy Office 2007 sebelum 30 September boleh meminta upgrade gratis ke Office 2010 paling lambat pada 31 Oktober. Ini jika mereka mengirimkan nomor aktivasi Office 2007 dan bukti pembelian. Begitu Microsoft menerima informasi tersebut, Anda akan ditawari unduhan gratis atau DVD yang dikirim melalui pos dengan biaya tertentu.

Informasi ini ditulisakan oleh Charles Van Heusen dalam In the Know blog di situs US Partner Community milik Microsoft. Sayangnya posting blog itu kelihatannya telah diturunkan oleh Microsoft.

Tidak diketahui apakah tawaran serupa akan dilakukan di Tanah Air. Namun, jika Anda ditawari upgrade gratis, maka pilihlah cara unduh dan instalasi sebab ongkos kirim DVD yang memuat upgrade bisa jadi cukup mahal.

source:www.kompas.com

3 Comments more...

Lindungi Anak dari Bahaya Dunia Maya, Komunikasi Kuncinya

by on Feb.09, 2010, under Information Technology

Jakarta – Dunia maya yang tanpa batas menyimpan bahaya, utamanya buat anak-anak dan remaja. Untuk melindungi anak dari bahaya dunia maya, perlu keterbukaan komunikasi antara orang tua dan anak.

Terdengar klise memang. Namun, sebenarnya itulah kuncinya.

“Sebetulnya anak harus diperkenalkan, apa sih bahayanya internet. Tekniknya apa, tetap saja yang paling penting komunikasi orang tua dengan anak. Bagaimana membuat anak nyaman di rumah, membuat hubungan dengan ortu baik,” ujar psikolog anak dari Yayasan Kita dan Buah Hati, Rani I Noe’man.

Hal itu disampaikan Rani saat berbincang dengan detikcom, Senin (8/2/2010).

Rani menambahkan bila hubungan anak dengan orang tuanya baik, maka anak akan terbiasa mengobrol dengan orang tuanya dan berbagi rasa tentang baik buruknya sesuatu.

“Manusia sebenarnya punya insting, ini baik atau buruk. Dengan insting ini dengan adanya hubungan anak-orang tua, anak bertanya dulu sama orang tuanya. Intinya adalah pengasuhan. Kalau itu terbangun hal-hal seperti itu tak semestinya terjadi,” ujar dia.

Sementara menjauhkan anak dari internet dan kemajuan teknologi lainnya, tidak mungkin. Karena anak-anak zaman sekarang memang terlahir dari lingkungan yang serba memakai teknologi.

Orang tua, lanjutnya, diimbau sebaiknya jangan menyerahkan pendidikan anaknya pada sekolah. Karena bagaimana pun juga pendidikan anak itu adalah tanggung jawab ibu dan anaknya. Apalagi, anak baru gede (ABG) yang jiwanya masih labil.

“Anak seperti itu biasa mencari identitas diri, ingin diakui merasa jadi anggota dari sebuah kelompok, ingin dianggap seperti orang dewasa. Ada predator di internet, mereka (predator) sudah mempelajari cara orang Indonesia mengasuh anaknya, mereka tahu kekurangannya,” tegas Rani.

Marietta Nova Triani (14) berkenalan dengan pacarnya Febriari alias Ari (18) melalui Facebook. Nova yang berasal dari Sidoarjo dibawa kabur pacarnya saat Nova bertamu di perumahan BSD, sejak tanggal 6 Februari 2010 lalu. Nova dan Ari ditemukan polisi di Jatiuwung, Tangerang.

source:www.detiknews.com

4 Comments more...

Looking for something?

Use the form below to search the site:

Still not finding what you're looking for? Drop a comment on a post or contact us so we can take care of it!