Nesospolitan
Shape my words to shape our city – Zulfika Satria's Blog
Hedon Irit Ke Bali
Categories: Uncategorized

pn1

179849_1810739997781_1923569_n

Liburan ke Pulau Terindah di dunia ini saya lakukan pada awal tahun 2011 lalu. Sebenernya tidak ada yang istimewa dari liburan ke Bali terutama bagi kita-kita ya. Kayaknya udah biasa banget. Tapi, yang jadi luar biasa bagi saya di liburan kali ini adalah karena ini pertama kalinya saya liburan mandiri ala backpackeran bersama teman-teman saya. Mulai dari merencanakan sendiri, cari penginapan sendiri, semuanya kita yang ngatur sendiri.This was my true experience for backpacking traveling, and this was my first time!

Liburan ke Bali udah pastinya identik dengan pantai dan water sport. Walaupun ada si objek wisata pegunungan dan jenis-jenis wisata “anti air” lainnya hehehe. Kalo buat saya ke Bali tapi enggak ke pantai ibarat ke toilet tapi enggak pipis, iya kan?

panorama

Hari pertama saya dan teman-teman bener2 ngehabisin hari itu buat water sport. Lokasi paling terkenal si di Tanjong Benoa di selatan pulau Bali. Biayanya Rp450.000 dengan 3 macem permainan+makan siang (Asik kan udah dapet makan siang nasi goreng + teh botol!). Permainan yang kita ambil scuba diving, parasailing, dan banana boat. Ga usah ditanya deh yang pasti mantap! Mantap gilak malah! hahaha… Pertama main dulu parasailing, ngeliat indahnya pantai Benoa dari langit-langit terbang gitu. Lanjut main banana boat bareng temen2. Laluuuu yang paling seru: pengalaman pertama saya diving. Awalnya kesiksa banget, telinga sakit, nafas pake mulut ga semudah yang kita bayangkan juga. Ditambah karena saya makhluk daratan jadi perlu dong adaptasi dengan atmosfer laut. Lama-lama akhirnya terbiasa juga, sakit di kuping jg hilang. Kalo ga salah saya nyelem sampe kedalaman 5-7 meter.

164802_1776984193907_2632813_n

Parasailing! Seru Banget!

pict0891

Diving pertama kali, cengoh banget ya -,-"

Setelah puas water sport di bali, lanjutnya perjalanan ke Dreamland di selatan Pulau Bali. Jujur ga ada komen berarti di pantai ini. Menurut saya ko kurang menarik ya? Bukan berarti jelek dan buruk rupa gitu, tapi menurut saya ga ada daya tarik yang besar. Menurut saya looo, CMIIW. Mungkin cocok untuk plesiran para konglomerat ya? Hehehe.. Setelah di Dreamland lanjut ke Uluwatu. Keliling bali selatan ni ceritanya. di sana liat tebing yang di bawahnya keliatan airnya jerniiih banget warnanya biru. Selain itu di Uluwatu juga terkenal banyak monyet-monyet nakal. Decin, teman saya, keambil kuncirannya! Hahaha.. walau akhirnya dibalikin lagi (karena kita ga punya apa2 buat dikasi ke monyetnya, trus monyetnya nyerah deh :P). Kondhe, temen saya lainnya, malah dapet pengalaman “tak terlupakan” yaitu dereeeeeeeng…. dicakar monyet! hihihihi

Malemnya kita makan di Jimbaran, nikmatin seafood. Menikmati makan di pinggir pantai bener-bener nikmat banget. Masakannya juga nikmat (plus harganya yang selangit juga hehehe). Harganya emang mahal tapi kalo pesennya orang banyak terhitung jadi murah lo. Kita makan kenyang banget-nget-nget habisnya Rp500.000an (porsi 4-5 orang). mungkin kalo porsinya pas bisa lebih murah lagi kali ya hohoho. Eh ujung-ujungnya ternyata dibayarin Kondhe!! Wuhuuuu trims ya nde :)

Hari kedua kita pagi-pagi ke Pantai Kuta. Catatan nih: KUNJUNGAN WAJIB kalo ke Bali. Pantai Kuta kan udah jadi landmark penting Bali. Kalo ga ke sini ibarat ga ke Bali. Di Pantai Kuta cuma lihat-lihat aja si. Duduk di pinggir pantai hehehe trus mampir ke Mcd. Siangnya kita berangkat ke Ubud. Then I realized that this gonna be my favorite place in Bali! Saya suka sekali dengan Ubud. Tempatnya tenang, dikelilingi sawah-sawah dan nuansa perdesaan. Eiiits, tapi jangan salah yaa di Ubud tetep gaul lo! Ada tempat nonkrong dan cafe-cafe bahkan dari brand terkenal kayak Starb*cks. Mantep deh saya langsung jatuh cinta sama Ubud :D

Desa di Ubud, Desa tergaul yang pernah saya kunjungi :D

Desa di Ubud, Desa tergaul yang pernah saya kunjungi :D

Restoran Ubud

Nuansa Sawah di Restoran di Ubud

168068_1776997594242_663116_n

Foto Bareng di Restoran Mahal Ceritanya :P

Di Ubud selain jalan-jalan kita makan di restoran terkenal B*bek Bengil. Mantap gila! Mantap tempatnya, mantap makanannya, mantap juga harganya hehehe. Seporsi bebek plus minum plus pajaknya Rp100.000an tapi jujur worth it ko sama semuanya. Biar tambah worth it lagi pastinya harus FOTO-FOTO sampai puas! Mahal nih tempatnya :P

Hari ketiga, hari di saat malam harinya saya dan teman-teman harus pulang. Hari itu lebih tepatnya kita menjadikan hari itu sebagai free day. Jadi ga da plan apa-apa cuma jalan-jalan aja di sekitar Kuta. Selesai mandi dan sarapan kita jalan-jalan keliling Kuta. Oya atas permintaan saya yang pengen tau mall di Bali, jadilah kita ke Disc*very Mall di Kuta. Aslinya nih mau karaokean eh tapi ternyata harganya lagi mahal gara-gara hari itu hari sabtu. Jalan, jalan, jalan, jalan, eh tiba2 kita ngelihat restorannya Mayangs*ri! Huahahaha karena penasaran ke sana deh nyoba nyicipin. Harganya lumayan mahal, tapi tempatnya enak si di pinggir pantai plus diiringi irama musik lagu-lagu artis Mayang Sari loh! huahaha… :D udah deh hari itu kita habisin bener-bener cuma keliling Kuta aja.

Saat-saat kepulangan, sekitar jam 4-an kita berangkat ke Ngurah Rai International Airport alias kode DPS. Siap-siap berangkat pulang ke Surabaya (transit dulu ceritanya) naik pesawat maskapai “Fly is Cheap”. FYI untuk penerbangan jarak pendek gitu di daerah-daerah perintis, maskapai ini pakai pesawat jenis ATR. Bagus si sebenernya tapi gatau kenapa si Decin paniknya luar biasa. Takut baling-balingnya ko ada di luar huahahaha…

Sampai dengan selamat (plus deg-degan) di bandara Juanda Surabaya, ada insiden ga enak bgt. Masa nih bagasinya satu pesawat ketinggalan di Denpasar!! Sedangkan bagasi yang kebawa di pesawat kita ketuker sama bagasi yang seharusnya ke Banjarmasin. P-A-R-A-H! Ya udahlah dengan sabar kita menunggu sekitar 2 jam sampai bagasi kita di bawa ke Surabaya di penerbangan selanjutnya. Abis dari bandara Juanda, perjalanan lanjut ke terminal Bungur Asih buat naik bis ke Semarang seharga Rp65.000 (murah oy! seneng ni..)

Alhamdulillah liburan saya ke Bali berakhir dengan segudang pengalaman menarik! UNFORGETTABLE and UNIQUE itulah kata-kata yang bisa saya deskripsikan buat liburan saya ke Bali ini. Bener-bener beda dengan liburan saya yang lain karena saya bener-bener mandiri ngurusin semuanya.

Oya untuk perjalanan saya kali ini menghabiskan pengeluaran dengan rincian:

Transportasi Pesawat PP (udah termasuk airport tax) 827.000
Sewa Mobil Hari 1 plus supir 82.000 (sudah dibagi sharing 4 orang)
Watersport 430.000
Sewa Mobil Hari 2 plus supir 60.000 (sudah dibagi sharing 4 orang)
Bebek Bengil 100.000
Penginapan 3 malam 270.000
Biaya lain2 jajan + oleh-oleh 200.000

Total Rp 1.969.000, lihat bahkan ga ampe nyentuh 2 juta lo :p
Maka dari itu kenapa postingan ini saya kasih judul Hedon Irit ke Bali. Yah jujur levelnya si udah menjurus ke hedon liburannya tapi tetep hemat di budget kan? Tetep naik pesawat tapi itungannya masih murah, tetep nginep di hotel berAC, pokoknya cara berkelas tapi dana seminimal mungkin. Buat yang mau liburan mandiri hemat tapi gamau lusuh-lusuh amat, bisa lo ngikutin tips traveling dari saya ini hehehe :P

164846_1777002034353_6424792_n

The Four of Us :)

Big thanks for Hana, Decin, and Kondhe for being gorgeous holiday partners in Bali :)

8 Comments to “Hedon Irit Ke Bali”

  1. Marhaindra Gary says:

    wuish, enak ya ke Bali bareng-bareng, apalagi pas liat angka rupiahnya gak nyampe 2 juta. good… goodd… hedon lah. btw itu tidur di hotel apa? kok murah banget.

  2. zulfikasatria says:

    wuahahaha ini ga nyindir kan ya? :P
    hotelnya namanya M*ngga Inn, banyak ko di Kuta hotel2 murah gitu. Pinter2 nyari aja :D harga segitu udah dapet AC + sarapan lo

  3. Rosemary says:

    Gila Mahal amir coy!!!! yang mau gw tanya lo tidur di mana? itu kemana2 jauh ga ? kok mesti sewa mobil sih? but after all jadi mupeng, pengen ke tanjung benoa!! AAaa keren , ok sip! pesen tiket! cus! thanks inpiration nya

  4. zulfikasatria says:

    tidurnya di budget hotel di kawasan kuta, rose.. banyak ko di Kuta bisa dicari aja via googling. nah itu Bali lemah dalam transportasi umum plus objeknya ada di mana-mana jadi kalo mau pergi memang alternatifnya harus sewa kendaraan. Kalo kamu ga rombongan atau cuma berdua bisa sih nyewa motor. Kalo mau naik angkot/bis kayak di Jawa? jangan harap ada :D

  5. Alfonsus D. Johannes says:

    wah.. jadi kangen pengen pulangg ke bali.. hehe..

    eh sebenernya di uluwatu juga banyak pantai pantai tersembunyi lho… hehe…

    tp seru juga lho misalnya nyewa motor di Bali… ga terlalu kena macet :D

  6. Zulfika Satria says:

    oh ya? bukannya di uluwatu tebing2 ya? waaah kalo ke sana harus cari tahu nih soalnya lautnya biru bangeeet rasanya malah pengen lompat dari atas tebing :D

  7. johantectona says:

    bali itu, untungnya besok tanggal 10 sep ini mau kesana lagi, kalau enggak bisa nangis gara” pengen kesana nih setelah maen ke blog mu ini..

    salam kenal :)

  8. Zulfika Satria says:

    wah asik nih, saya juga pengen ke bali lagi! Selamat berjalan2 menikmati The Island of God yah :)

Leave a Reply

Before you post, please prove you are sentient.

what is 4 + 2?