Nesospolitan
Shape my words to shape our city – Zulfika Satria's Blog
Memperbaiki Kesalahan Orang Indonesia
Categories: Cerita

pedestrians-400811_640

Oke, jadi begini, saya pengen cerita tentang perilaku-perilaku sederhana atau simpel yang selama ini saya lakukan sebagai bentuk perbaikan perilaku saya sebagai masyarakat Indonesia. Yaah boleh dibilang ini bentuk dari revolusi mental. Aih, berat ya dan kok hawa-hawanya jadi nuansa kampanye partai sebelah. But, whatever you name it, I do agree that Indonesia should think and change its bad habit. Kadang saking sudah mengkulturnya, kita jadi lupa dan terbiasa melakukan perilaku-perilaku yang sebenarnya itu buruk.

Alhamdulillah saya pribadi beberapa kali diberi kesempatan Allah SWT pergi ke berbagai negara. Yang paling saya kagumi saat ke luar negeri adalah perilaku penduduknya yang sangat tertib. Tapi, memang itu sudah jadi sistem sih. Maksudnya, karena sistem dan regulasi pemerintahnya yang sudah bagus, maka ketertiban itu pun akan terus berjalan lestari (alias sustainable). Indonesia? Belum ada kata terlambat kok. Selama Nabi Isa AS belum turun ke bumi, insya Allah kiamat masih lama (astaghfirullah mutusi dhewe). Mumpung masih ada waktu, inilah kontribusi saya untuk Indonesia yang lebih baik. Yaaah… efeknya sangat kecil, tapi andai yang saya lakukan ini baik dan diikuti sejuta orang itu udah menjadi perubahan yang besar kan? Padahal yang baca blognya cuma 10 orang ;-;

Ada beberapa hal yang saya sedikit demi sedikit terapkan dari perilaku orang-orang di negara maju. Berikut ini salah satunya:

  1. Membereskan makan saat telah selesai makan di restoran. Budaya ini saya dapatkan hampir di semua negara maju seperti UK, Jepang, dan Australia. Bahkan di Jepang, meskipun makan di restoran yang pakai piring pun, kita sudah seharusnya membawa piring kotor itu ke jendela dapur untuk dicuci petugas. Jadi selesai makan gak langsung ninggal meja begitu aja. Lah, di Indonesia gimana lakuinnya? Gak seekstrim sampai bawain piring ke dapur sih, tapi at least sampah makanan selalu saya kumpulkan dan buang di tempat sampah sendiri. Jadi di meja hanya tinggal nampan dan piring kotor aja (kalau ada). Setelah berdiri pun, jangan lupa kursi dikembalikan ke tempat semula. It’s very very simple thing. Tapi saya merasa ada kepuasan karena meninggalkan tempat dengan bersih dan rapi sekaligus meringankan kerjaan waiter buat beberes meja. Saya sadar kok susahnya jadi waiter :’)
  2. Meminimalkan membunyikan klakson. Hal ini malah saya dapatkan dari Bangkok, Thailand. Biar negaranya masih sama-sama negara berkembang dan jalanannya suka macet, jalanan di Bangkok gak bising. Orang jarang membunyikan klakson kecuali memang urgent. Lah kalau di Indonesia, lampu hijau baru nyala 1 detik udah klakson kenceng-kenceng. Selama pengemudi di depan gak sampai sembrono, saya urung mengklakson. Kalaupun nyebelin misal parkirin mobilnya kelamaan sampai ngalangin jalan, ya udah saya tungguin aja. Orang sabar disayang tuhan…
  3. DATANG TEPAT WAKTU. Boleh dibilang ini penyakit akut orang Indonesia (nyampe caps lock saya rusak). Di jadwal acara mulai jam 9.00 tapi baru mulai jam 10.00. Atau paling gak telat 15 menit. Halah, 15 menit doang sih gapapa! Di Jepang bahkan telat 5 menit aja udah mengacaukan acara. Saya ingin sekali suatu saat Indonesia mulai menghargai waktu 1 menit pun. Saya mulai dari memperbaiki diri sendiri dulu. Jujur dulu saya orang yang telatan, tapi sekarang saya mau berubah. Kalau jadwal atau janjian jam 10.00, maka saya akan mulai berangkat jauh sebelum itu. Kalau acara di Jakarta pusat dan saya tinggal di Serpong, maka saya akan berangkat 2 jam sebelum acara dimulai. Saya selalu berusaha baik itu acara santai maupun acara formal.
  4. Menghabiskan apa yang saya beli/dapat. Contoh paling umum sih makanan. Seringkali orang-orang beli makanan karena lapar mata bukan laper perut. Setelah terbeli semua, belum sampai setengah habis udah dibuang. Yah kenapa sih, kan duit-duit sendiri? Iya duit sendiri, tapi kan situ beli juga sebenernya biaya produksi yang dibagi-bagi ke banyak konsumen. Emang situ yang nanem padinya? Yang nyetir truk angkutnya? Orang kita suka lupa sama saudara-saudara kita yang susah dapet makan. Bukan masalah uang bro, tapi masalah mubazirnya. Tau gitu kan sisanya makanan tadi bisa dimasakin buat orang lain. Hal ini sih yang sering saya miris kalau di cafe joinan sama temen saya, ada customer yang makan/minumnya gak habis. Selain makanan, bisa juga contohnya barang gratisan, misal koran gratisan. Karena gratis 1 orang ambilnya 10 lembar. Padahal 1 aja kan cukup. Emang 9 lembar koran gratisannya mau dibuat apa?
  5. Membiasakan berjalan kaki dan bersepeda. Kalau sekadar ke Indomaret depan rumah, gak perlu kan naik mobil/motor. Jalan kaki juga untungnya buat kita sendiri kok karena badan jadi sehat. Saking senangnya saya berjalan kaki, saya pernah jalan kaki saat puasa siang hari dari stasiun Sudirman ke Grand Indonesia. Alhamdulillah gak kerasa capek atau haus. Saya pengen banget kota-kota di Indonesia trotoarnya penuh dengan pejalan kaki. Di satu sisi, jangan salahin pemerintah juga sih kalau tidak membangun trotoar yang layak, ya kadang udah bangun lebar-lebar gak ada yang pakai jalan, eh malah dibuat lapak PKL.
  6. BUANG SAMPAH PADA TEMPATNYA. Ini penyakit akut Indonesia lainnya. Saya paling kaku sama hal yang ini. Bahkan bungkus permen pun atau plastik tutup Aqua itu juga sampah loh. Please people don’t throw it away carelessly! Kalau tidak lihat tempat sampah terdekat ya dikantungin dulu saja. Gak ada dalil atau hadits kan yang bilang “Janganlah kamu membawa-bawa sampah karena itu berdosa”? Sedih kalau lihat sungai penuh dengan sampah dan gak habis pikir apa yang dipikirin sama orang-orang. Kadang yang paling bikin kesel perilaku buang sampah sembarangan ini dilakuin sama orang-orang yang kita anggap baik hati. Temen baik, kakak kelas yang baik, teman kerja yang baik dan bersahabat. Eh tapi pas naik mobil, buang tissue di jendela. Cuma satu kata: SPEECHLESS!

Yah begitulah, hal-hal simpel yang saya lakukan untuk perbaikan perilaku orang Indonesia. Karena saya kan orang Indonesia, jadi ya saya harus memulai dengan mengubah perilaku saya sendiri dulu. Jadi pada mau ikutan gak nih?

2 Comments to “Memperbaiki Kesalahan Orang Indonesia”

  1. Meidiani says:

    no.2! lagi belajar juga nih yg ini haha. bener jul emang jarang ada bunyi klakson di beberapa negara tetangga. kl-spore pun kata guidenya dulu bunyiin klakson kalo ada yg bikin bahaya banget

    no.6!!! iya bangeeettt lah ini. kadang suka geregetan kalo liat orang tau tau buka jendela buang plastik atau tissue, putung rokok dsb apalagi pernah liat orang buang buntelan sampah ke sungai kaligarang rasanya pengen teriak “WOOOOOOIIII”

    thanks jul tulisannya. mungkin habis baca ini kalo mau telat jadi keingetan tulisanmu hahaha

  2. Zulfika Satria says:

    Hehehe… thanks komennya ya mei. Yuk berubah bareng-bareng :D

Leave a Reply

Before you post, please prove you are sentient.

What is 8 times 7?